News
·
4 Mei 2021 17:21

Jokowi Tak Lagi Bisa Jadi Capres, ke Mana Suara Relawan di 2024?

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Jokowi Tak Lagi Bisa Jadi Capres, ke Mana Suara Relawan di 2024? (437568)
Presiden Jokowi Hadiri Pertemuan Virtual WEF Mengenai Indonesia dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat. Foto: Foto: Muchlis Jr-Biro Pers Sekretariat Presiden
Hasil survei Litbang Kompas menunjukkan nama Presiden Jokowi menempati urutan pertama elektabilitas bursa capres 2024 dengan 24 persen. Padahal, Jokowi sudah tak dapat maju karena UUD 1945 membatasi jabatan presiden maksimal 2 periode.
ADVERTISEMENT
Dengan begitu, suara Jokowi kemungkinan akan terpecah ke sejumlah capres lain di Pilpres 2024. Lalu, ke mana nantinya suara Jokowi akan berlabuh?
Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari mengatakan, kemungkinan sebagian suara Jokowi akan berlabuh ke Prabowo Subianto di Pilpres 2024. Namun, kata dia, mayoritas pemilih Jokowi masih gamang dan belum menentukan pilihan.
"Ya. Sebagian [ke Prabowo], tapi tetap yang terbanyak, tetap bingung alias belum punya pilihan," kata Qodari, Selasa (4/5).
Jokowi Tak Lagi Bisa Jadi Capres, ke Mana Suara Relawan di 2024? (437569)
Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto memeluk calon presiden nomor urut 01 Jokowi saat acara Deklarasi Pemilu Damai, Jakarta, Minggu (23/9). Foto: AFP/Adek Berry
Qodari pun menganggap wajar jika suara Jokowi banyak beralih ke Prabowo. Sebab, Jokowi dan Prabowo dianggap sebagai dua tokoh kepemimpinan nasional yang memiliki pengaruh satu sama lain.
"Tesis temuan survei ini menguatkan tesis saya bahwa kepemimpinan nasional akan sangat kuat apabila Jokowi dan Prabowo itu bergabung menjadi satu. Bukan hanya berhadapan dengan kotak kosong, tapi juga kepemimpinannya akan sangat kuat," ujarnya.
ADVERTISEMENT
"Karena beliau berdua ini adalah yang paling banyak didukung masyarakat Indonesia. Jadi secara legal formal kuat, tetapi juga secara sosiologis dan politis juga sangat kuat," jelas dia.
Menurut dia, sejauh ini belum ada tokoh yang dapat menggantikan posisi Jokowi dan Prabowo. Sehingga keduanya tetap mendapatkan dukungan terbesar dari masyarakat.
Jokowi Tak Lagi Bisa Jadi Capres, ke Mana Suara Relawan di 2024? (437570)
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bertemu Presiden Joko Widodo di Gedung Agung Yogyakarta, Rabu (1/1/2020). Foto: Dok. Agus Suparto
"Jadi sementara ini kalau lihat pola itu, ya, berarti suara Pak Jokowi, kalau Pak Jokowi enggak maju, ke Pak Prabowo dan menurut saya ini penting sebagai sebuah indikator bahwa tetap saja yang paling banyak didukung oleh masyarakat Indonesia itu, satu Pak Jokowi, dua Pak Prabowo," ujarnya.
Lebih lanjut, ia menambahkan hasil survei ini harus menjadi bahan pertimbangan parpol untuk memilih capres yang diusung. Qodari berharap parpol menghadirkan calon yang disukai masyarakat seperti Jokowi.
ADVERTISEMENT
"Jadi menurut saya, parpol harus melihat dan mempertimbangkan ini. Jangan sampai parpol mengajukan calon yang tidak ada di hati masyarakat. Justru itu nanti akan menimbulkan sebuah situasi yang kontradiktif. Bagaimana pemimpin itu sesungguhnya tidak didukung dengan hati oleh masyarakat," tutup dia.