Pencarian populer
PUBLISHER STORY
2 Juni 2019 21:26 WIB
1
0

Mengantar Ani Yudhoyono ke Keabadian

Video

“Setelah itu, saya cium keningnya, lalu saya bisikkan, ‘Selamat jalan istri tercinta, goodbye. Semoga engkau hidup tenang dan bahagia di sisi Allah SWT, Tuhan Yang Maha Kuasa.’”

Suara SBY yang biasa tertata, jadi pecah. Isaknya tertahan, seolah mencoba merelakan separuh nyawanya. Bukan puisi yang ia baca di Puri Cikeas, tapi tangis hati ketika harus melepas belahan jiwanya—Ani Yudhoyono sang Memo.

Video

Suasana haru mengiringi prosesi pemakaman Ani Yudhoyono di Taman Makam Pahlawan Nasional Kalibata, Jakarta, Minggu (2/6). Sebagai putra sulung, Agus Harimurti Yudhoyono menyampaikan sambutan mewakili keluarga besar Yudhoyono.

“Selamat jalan, Memo. We love you and we will forever miss you. Terima kasih atas pengorbanan, jasa, dan pengabdian untuk keluarga, masyarakat, bangsa, dan negara. Doa terbaik kami, seluruh rakyat Indonesia, menyertai langkah dan kepergianmu,” ucap AHY, mencoba tegar.

Video

“Flamboyan telah pergi. Namun akan tetap hidup di hati kita semua, rakyat Indonesia yang mencintainya. [...] Semoga almarhumah diterima dan diberikan tempat terbaik di sisi Allah SWT,” ujar Jokowi yang memimpin upacara pemakaman Ani Yudhoyono.

Flamboyan, kaulah yang dirindukan sang pengembara yang menapaki harinya tanpa huru-hara hingga puncak almamater para ksatria

Jika bungamu jatuh berguguran dalam semerbak wangi sinar pesona kau ucapkan selamat datang pada pengembara berpedati tua yang tak henti berucap bahagia karena perjalanan panjangnya tak sia-sia berakhir di batas kota

(Petikan puisi Flamboyan karya SBY untuk Ani)

_________________

Simak rangkaian kisah lengkapnya di Liputan Khusus kumparan: Melepas Memo

Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan