Industri Otomotif Jadi Biang Kemacetan, Gaikindo: Itu Salah Persepsi

2 Desember 2020 11:17
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Industri Otomotif Jadi Biang Kemacetan, Gaikindo: Itu Salah Persepsi  (13734)
searchPerbesar
Ilustrasi kemacetan Jakarta. Foto: Nugroho Sejati/kumparan
Sekretaris Umum Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), Kukuh Kumara tidak setuju bila industri otomotif disebut sebagai biang kemacetan di Indonesia.
ADVERTISEMENT
"Kami perlu mengomunikasikan hal itu. Masih banyak masyarakat yang salah persepsi terhadap pabrik mobil di Indonesia," ucapnya kepada kumparan, Senin (30/11) malam.
Bahkan, kata Kukuh, ada yang sampai menyebut produksi mobil harus dikurangi untuk mengurangi kemacetan. Padahal mengacu data, rasio kepemilikan mobil di Indonesia masih terbilang rendah dibandingkan negara ASEAN yang lain.
Industri Otomotif Jadi Biang Kemacetan, Gaikindo: Itu Salah Persepsi  (13735)
searchPerbesar
Rasio kepemilikan mobil Indonesia masih rendah. Foto: Gaikindo
"Indonesia masih jauh di bawah Thailand, Malaysia, Singapura, dan Brunei Darussalam soal kepemilikan mobil," imbuhnya.
Berdasarkan data terbaru Gaikindo, rasio kepemilikan mobil di Indonesia baru mencapai 99 mobil per 1.000 penduduk. Angka ini naik dari sebelumnya 87 mobil.
Sedangkan Singapura di angka 211 mobil per 1.000 penduduk. Diikuti Thailand 275 mobil, Malaysia 490 mobil, dan yang tertinggi Brunei Darussalam 805 mobil per 1.000 penduduk.
ADVERTISEMENT
Artinya, rasio kepemilikan mobil di Indonesia masih berpotensi untuk tumbuh. Mengingat jumlah penduduk nusantara yang cukup besar.
Industri Otomotif Jadi Biang Kemacetan, Gaikindo: Itu Salah Persepsi  (13736)
searchPerbesar
Panjang jaringan jalan di Indonesia masih rendah. Foto: Gaikindo

Penyediaan jaringan jalan

Menurut Kukuh, penyebab kemacetan yang utama adalah minimnya infrastruktur jalan. Apalagi, jumlah pertumbuhan jalan tak sebanding dengan penambahan jaringan jalan.
"Iya mungkin sekarang sudah dibangun infrastruktur jalan. Dan sudah tak terfokus di pulau Jawa saja," tuturnya. Mengacu data dari presentasi RDPU Komisi V DPR RI pada 30 Juni 2020, total panjang jaringan jalan sebesar 539.353 km dengan pembagian jalan nasional 47.017 km, provinsi 54.554 km, dan kabupaten/kota 437.782 km.

Kapasitas produksi mobil dan utilisasi

Kukuh menambahkan, kapasitas terpasang total pabrik mobil di Indonesia saat ini mencapai 2,25 juta. Sementara yang digunakan baru sekitar 1,2 jutaan.
ADVERTISEMENT
"Potensi Indonesia masih besar, ekosistem otomotif juga besar dan bisa membuka lapangan kerja sangat banyak. Kalau utilisasi kita tinggi, pemilik modal bisa senang," ujar Kukuh.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020