Hakim Vonis Habib Rizieq Denda Rp 20 Juta Terkait Kerumunan Megamendung

27 Mei 2021 15:29
·
waktu baca 1 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Hakim Vonis Habib Rizieq Denda Rp 20 Juta Terkait Kerumunan Megamendung (128078)
searchPerbesar
Habib Rizieq saat diperiksa soal kasus makar. Foto: Fanny Kusumawardhani/kumparan
Majelis hakim menyatakan Habib Rizieq bersalah terkait kerumunan di Megamendung. Mantan Imam Besar FPI itu dinilai terbukti melanggar kekarantinaan kesehatan.
ADVERTISEMENT
"Mengadili, menyatakan terdakwa telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana tidak mematuhi penyelenggaraan kekarantinaan kesehatan," kata Ketua Majelis Hakim Suparman Nyompa, di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis (27/5).
Namun, hakim hanya menjatuhkan hukuman denda. Bukan hukuman pidana penjara.
"Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa tersebut dengan pidana denda sejumlah Rp 20 juta dengan ketentuan apabila denda tidak dibayar maka diganti dengan pidana kurungan selama lima bulan," ujar hakim.
Hukuman ini lebih ringan dibanding tuntutan jaksa. Dalam persidangan sebelumnya, jaksa menuntut Habib Rizieq dengan pidana penjara 10 bulan.
Perkara ini terkait kerumunan di Megamendung pada 13 November 2021. Saat itu Habib Rizieq sedang dalam acara peletakan Batu Pertama Masjid Raya MS serta Peresmian Studio Media TV.
ADVERTISEMENT
Ketika itu Habib Rizieq baru pulang dari Arab Saudi. Jaksa meyakini Habib Rizieq seharusnya tahu bahwa kegiatan yang dilakukannya bakal menimbulkan kerumunan. Bahkan, jaksa menilai bahwa Habib Rizieq juga memberitahukan agendanya saat ia masih ada di Arab Saudi.
Pada 13 November 2020, jaksa meyakini ada 3 ribu orang yang hadir. Kerumunan itu pun diyakini melanggar protokol kesehatan.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020