Nilai Tukar Petani Nasional Konsisten Naik, Bukti Petani Sejahtera

1 Juli 2021 16:26
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Petani memanen bibit tembakau di Desa Penagguan, Pamekasan, Jawa Timur, Minggu (23/5/2021). Foto: Saiful Bahri/ANTARA FOTO
zoom-in-whitePerbesar
Petani memanen bibit tembakau di Desa Penagguan, Pamekasan, Jawa Timur, Minggu (23/5/2021). Foto: Saiful Bahri/ANTARA FOTO
ADVERTISEMENT
Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan Nilai Tukar Petani (NTP) nasional pada Juni 2021 sebesar 103,59 atau naik 0,19 persen dibanding NTP bulan sebelumnya.
ADVERTISEMENT
Diketahui, NTP konsisten terus meningkat, ini bukti petani semakin sejahtera, meski sedang dihadapi pandemi COVID-19.
Kepala BPS, Margo Yumono menjelaskan NTP adalah perbandingan indeks harga yang diterima petani (It) terhadap indeks harga yang dibayar petani (Ib).
NTP juga menunjukkan daya tukar (terms of trade) dari produk pertanian dengan barang dan jasa yang dikonsumsi maupun untuk biaya produksi.
“Jadi NTP Juni 2021 naik 0,19 persen dibandingkan bulan lalu karena indeks yang diterima naik sebesar 0,01 persen, sedangkan indeks yang dibayar petani mengalami penurunan sebesar 0,18 persen,” jelas Margo dalam konferensi pers virtual, Kamis (1/7).
Margo menambahkan kenaikan NTP Juni 2021 dipengaruhi naiknya NTP di tiga subsektor pertanian, yaitu subsektor tanaman pangan sebesar 0,43 persen, subsektor tanaman perkebunan rakyat sebesar 0,71 persen, dan subsektor peternakan sebesar 0,33 persen.
ADVERTISEMENT
“Sementara itu, terkait NTUP (Nilai Tukar Usaha Pertanian,- red) terdapat dua subsektor yang mengalami kenaikan yaitu subsektor tanaman pangan dan subsektor tanaman perkebunan rakyat,” sambung Margo.
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo melakukan pengawalan panen raya padi dan gerakan serap gabah petani di Provinsi Sumatera Selatan . Foto: Kementan RI
zoom-in-whitePerbesar
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo melakukan pengawalan panen raya padi dan gerakan serap gabah petani di Provinsi Sumatera Selatan . Foto: Kementan RI
Sebelumnya, Mentan Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan sesuai arahan Presiden Jokowi, bahwa fokus program Kementan harus pada perbaikan taraf hidup petani.
Program difokuskan pada peningkatan produksi yang berbasis pertanian maju, mandiri, dan modern serta diikuti kualitas pangan berdaya saing ekspor.
"Kementan akan terus mengenergi semua pihak untuk menjaga ketahanan pangan nasional dalam kondisi aman dan terkendali, terutama saat pandemi COVID-19 seperti sekarang ini. Target kita adalah meningkatkan kesejahteraan petani sebagai agenda yang paling utama," kata SYL.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020