Riset: Blueberry Terbukti Turunkan Risiko Demensia

14 Mei 2022 21:27
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Riset: Blueberry Terbukti Turunkan Risiko Demensia (278717)
zoom-in-whitePerbesar
Blueberry Foto: dok.shutterstock
Riset terbaru dari Universitas Cincinnati di Ohio, AS, membuktikan bahwa konsumsi rutin blueberry dapat menurunkan gejala dan risiko demensia.
ADVERTISEMENT
Robert Krikorian, profesor emeritus dan direktur divisi psikologi di UC College of Medicine's Department of Psychiatry and Behavioral Neuroscience sekaligus ketua penelitian mengatakan, blueberry memiliki tingkat mikronutrien dan antioksidan yang sangat tinggi yang disebut anthocyanin. Antosianin membantu memberi blueberry warna biru buah dan juga membantu mempertahankan tanaman terhadap paparan radiasi berlebih, agen infeksi dan ancaman lainnya.
Ada juga efek kesehatan lain seperti mengurangi inflamasi, menaikkan fungsi metabolisme, dan meningkatkan produksi energi sel.
Studi Krikorian sebelumnya soal berry berfokus pada populasi yang lebih tua, tetapi dengan penelitian ini, ia dan kolega mempelajari individu paruh baya untuk fokus pada pencegahan demensia dan pengurangan risiko.
Krikorian menjelaskan bahwa sekitar 50% individu di AS mengembangkan resistensi insulin, yang biasa disebut sebagai pradiabetes, sekitar usia paruh baya. Pradiabetes telah terbukti menjadi faktor dalam penyakit kronis, katanya.
ADVERTISEMENT
"Kami telah mengamati manfaat kognitif dengan blueberry dalam penelitian sebelumnya dengan orang dewasa yang lebih tua dan berpikir, mereka mungkin efektif pada individu yang lebih muda dengan resistensi insulin," kata Krikorian,
"Penyakit Alzheimer, seperti semua penyakit kronis penuaan, berkembang selama bertahun-tahun dimulai pada usia paruh baya."
Subjek penelitian adalah 33 pasien berusia 50 hingga 65 tahun, yang punya gejala kelebihan berat badan, pradiabetes dan telah menunjukkan indikasi penurunan memori ringan dengan penuaan. Krikorian mengatakan, populasi ini memiliki peningkatan risiko demensia usia lanjut dan kondisi umum lainnya.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Riset: Blueberry Terbukti Turunkan Risiko Demensia (278718)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi perempuan demensia. Foto: Shutter Stock
Selama periode 12 minggu, pasien diminta untuk tidak mengkonsumsi buah berry apa pun kecuali paket harian bubuk suplemen untuk dicampur dengan air dan dikonsumsi baik dengan sarapan atau makan malam. Setengah dari peserta menerima bubuk yang mengandung setara dengan setengah cangkir blueberry utuh, sementara setengah lainnya menerima plasebo.
ADVERTISEMENT
Peserta juga diberikan tes yang mengukur kemampuan kognitif tertentu yang menurun pada pasien dengan penuaan dan demensia usia lanjut, seperti fungsi eksekutif seperti memori kerja, fleksibilitas mental, dan kontrol diri.
Krikorian mengatakan, kelompok yang diberi blueberry menunjukkan peningkatan pada tugas-tugas kognitif yang bergantung pada kontrol eksekutif.
“Ini terbukti dengan berkurangnya gangguan informasi asing selama pembelajaran dan memori,” jelas Krikorian.
Pasien dalam kelompok blueberry juga memiliki kadar fasting insulin yang lebih rendah, yang berarti para peserta telah meningkatkan fungsi metabolisme dan mampu lebih mudah membakar lemak untuk energi.
Krikorian mengatakan, kelompok blueberry menunjukkan tingkat ringan tambahan pelepasan mitokondria yang lebih tinggi. Ini adalah sebuah proses seluler yang telah dikaitkan dengan umur panjang yang lebih besar dan pengurangan stres oksidatif. Stres oksidatif dapat menyebabkan gejala seperti kelelahan dan kehilangan memori.
ADVERTISEMENT
Temuan terakhir ini bersifat eksplorasi tetapi menunjukkan mekanisme potensial yang menarik untuk manfaat blueberry.
- Robert Krikorian, Profesor di UC College of Medicine's Department of Psychiatry and Behavioral Neuroscience -
“Ukuran sampel jelas merupakan batasan penelitian, jadi penting untuk mereproduksi temuan ini, terutama oleh peneliti lain,” kata Krikorian. "Sementara itu, mungkin ada baiknya untuk mengkonsumsi blueberry secara teratur."
Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Nutrient per 13 April 2022.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020