Otomotif
·
15 September 2021 18:55
·
waktu baca 2 menit

Hyundai Investasi Rp 15 Triliun untuk Bangun Pabrik Baterai 10 GWh di Karawang

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Hyundai Investasi Rp 15 Triliun untuk Bangun Pabrik Baterai 10 GWh di Karawang (55671)
searchPerbesar
Pengecasan Hyundai Kona Electric di SPKLU. Foto: Muhammad Ikbal/kumparan
Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution resmi memulai pembangunan pabrik sel baterai kendaraan listrik di Karawang, Jawa Barat. Peresmian ini dihadiri oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).
ADVERTISEMENT
“Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia, dengan potensi yang luar biasa itu saya yakin dalam 3 sampai 4 tahun ke depan Indonesia bisa jadi produsen utama produk-produk barang berbasis nikel,” ujar Jokowi dalam tayangan di YouTube Sekretariat Presiden, Rabu (15/9).
Proses pembangunan pabrik baterai mobil listrik ini diperkirakan akan rampung pada semester 1 tahun 2023. Sementara produksi massal sel baterai akan dilakukan pada paruh pertama 2024.

Total investasi dan kapasitas produksi

Adapun, proyek pembangunan pabrik sel baterai ini sebelumnya sudah ditandatangani oleh Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution melalui nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) dengan pemerintah Indonesia pada Juli lalu.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Penandatanganan MoU dilakukan secara virtual oleh President and CEO Hyundai Mobis Sung Hwan Cho, dan President LG Energy Solution Jong Hyun Kim di kantor pusat LG Energy Solution, Seoul. Menteri Investasi Indonesia Bahlil Lahadalia dan Presiden Direktur Indonesia Battery Corporation (IBC) Toto Nugroho turut hadir.
Hyundai Investasi Rp 15 Triliun untuk Bangun Pabrik Baterai 10 GWh di Karawang (55672)
searchPerbesar
Hyundai Motor Group berkolaborasi dengan LG Energy Solution. Ltd menandatangani MoU dengan pemerintah Indonesia, terkait pembangunan pabrik baterai mobil listrik mulai 2021. Foto: dok. Hyundai
Investasi yang digelontorkan oleh Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution mencapai 1,1 miliar dolar AS atau setara Rp 15 triliun. Masing-masing perusahaan akan memegang 50 persen kepemilikan saham.
ADVERTISEMENT
Pabrik sel baterai di Karawang akan dibangun di atas lahan seluas 330.000 m2. Fasilitas ini diharapkan mampu menghasilkan sel baterai lithium-ion NCMA (nikel, kobalt, mangan, aluminium) dengan total 10 GWh setiap tahun dan mampu memenuhi kebutuhan lebih dari 150.000 mobil listrik.
Nantinya fasilitas komponen inti mobil listrik ini akan disiapkan untuk meningkatkan kapasitas produksinya hingga 30 GWh supaya bisa memenuhi permintaan mobil listrik ke depannya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020