Menilik Blue Hole, Spot Diving Paling Berbahaya di Dunia yang Telan Banyak Nyawa

27 Oktober 2021 7:16
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Menilik Blue Hole, Spot Diving Paling Berbahaya di Dunia yang Telan Banyak Nyawa (5115)
zoom-in-whitePerbesar
Dahab Blue Hole, spot diving paling berbahaya di dunia. Foto: Shutter Stock
ADVERTISEMENT
Indah namun berbahaya, mungkin jadi ungkapan yang tepat untuk menggambarkan spot diving atau penyelaman satu ini. Ya, meski jadi favorit penyelam, spot diving satu ini dikenal berbahaya karena kerap menelan banyak nyawa.
ADVERTISEMENT
Bernama Blue Hole, spot diving ini disebut sebagai spot diving paling berbahaya di dunia. Bahkan, saking berbahayanya, Blue Hole juga dijuluki sebagai kuburan para penyelam. Kok bisa, ya?
Menilik Blue Hole, Spot Diving Paling Berbahaya di Dunia yang Telan Banyak Nyawa (5116)
zoom-in-whitePerbesar
Dahab Blue Hole, spot diving paling berbahaya di dunia. Foto: Shutter Stock
Dilansir Scene Arabia, Blue Hole adalah lubang bawah laut, dengan lebar sekitar 80 meter dan kedalaman lebih dari 100 meter. Spot diving yang terletak di pesisir Laut Merah, tepatnya di Dahab, sebuah desa kecil di pantai tenggara Semenanjung Sinai, Mesir, ini sudah amat populer di kalangan divers.
Bahkan, meski sudah tak terhitung lagi kasus hilangnya nyawa penyelam yang mengarungi perairannya, Blue Hole tetap ramai didatangi para penyelam. Hal ini dikarenakan mereka penasaran akan keindahan yang ditawarkan, serta medan dari Blue Hole sendiri.
ADVERTISEMENT
Meski bertaruh nyawa, justru sensasi inilah yang dicari para penyelam, sama seperti saat pendaki mendaki Gunung Everest atau Gunung Kilimanjaro yang terkenal dengan medannya yang sulit.

Dijuluki 'Kuburan Penyelam' di Laut Merah

Menilik Blue Hole, Spot Diving Paling Berbahaya di Dunia yang Telan Banyak Nyawa (5117)
zoom-in-whitePerbesar
Dahab Blue Hole, spot diving paling berbahaya di dunia. Foto: Shutter Stock
Dikenal sebagai salah satu spot diving paling berbahaya di dunia, Blue Hole dijuluki sebagai "divers cemetery" atau kuburan penyelam. Hal ini dikarenakan, para penyelam yang menyelam di Blue Hole seakan sudah siap mati atau bertaruh nyawa.
Blue Hole dikenal berbahaya karena kontur atau medan penyelamannya yang tak biasa. Spot diving satu ini sebenarnya tidak berbahaya jika kamu menyelam hanya beberapa meter saja. Hanya saja, masalahnya adalah ketika kamu menyelam di area yang sangat dalam.
Menilik Blue Hole, Spot Diving Paling Berbahaya di Dunia yang Telan Banyak Nyawa (5118)
zoom-in-whitePerbesar
Dahab Blue Hole, spot diving paling berbahaya di dunia. Foto: Shutter Stock
Mengutip RushKult, area terdangkal di lubang ini tercatat sekitar 6 meter, yang dinamakan The Saddle. Kemudian, ada lengkungan mirip terowongan sepanjang 26 meter di kedalaman 55 meter yang dinamakan The Arch.
ADVERTISEMENT
Adapun, kedalaman Blue Hole sendiri disebut mencapai hampir 1.000 meter. Hanya saja, para penyelam dilarang untuk menyelam hingga kedalaman 100 meter.
Lalu, apa yang membuat Blue Hole disebut sebagai spot diving paling berbahaya di dunia?
Banyak dari mereka yang meninggal setelah mencoba berenang di The Arch. Terowongan inilah yang menghubungkan Blue Hole dengan Laut Merah.
Menilik Blue Hole, Spot Diving Paling Berbahaya di Dunia yang Telan Banyak Nyawa (5119)
zoom-in-whitePerbesar
Dahab Blue Hole, spot diving paling berbahaya di dunia. Foto: Shutter Stock
Saat penyelam mencapai kedalaman lebih dari 55 meter, mereka akan menemukan terowongan batu yang terlihat seperti lengkungan.
Airnya yang begitu jernih seakan menghasilkan kilatan cahaya dari ujung terowongan, sehingga terlihat lebih dekat. Padahal, saat didatangi, penyelam akan semakin berenang ke dalam dan menyebabkan disorientasi.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Parahnya lagi, saat berada di titik tertentu, terowongan yang menghubungkan antara Blue Hole dan Laut Merah inilah yang dianggap berbahaya, karena adanya arus bolak-balik di bawah laut.
Menilik Blue Hole, Spot Diving Paling Berbahaya di Dunia yang Telan Banyak Nyawa (5120)
zoom-in-whitePerbesar
Dahab Blue Hole, spot diving paling berbahaya di dunia. Foto: Shutter Stock
Hal inilah yang membuat para penyelaman berpengalaman pun berpikir dua kali untuk menjelajah tempat ini. Apalagi, tercatat Blue Hole setidaknya telah merenggut hingga 200 nyawa penyelam.
ADVERTISEMENT
Salah satu penyelam terkenal yang kehilangan nyawanya di sini adalah Yuri Lipski. Penyelam berusia 22 tahun tersebut menyelam dengan dengan kamera untuk membuat dokumenter tentang The Arch. Sayangnya, penyelamannya tersebut malah mendokumentasikan ajalnya sendiri.
Awalnya Lipski turun ke dasar lubang, namun kemudian kejadian tak terduga terjadi saat ia mencapai bawah.
Dalam rekaman tersebut memperlihatkan Lipski sedang panik, lalu mencoba mengisi kompensator daya apung. Tapi dia terlalu dalam dan tekanan laut dalam membuatnya tak bisa mencapai permukaan. Jenazahnya kemudian dievakuasi keesokan harinya oleh Tarek Omar, seorang penyelam asal Mesir.
Mengutip The Guardian, Omar sendiri dikenal sebagai penyelam yang kerap membantu evakuasi mayat para penyelam yang tenggelam di Blue Hole.
Penyelamannya yang terkenal pada tahun 1997 ketika ia mengeluarkan mayat Conor O'Regan dan Martin Gara dari dalam air, mayat pertama yang ditemukan dari Blue Hole.
Menilik Blue Hole, Spot Diving Paling Berbahaya di Dunia yang Telan Banyak Nyawa (5121)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi penyelam Foto: Pixabay
Sejak itu, dia telah mengeluarkan lebih dari 20 mayat, sehingga mendapatkan julukan sebagai "pengumpul tulang".
ADVERTISEMENT
Omar mengatakan, butuh persiapan matang sebelum menceburkan diri ke Blue Hole, terutama mengukur kemampuan diri dan kedalaman yang dituju.
"Orang-orang melakukan 100 kali penyelaman dan mengira mereka tahu segalanya tetapi mereka tidak siap untuk kedalaman seperti itu. Sedikit pengetahuan bisa menjadi hal yang berbahaya,” ujarnya.
Saat ini Blue Hole masih dikunjungi penyelam dari penjuru dunia, yang biasanya menyelam dengan satu tangki oksigen, serta ditemani pemandu wisata berpengalaman.
Penyelam yang tidak memenuhi syarat kini dilarang oleh hukum untuk memasuki Blue Hole. Hal ini dilakukan untuk mengurangi insiden penyelam yang tenggelam di Blue Hole.
***
Jangan lewatkan informasi seputar Festival UMKM 2021 kumparan dengan mengakses laman festivalumkm.com. Di sini kamu bisa mengakses informasi terkait rangkaian kemeriahan Festival UMKM 2021 kumparan, yang tentunya berguna bagi para calon dan pelaku UMKM.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020