kumparan
26 Maret 2020 11:06

Di-lockdown, Pemerintah Paris Sewa Hotel untuk Tempat Tinggal Tunawisma

PTR- Eiffel sepi imbas corona
Masker bekas tergeletak di trotoar di lapangan Trocadero yang sepi di dekat menara Eiffel di Paris, Prancis. Foto: REUTERS/Christian Hartmann
Baru-baru ini pemerintah Prancis memberlakukan lockdown selama 15 hari, sebagai upaya menekan penyebaran virus corona atau COVID-19 lebih luas lagi.
ADVERTISEMENT
Selama kebijakan lockdown berlangsung, Kementerian Perumahan, Julien Denormandie, berencana menyulap hotel-hotel di Paris sebagai tempat tunawisma. Ia mengatakan bahwa pemerintah setempat telah memesan kamar, agar tunawisma mendapat tempat yang aman untuk mengisolasi diri selama virus COVID-19 mewabah.
Virus Corona-Prancis-Razia Polisi
Petugas kepolisian Prancis memeriksa pengendara sepeda di depan Arc de Triomphe yang sepi saat lockdown di Paris, Prancis. Foto: REUTERS / Benoit Tessier
Dilansir The Independent, pemerintah kota setempat telah memesan 50 kamar di Hotel CIS Kellerman, Paris, dan akan ditingkatkan menjadi 170 kamar. Selain itu, Grup hotel Accor juga mengatakan telah menyediakan 500 kamar hotel mereka yang tersebar di Paris. Untuk meminimalisir kontak antar tamu, pihak hotel menyediakan satu kamar untuk setiap tamu.
Prancis diketahui telah memberlakukan kebijakan lockdown sejak 17 Maret lalu. Selama lockdown, masyarakat diminta mengisolasi diri di rumah, kecuali membeli makanan, pergi ke apotek, dan melakukan kegiatan yang penting. Kegiatan komersial seperti pameran seni, dan konser musik juga ditangguhkan selama lockdown diberlakukan.
Eiffel sepi imbas corona
Wisatawan berfoto di dekat menara Eiffel di Paris, Prancis, yang sepi. Foto: REUTERS/Christian Hartmann
Untuk menekan lonjakan jumlah korban jiwa akibat virus corona, Prancis memberi denda sebesar 135-3.700 euro (Rp 2 juta-Rp 66 juta) dan enam bulan kurungan penjara bagi warganya yang keluar rumah selama lockdwon.
ADVERTISEMENT
"Dengan tinggal di rumah, Anda menyelamatkan hidup orang banyak," kata Menteri Dalam Negeri Prancis Christophe Castaner.
Sejauh ini, per Kamis (26/3) sudah 25.233 orang di Prancis yang terinfeksi virus corona. Sementara 1.331 orang meninggal akibat virus ini.
***
kumparanDerma membuka campaign crowdfunding untuk bantu pencegahan penyebaran corona virus. Yuk, bantu donasi sekarang!
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan