Elon Musk Jadi Sorotan Usai Bilang Jepang Akan Punah

13 Mei 2022 14:31
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Elon Musk Jadi Sorotan Usai Bilang Jepang Akan Punah (269846)
zoom-in-whitePerbesar
CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk. Foto: Lucy Nicholson/Reuters
Elon Musk kembali menjadi sorotan karena cuitannya di Twitter. Kali ini CEO SpaceX dan Tesla tersebut dikecam setelah mengatakan Jepang akan musnah jika angka kelahiran di negeri itu tidak meningkat.
ADVERTISEMENT
Komentar tersebut diberikan Musk saat menanggapi sebuah artikel yang membahas mengenai penurunan populasi Jepang berkurang 644.000 jiwa ke 125.5 juta saja pada tahun 2021.
Risikonya sudah jelas. Kecuali ada perubahan yang menyebabkan angka kelahiran melebihi angka kematian, Jepang pada akhirnya akan lenyap. Ini akan menjadi kerugian besar bagi dunia.
- Elon Musk -
Cuitan Musk ini langsung menimbulkan berbagai tanggapan. Tak hanya netizen, pengamat Jepang di Twitter. Ada yang mengatakan bahwa Jepang bukan satu-satunya negara maju yang mengalami penurunan populasi.
"Apa gunanya mencuit ini?” kata pengamat dari Center for American Progress Tobias Harris, sebagaimana dikutip The Guardian.
“Kecemasan seputar masa depan demografis Jepang bukan tentang 'Jepang pada akhirnya akan lenyap' tapi tentang dislokasi sosial yang mendalam yang terjadi akibat dari penurunan ke tingkat populasi yang lebih rendah,” lanjutnya.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Namun, ada juga yang menggunakan tweet Musk untuk mengkritik upaya setengah hati pemerintah Jepang untuk meningkatkan angka kelahiran di ekonomi terbesar ketiga di dunia itu.
Elon Musk Jadi Sorotan Usai Bilang Jepang Akan Punah (269847)
zoom-in-whitePerbesar
Potret kawasan Shibuya di Jepang yang kembali sibuk. Foto: Yuki Iwamura/AFP
Populasi Jepang sendiri diketahui mencapai puncaknya pada tahun 2008, namun terus menurun tiap tahunnya menjadi sekitar 125 juta orang pada tahun 2021. Meski Jepang mencatatkan 831.000 kelahiran pada tahun lalu, jumlahnya masih berbeda jauh dibandingkan angka kematian yang mencapai 1,44 juta jiwa.
ADVERTISEMENT

Cemas dengan peradaban manusia

Musk memang diketahui pernah beberapa kali menyatakan kekhawatirannya soal penurunan angka kelahiran global akibat 'resesi seks' di sejumlah negara.
“Tidak ada cukup orang. Saya tidak bisa cukup menekankan ini, tidak ada cukup orang," tegas Musk di acara Wall Street Journal, Desember silam. Menurutnya, tingkat kelahiran yang rendah dan menurun dengan cepat adalah salah satu risiko terbesar bagi peradaban manusia.
Komentar ini dilontarkan Musk ketika muncul tren di mana semakin banyak orang yang memutuskan untuk tidak memiliki anak. Diketahui beberapa alasannya adalah kekhawatiran soal perubahan iklim yang semakin terasa dan kesenjangan.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020