Gempuran Ancam Pembangkit Nuklir, Ukraina Serukan Zona Demiliterisasi

8 Agustus 2022 20:04
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Kondisi gedung administrasi pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang rusak, di Enerhodar, wilayah Zaporizhzhia, Ukraina, Jumat (4/3/2022). Foto: Handout via REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Kondisi gedung administrasi pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang rusak, di Enerhodar, wilayah Zaporizhzhia, Ukraina, Jumat (4/3/2022). Foto: Handout via REUTERS
ADVERTISEMENT
Menilik risiko terulangnya bencana Chernobyl pada 1986, Ukraina meminta agar Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Zaporizhzhia di Kota Energodar dijadikan zona demiliterisasi (DMZ) pada Senin (8/8).
ADVERTISEMENT
Aktivitas militer dilarang di lokasi DMZ. Kepala Energoatom, Petro Kotin, turut mendesak pengerahan pasukan penjaga perdamaian.
Energoatom adalah perusahaan energi nuklir Ukraina yang mengoperasikan PLTN Zaporizhzhia. Hingga kini, teknisi negara tersebut masih menjalankan pabrik itu.
"Keputusan yang kami tuntut dari masyarakat dunia dan semua mitra kami adalah untuk menarik penjajah dari wilayah stasiun dan membuat zona demiliterisasi di wilayah stasiun," tutur Kotin, dikutip dari Reuters, Senin (8/8).
"Kehadiran pasukan penjaga perdamaian di zona ini dan pengalihan kendalinya kepada mereka, dan kemudian juga kendali stasiun ke pihak Ukraina akan menyelesaikan masalah ini," sambung dia.
Anggota Korps Ukraina menembakkan rudal peluru dengan howitzer di wilayah Zaporizhzhia, Ukraina (28/3/2022). Foto: Stanislav Yurchenko/Reuters
zoom-in-whitePerbesar
Anggota Korps Ukraina menembakkan rudal peluru dengan howitzer di wilayah Zaporizhzhia, Ukraina (28/3/2022). Foto: Stanislav Yurchenko/Reuters
Ukraina dan Rusia saling bertukar tuduhan atas serangan terbaru di PLTN Zaporizhzhia pada Minggu (7/8). Energoatom melaporkan, Rusia meluncurkan roket yang menyasar tong bahan bakar bekas di situs tersebut.
ADVERTISEMENT
Penembakan itu kemudian merusak tiga sensor radiasi. Kotin menggarisbawahi bahaya peluru yang mengenai wadah bahan bakar nuklir radioaktif bekas. Bila setidaknya dua kontainer pecah, skala bencana bahkan tak akan dapat diprediksi.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Pihaknya menambahkan, Rusia turut mencederai dua pekerja pabrik dalam serangan itu. Mereka lantas dirawat di rumah sakit akibat mendapati pecahan peluru.
Rekaman kamera pengintai menunjukkan pendaratan suar di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia selama penembakan di Enerhodar, Zaporizhia Oblast, Ukraina, Jumat (4/3/2022). Foto: Zaporizhzhya NPP via YouTube/via REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Rekaman kamera pengintai menunjukkan pendaratan suar di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia selama penembakan di Enerhodar, Zaporizhia Oblast, Ukraina, Jumat (4/3/2022). Foto: Zaporizhzhya NPP via YouTube/via REUTERS
Sementara itu, Rusia meyakini, Ukraina menembakkan bom tandan yang jatuh sekitar 400 meter dari reaktor nuklir. Serangan udara itu juga melanda gedung administrasi dan area penyimpanan pabrik.
Rusia menjelaskan, Ukraina telah merusak saluran listrik bertegangan tinggi. Akibatnya, situs itu terpaksa mengurangi produksi dua dari enam reaktornya untuk mencegah gangguan.
"Kami berharap negara-negara yang memiliki pengaruh mutlak pada kepemimpinan Ukraina untuk menggunakan pengaruh ini untuk menghentikan kelanjutan dari penembakan tersebut," jelas Juru Bicara Kremlin, Dmitry Peskov.
Sebuah mobil hancur bertanda huruf "V" terlihat di dekat struktur New Safe Confinement (NSC) di dekat Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl, di Chernobyl, Ukraina, Sabtu (16/4/2022). Foto: Gleb Garanich/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Sebuah mobil hancur bertanda huruf "V" terlihat di dekat struktur New Safe Confinement (NSC) di dekat Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl, di Chernobyl, Ukraina, Sabtu (16/4/2022). Foto: Gleb Garanich/REUTERS
Usai jatuh ke tangan Rusia, pasukan Ukraina berupaya merebut kembali wilayah itu. Rusia juga sempat menduduki Chernobyl sesaat setelah meluncurkan invasi pada 24 Februari. Tetapi, pihaknya kemudian memutuskan untuk mundur pada akhir Maret.
ADVERTISEMENT
Chernobyl merupakan pusat bencana nuklir sipil terburuk di dunia ketika sebuah reaktor meledak. Kekhawatiran serupa kini semakin berkembang. Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, lantas menyerukan akses ke PLTN Zaporizhzhia.
"Setiap serangan [terhadap] pembangkit nuklir adalah tindakan bunuh diri," tegas Guterres.
"Kami sepenuhnya mendukung IAEA [Badan Tenaga Atom Internasional] dalam semua upaya mereka yang berkaitan dengan menciptakan kondisi untuk stabilisasi pabrik," lanjutnya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020