News
·
25 Maret 2020 0:24

Penjelasan PwC soal Staf Meninggal Dunia di RS Persahabatan Diduga karena Corona

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Penjelasan PwC soal Staf Meninggal Dunia di RS Persahabatan Diduga karena Corona (482133)
Ilustrasi perusahaan PwC. Foto: ShutterStock
PricewaterhouseCoopers (Pwc) Indonesia membenarkan ada seorang stafnya yang meninggal dunia di RS Persahabatan Jakarta, Minggu (22/3). Namun, PwC belum bisa mengonfirmasi penyebab kematian stafnya.
ADVERTISEMENT
Di media sosial, staf tersebut diduga menjabat sebagai salah satu direktur. Pasien sempat dilarikan ke RSPI Sulianti Saroso, lalu dirujuk ke RS Persahabatan dengan gejala pneumonia berat, diduga mengarah ke virus corona (COVID-19).
"Seperti yang mungkin kalian dengar melalui berbagai saluran, kami sangat sedih bahwa salah satu staf kami meninggal pada sore hari, Minggu, 22 Maret 2020, saat dirawat di RS Persahabatan. Kami belum menerima konfirmasi formal tentang penyebab kematian," tulis Mitra Senior PwC Indonesia, Irhoan Tanudiredja, dikutip dari situs resminya, Selasa (24/3).
PwC menyatakan, staf mereka terakhir bekerja di kantor pada Kamis (5/3) lalu. PwC mengaku tak mengetahui ada staf yang menunjukkan gejala corona.
Penjelasan PwC soal Staf Meninggal Dunia di RS Persahabatan Diduga karena Corona (482134)
Rumah Sakit Persahabatan, Jakarta TImur. Foto: ANTARA/Andi Firdaus
Meski begitu, PwC telah menelusuri semua staf dan klien yang pernah kontak dengan pasien selama dua minggu terakhir untuk mengantisipasi. Sejak 16 Maret, PwC mewajibkan karyawannya untuk bekerja dari rumah (Work From Home).
ADVERTISEMENT
"Kami telah melakukan penelusuran kontak untuk semua staf dan klien yang berhubungan dengannya selama periode 2 - 5 Maret 2020, dan sedang dalam proses menginformasikan semua yang diidentifikasi," tulis PwC.
Adapun kabar yang beredar menjelaskan detail riwayat penyakit pasien yang dikeluhkan sejak 6 maret. Awalnya, staf tersebut mengalami gejala food poisoning usai makan bersama keluarga dan langsung sakit. Pasien lalu mencoba minum obat dan vitamin.
Tak kunjung sembuh, pada 13 Maret, pasien berobat ke dokter THT RS MMC dengan diagnosis infeksi tenggorokan. Masih belum sembuh, pasien berobat ke THT RS Husada Mangga Besar dengan diagnosis yang sama.
Penjelasan PwC soal Staf Meninggal Dunia di RS Persahabatan Diduga karena Corona (482135)
Ilustrasi corona. Foto: Maulana Saputra/kumparan
17 Maret, ia memutuskan untuk cek darah dan foto thorax paru di RS Mitra Keluarga Kemayoran. Hasil rontgen menunjukkan ada bercak putih di kedua paru dan dirujuk ke RSPI Sulianti Saroso.
ADVERTISEMENT
Pada 19 Maret, pasien baru bisa masuk ruang isolasi pukul 04.00 WIB dan langsung diberikan bantuan pernapasan selang. 20 Maret 2019, pasien menjalani tes swab. Ia terus batuk, dada sesak dan sakit, butuh bantuan ventilator. Hingga pada 22 Maret, pasien dinyatakan meninggal dunia.
Berikut pernyataan lengkap PwC:
Klien, kolega, dan pemangku kepentingan yang terhormat,
Kami harap Anda semua dalam kondisi baik dan tetap sehat di masa-masa sulit ini.
Seperti yang mungkin Anda dengar melalui berbagai saluran media, kami sangat sedih untuk memastikan bahwa salah satu staf kami meninggal pada sore hari, Minggu, 22 Maret 2020, saat dirawat di RS Persahabatan.
Kami belum menerima konfirmasi formal tentang penyebab kematian, tetapi mengingat perawatan yang ia jalani, kami merasa perlu untuk memberi tahu semua pemangku kepentingan tentang fakta dan keadaan serta respons kami:
ADVERTISEMENT
Hari terakhir almarhum di kantor kami adalah Kamis, 5 Maret 2020, lebih dari 2 minggu yang lalu.
Kami telah melakukan penelusuran kontak untuk semua staf dan klien yang berhubungan dengannya selama periode 2 - 5 Maret 2020, dan sedang dalam proses menginformasikan semua yang diidentifikasi.
Kami tidak mengetahui adanya staf yang menunjukkan gejala serupa selama periode itu, jadi kami berharap bahwa keputusan orang yang meninggal untuk melakukan isolasi diri telah mengurangi risiko bagi orang lain.
Namun, ini tentu saja bukan kepastian, mengingat sedikitnya yang diketahui tentang virus ini. Karena itu kami menasihati siapa pun yang diidentifikasi telah melakukan kontak dengan almarhum untuk mengisolasi diri dan berkonsultasi dengan tim medis.
ADVERTISEMENT
Bahkan sebelum kematian yang menyedihkan dari anggota staf kami, PwC Indonesia telah menerapkan sejumlah langkah yang bertujuan melindungi karyawan dan klien kami, sambil terus melakukan yang terbaik untuk menyediakan layanan dengan standar setinggi mungkin.
Untuk mengurangi risiko bagi orang-orang kami dan orang-orang klien kami, sejak 2 Maret, staf kami telah didorong untuk bekerja dari rumah, dan sejak 16 Maret, telah secara wajib bekerja dari rumah kecuali ada kebutuhan bisnis yang mendesak. Ini sesuai dengan rekomendasi pemerintah, dan kami memahami banyak klien kami mengikuti pendekatan serupa.
Kami akan terus melayani klien kami dari jarak jauh. Investasi teknologi kami selama beberapa tahun terakhir telah memungkinkan kami untuk terus bekerja hampir seperti biasa, dan kami berusaha untuk memastikan ada gangguan minimal terhadap layanan kami.
ADVERTISEMENT
Tentu saja di saat-saat yang tidak biasa seperti ini, kemungkinan ada beberapa penundaan dan ketidaknyamanan, tetapi tujuan kami adalah memastikan hal ini diminimalkan. Kami mencatat bahwa Pemerintah Indonesia telah mengambil beberapa langkah penyambutan dalam menunda tenggat waktu pelaporan untuk pengarsipan rekening tahunan ke bursa saham dan pengajuan pengembalian pajak pribadi. Silakan hubungi saya atau kontak PwC Anda yang biasa untuk membahas opsi-opsi ini lebih lanjut.
Meskipun kami tidak tahu bagaimana wabah COVID-19 akan berkembang selama beberapa minggu dan bulan mendatang, kami bekerja dengan seluruh jaringan PwC untuk mempelajari pelajaran dari rekan-rekan di negara-negara yang telah menghadapi tantangan ini selama beberapa waktu. Kami yakin bahwa kami memiliki kebijakan dan prosedur yang tepat untuk terus melayani pemangku kepentingan kami sebaik mungkin.
ADVERTISEMENT
Atas nama PwC Indonesia, saya ingin mengucapkan semoga sukses dalam bekerja di saat yang penuh tantangan ini. Yakinlah bahwa kami akan selalu di sini untuk mendukung Anda.
Harap jangan ragu untuk menghubungi saya, kontak mitra PwC Indonesia Anda yang biasa, atau Daniel Rembeth, Direktur Hubungan Eksternal dan Komunikasi, jika Anda memerlukan informasi lebih lanjut, atau memiliki masalah mendesak yang dapat kami bantu.