News
·
8 Agustus 2020 2:33

Hizbullah Bantah Tudingan Simpan Senjata di Pelabuhan Beirut

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Hizbullah Bantah Tudingan Simpan Senjata di Pelabuhan Beirut (249562)
Foto udara kerusakan akibat ledakan di area pelabuhan Beirut, Lebanon Kamis (6/8). Foto: Bader Helal/REUTERS
Pemimpin Hizbullah membantah tudingan yang dialamatkan terhadap kelompoknya terkait dugaan mereka menyimpan senjata di pelabuhan Beirut hingga akhirnya menyebabkan ledakan besar.
ADVERTISEMENT
Hizbullah justru meminta pihak terkait menyelidiki secara benar soal pemicu ledakan yang terjadi pada Selasa (4/8) lalu.
Dilansir Reuters, Sabtu (8/8), dalam pidatonya Sayyid Hassan Nasrallah menyebut ledakan di Beirut merupakan peristiwa luar biasa yang membutuhkan persatuan dan ketenangan.
Hizbullah Bantah Tudingan Simpan Senjata di Pelabuhan Beirut (249563)
Hassan Nasrullah pemimpin Hizbullah Libanon Foto: Khalil Hasan/Reuters
Nasrallah juga mempertanyakan adanya 2.750 ton amonium nitrat disimpan di gudang pelabuhan sejak 6 tahun. Hal itu yang kemudian disebut memicu terjadinya ledakan besar.
"Kalaupun ada pesawat menabrak, atau memang disengaja itu jelas tak bisa disalahkan karena nitrat ini sudah bertahun-tahun ada di pelabuhan dengan cara seperti ini, artinya sebagian kasus itu mutlak kelalaian dan korupsi," kata Nasrallah.
Selain itu, Nasrallah memuji solidaritas dan bantuan yang terus mengalir dari seluruh dunia, termasuk kunjungan Presiden Prancis Emmanuel Macron.
ADVERTISEMENT
Dia mengatakan bantuan itu akan memberikan angin segar bagi Lebanon yang saat ini tengah dilanda kesulitan di dalam krisis keuangan.
Hizbullah Bantah Tudingan Simpan Senjata di Pelabuhan Beirut (249564)
Proses evakuasi korban ledakan di Beirut, Lebanon. Foto: Hassan Ammar/AP
Sejauh ini, dilaporkan 154 orang tewas akibat ledakan itu dan 5.000 lainnya mengalami luka-luka.
Berdasarkan penyelidikan awal, diduga ledakan itu terjadi karena adanya kelalaian. Sebanyak 2.750 ton amonium nitrat disimpan di gudang pelabuhan sejak 6 tahun lalu tanpa pengawasan yang baik.
Akibatnya, 16 pejabat pelabuhan dikenai tahanan rumah dan rekeningnya dibekukan.