Paus Fransiskus Minta Maaf ke Warga Kanada soal Asimilasi Gereja Era 1881-1996

30 Juli 2022 18:59
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Paus Fransiskus menyapa umat di luar gereja setelah pertemuan dengan masyarakat adat dan anggota Komunitas Paroki Hati Kudus di Edmonton, Alberta, Kanada 25 Juli 2022. Foto: REUTERS/Guglielmo Mangiapane
zoom-in-whitePerbesar
Paus Fransiskus menyapa umat di luar gereja setelah pertemuan dengan masyarakat adat dan anggota Komunitas Paroki Hati Kudus di Edmonton, Alberta, Kanada 25 Juli 2022. Foto: REUTERS/Guglielmo Mangiapane
ADVERTISEMENT
Paus Fransiskus menyebut tindakan penyesuaian paksa terhadap anak-anak penduduk asli Kanada di sekolah-sekolah asrama yang dikelola oleh Gereja Katolik Roma dan Gereja Kristen lainnya merupakan sebuah genosida.
ADVERTISEMENT
Pernyataan itu disampaikan oleh Paus Fransiskus pada Sabtu (30/7/2022), saat ia sedang berada di dalam pesawat untuk kembali ke Roma, Italia.
Di dalam pesawat yang ditumpangi Paus Fransiskus, ia ditanya oleh seorang reporter penduduk asli Kanada terkait alasan mengapa dirinya tidak langsung menggunakan kata ‘genosida’ selama kunjungannya ke berbagai kota di Kanada berlangsung.
“Memang benar saya tidak menggunakan kata itu karena saya tidak memikirkannya. Tapi saya menggambarkan genosida. Saya minta maaf, saya meminta maaf atas aktivitas ini, yang merupakan genosida,” jelas Paus Fransiskus, dikutip dari Reuters.
Selama sepekan, ia berada di Kanada untuk menyampaikan permintaan maaf atas peran Gereja Katolik dalam kebijakan asimilasi paksa yang diterapkan terhadap anak-anak penduduk asli Kanada di masa lalu.
ADVERTISEMENT
“Saya mengutuk (tindakan) ini, membawa anak-anak pergi dan mencoba mengubah budaya mereka, pikiran mereka, mengubah tradisi mereka, ras, seluruh budaya,” tambah dia.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Paus Fransiskus menghadiri doa hening di pemakaman selama pertemuannya dengan komunitas adat First Nations, Metis dan Inuit di Maskwacis, Alberta, Kanada 25 Juli 2022. Foto: REUTERS/Guglielmo Mangiapane
zoom-in-whitePerbesar
Paus Fransiskus menghadiri doa hening di pemakaman selama pertemuannya dengan komunitas adat First Nations, Metis dan Inuit di Maskwacis, Alberta, Kanada 25 Juli 2022. Foto: REUTERS/Guglielmo Mangiapane
Paus Fransiskus mengacu pada era tahun 1881 dan 1996, ketika lebih dari 150.000 anak-anak yang berasal dari penduduk asli Kanada secara paksa dipisahkan dari keluarga mereka dan dibawa ke sekolah asrama.
Di asrama sekolah yang dikelola oleh Gereja ini, banyak anak-anak yang dibiarkan kelaparan, dipukuli, hingga dilecehkan secara seksual.
Canada's Truth and Reconciliation Commission (TRC) menyebut situasi itu sebagai genosida budaya yang telah dilakukan dari sisi Gereja. Pasalnya, sekolah asrama itu dikelola untuk pemerintah oleh kelompok-kelompok agama, kebanyakan dari mereka adalah pendeta dan biarawati Katolik.
“Ya, genosida itu istilah teknisnya tapi saya tidak menggunakannya karena saya tidak memikirkannya, tapi saya jelaskan, ya, itu adalah genosida, ya, ya, jelas. Anda bisa mengatakan bahwa saya menyebutnya (sebagai) genosida,” ucap Paus Fransiskus.
ADVERTISEMENT
Dalam kunjungan Paus Fransiskus ke Kanada, ia sempat mengunjungi Kota Maskwacis pada Senin (25/7/2022). Di kota ini, terdapat dua bekas sekolah asrama yang menjadi saksi bisu terjadinya kekerasan terhadap anak-anak penduduk asli Kanada oleh pihak Gereja.
Paus Fransiskus meminta maaf, seraya menegaskan bahwa asimilasi paksa itu adalah perbuatan fatal yang tidak bisa dibenarkan. Ia juga meminta maaf atas dukungan Kristen terhadap mentalitas penjajahan pada kala itu.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020