Pengadilan Kanada Izinkan Mabuk Berat Dijadikan Pembelaan dalam Persidangan

14 Mei 2022 15:12
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Pengadilan Kanada Izinkan Mabuk Berat Dijadikan Pembelaan dalam Persidangan (124000)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi mabuk. Foto: Irfan Adi Saputra/kumparan
ADVERTISEMENT
Pengadilan Tinggi Kanada memutuskan pada Jumat (13/5/2022), intoksikasi ekstrem atau mabuk berat dapat digunakan sebagai pembelaan untuk persidangan kasus kejahatan kekerasan.
ADVERTISEMENT
Isu tersebut pertama mencuat pada akhir 2021. Mahkamah Agung Kanada mendengar argumen mengenai konstitusionalitas undang-undang terkait.
Kanada sempat mendukung pembelaan mabuk pula pada 1994. Saat itu, seorang tersangka melakukan kekerasan seksual terhadap seorang wanita dengan disabilitas.
Wanita itu terduduk di kursi roda ketika pelaku melecehkannya dalam keadaan mabuk. Publik lantas naik pitam dan membuat seruan kepada pengadilan. Ottawa kemudian melarang pembelaan itu pada 1995.
Kini, Kanada menarik ulang keputusan tersebut. Hakim Nicholas Kasirer menyebut undang-undang itu tidak konstitusional. Menurutnya, kebijakan itu merusak inti sistem hukum pidana, yakni niat dan praduga tak bersalah.
Pengadilan Kanada Izinkan Mabuk Berat Dijadikan Pembelaan dalam Persidangan (124001)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi berhenti konsumsi narkoba. Foto: Orawan Pattarawimonchai/Shutterstock
"Ini memungkinkan hukuman untuk perilaku yang tidak disadari dan tidak dapat dikendalikan oleh orang yang dituduh dan oleh karena itu tidak dapat menjadi 'tindakan bersalah' seperti yang didefinisikan oleh pelanggaran yang mendasarinya," jelas Kasirer, dikutip dari AFP, Sabtu (14/5).
ADVERTISEMENT
Menteri Kehakiman Federal, David Lametti, turut berbicara kepada publik. Dia mengatakan, Kanada meninjau keputusan tersebut dengan hati-hati.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
"Sangat penting untuk menekankan bahwa keputusan hari ini tidak berlaku untuk sebagian besar kasus yang melibatkan seseorang yang melakukan tindak pidana saat mabuk," terang Lametti.
Kasirer menilik tiga kasus terpisah sebelum membuat putusan. Ketiga pelaku dalam rentetan kasus itu mengonsumsi narkoba secara sukarela.
Tiga pria tersebut kemudian terlibat dalam penusukan, pemukulan, dan pembunuhan. Salah satunya menyerang ibunya dengan pisau.
Pengadilan Kanada Izinkan Mabuk Berat Dijadikan Pembelaan dalam Persidangan (124002)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi kekerasan seksual. Foto: Shutter Stock
Pelaku lainnya mengonsumsi psilocybin sebelum membunuh ayahnya. Sementara itu, pelaku ketiga mendobrak masuk kediaman orang asing. Dia menyerang wanita yang tinggal di rumah tersebut.
Selama pengadilan, mereka menggunakan obat-obatan itu sebagai pembelaan. Obat-obatan disebut mengganggu fungsi otak mereka hingga menghilangkan kendali.
ADVERTISEMENT
Pengadilan Kanada terpecah oleh masalah ini. Kelompok advokasi perempuan turut menegaskan pentingnya undang-undang itu. Perempuan dan anak-anak membutuhkannya sebab merupakan kelompok rentan.
Empat dari setiap lima korban kekerasan pasangan intim adalah perempuan. Data dari pemerintah Kanada menunjukkan, perempuan juga lima kali lebih mungkin mengalami kekerasan seksual.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020