Ketua DPRD DKI Usai Diperiksa KPK: Ditanya Mekanisme Anggaran, 6-7 Pertanyaan

21 September 2021 14:46
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ketua DPRD DKI Usai Diperiksa KPK: Ditanya Mekanisme Anggaran, 6-7 Pertanyaan (43514)
zoom-in-whitePerbesar
Ketua DPRD DKI Jakarta, Prasetyo Edi Marsudi, tiba di Gedung Merah Putih KPK di Jakarta, Selasa (21/9). Foto: Iqbal Firdaus/kumparan
ADVERTISEMENT
Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi selesai diperiksa penyidik KPK sebagai saksi. Ia diperiksa dalam perkara dugaan korupsi pengadaan lahan di Munjul, Kelurahan Pondok Ranggon, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur pada tahun 2019.
ADVERTISEMENT
Usai menjalani pemeriksaan selama hampir 4 jam, politikus PDIP ini mengaku ditanya soal mekanisme penganggaran di Provinsi DKI berdasarkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) yang berlaku.
"Ditanya soal mekanisme aja, mekanisme penganggaran dari RPJMD, KUA, RKPD gitu saja. Sedikitlah (pertanyaannya) ada enam atau tujuh pertanyaan," ujar Prasetio usai diperiksa KPK, Selasa (21/9).
Ketua DPRD DKI Usai Diperiksa KPK: Ditanya Mekanisme Anggaran, 6-7 Pertanyaan (43515)
zoom-in-whitePerbesar
Ketua DPRD DKI Jakarta, Prasetyo Edi Marsudi, tiba di Gedung Merah Putih KPK di Jakarta, Selasa (21/9). Foto: Iqbal Firdaus/kumparan
Menurut dia, pembahasan anggaran sudah dilakukan sesuai prosedur. Mulai dari dibahas di tingkat komisi hingga badan anggaran yang ujungnya kemudian diserahkan ke Pemprov DKI.
Sebagai Ketua Banggar, Prasetio Edi pun mengaku sudah menjelaskannya kepada penyidik.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
"Pembahasan-pembahasan itu langsung sampai ke Banggar besar dan di Banggar besar kita mengetok palu. Nah gelondongan itu saya serahkan kepada eksekutif nah itu eksekutif harus bertanggung jawab," ucap Prasetio.
ADVERTISEMENT
Ia mengaku sudah menjalankan tugasnya sebagaimana mestinya, termasuk menyisir anggaran. Setelah diserahkan ke pihak Pemprov, maka itu menjadi ranah eksekutif.
"Saya tidak kenal karena pada saat itu pelaksana badan anggarannya itu bukan saya, (tapi) Pak Tri Wicaksana karena kolektif kolegial, jadi bukan saya. Nah, pada saat itu ada defisit anggaran sebesar Rp 18 triliun. Saya sisir sampai surplus Rp 1 triliun itu. Nah setelah itu gelondongan saya kasih ke eksekutif, gitu saja sudah selesai tugas saya," kata Prasetyo.
"Intinya pembahasannya ya selesai, tanya Pak Gubernur saja," tutupnya.
Ketua DPRD DKI Usai Diperiksa KPK: Ditanya Mekanisme Anggaran, 6-7 Pertanyaan (43516)
zoom-in-whitePerbesar
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tiba di Gedung Merah Putih KPK, di Jakarta, Selasa (21/9) Foto: Iqbal Firdaus/kumparan
Pada pemeriksaan hari ini, KPK juga memanggil Gubernur DKI Anies Baswedan. Prasetio dan Anies dinilai paham mengenai penganggaran terkait pengadaan tanah. Termasuk anggaran pengadaan tanah di Munjul yang diduga dikorupsi.
ADVERTISEMENT
KPK sudah menjerat sejumlah tersangka dalam kasus ini, termasuk mantan Dirut Perumda Sarana Jaya, Yoory Corneles Pinontoan. Diduga ada kerugian negara Rp 152,5 miliar dalam perkara ini.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020