12 Contoh KDRT Psikis, Dampak, hingga Cara Mengatasinya

17 Mei 2024 8:00 WIB
·
waktu baca 5 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Ilustrasi KDRT. Foto: Mary Long/Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi KDRT. Foto: Mary Long/Shutterstock
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) tak hanya bisa dalam bentuk kekerasan fisik saja, tetapi juga kekerasan psikis. Adapun contoh KDRT psikis umumnya tak terlihat secara kasat mata.
ADVERTISEMENT
Meskipun begitu, kekerasan psikis dalam rumah tangga juga termasuk ke dalam KDRT yang dibahas dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2024 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga pasal 7.
Undang-undang tersebut menyebutkan bahwa kekerasan psikis adalah perbuatan yang mengakibatkan ketakutan, hilangnya rasa percaya diri, hilangnya kemampuan untuk bertindak, rasa tak berdaya, dan/atau penderitaan psikis berat pada seseorang.
Untuk mengetahui apa saja contoh KDRT psikis, simaklah artikel ini hingga habis!

Contoh KDRT Psikis

Ilustrasi perempuan menangis akibat KDRT psikis. Foto: Shutterstock
Menurut Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2024 tentang PKDRT pasal 5, setiap orang dilarang melakukan kekerasan dalam rumah tangga terhadap orang dalam lingkup rumah tangganya, termasuk kekerasan psikis.
Seperti yang telah disebutkan di atas, dalam pasal 7 pada undang-undang tersebut, disebutkan kekerasan psikis adalah perbuatan yang bisa merugikan korban di segi psikologis, seperti ketakutan, hilangnya rasa percaya diri, dan lainnya.
ADVERTISEMENT
Mengutip situs Rumah Sakit Jiwa Dr. Radjiman Wediodiningrat, membuktikan kasus KDRT psikis ini dapat dilakukan dengan pemeriksaan forensik psikis oleh pihak kepolisian. Bentuk kekerasan psikis ini cukup sulit untuk dideteksi, bahkan bisa jadi korban tak menyadari bahwa dirinya telah mengalami kekerasan psikis.
Disebut KDRT psikis apabila terdapat pernyataan yang dilakukan dengan umpatan, amarah, penghinaan, pelabelan negatif, atau sikap dan gaya tubuh yang direndahkan. Selain itu, terjadi tindakan menekan, mencemooh atau menghina, merendahkan, membatasi, atau mengontrol korban agar memenuhi tuntutan pelaku.
Dihimpun dari WomensLaw.org, berikut ini beberapa contoh KDRT psikis:
ADVERTISEMENT

Dampak KDRT Psikis

Ilustrasi kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Foto: Nugroho Sejati/kumparan
Menurut buku Pendekatan Pelayanan Kesehatan Dokter Keluarga oleh Setyawan pada 2019, berikut ini beberapa dampak yang bisa dialami korban kasus KDRT psikis:

Ketentuan Pidana Pelaku KDRT Psikis

Setiap pelaku KDRT yang dilaporkan ke pihak berwenang dengan bukti yang sah dapat dikenakan sanksi, termasuk tindakan KDRT psikis. Menyadur dari Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang PKDRT pada pasal 45 dijelaskan tentang ketentuan pidana pelaku KDRT psikis.
ADVERTISEMENT
Ayat 1 menyebutkan bahwa setiap orang yang melakukan perbuatan kekerasan psikis dalam lingkup rumah tangga dipidana dengan pidana penjara paling lama tiga tahun atau denda paling banyak Rp9.000.000.
Kemudian, ayat 2 menyebutkan bahwa dalam hal perbuatan yang dimaksudkan pada ayat 1 dilakukan suami terhadap istri atau sebaliknya yang tak menimbulkan penyakit atau halangan untuk menjalankan pekerjaan jabatan atau mata pencaharian atau kegiatan sehari-hari, dipidana dengan pidana paling lama empat bulan atau denda paling banyak Rp3.000.000.
Lebih lanjut, pada pasal 52 dalam undang-undang yang sama, tindak pidana kekerasan psikis sebagaimana dimaksud dalam pasal 45 adalah delik aduan.

Cara Mengatasi KDRT Psikis

KDRT psikis mungkin tak terlalu terlihat dibandingkan bentuk KDRT fisik. Namun, dampak yang dirasakan bisa sangat merugikan korban.
ADVERTISEMENT
Penanganan yang tepat diperlukan untuk mengembalikan kondisi korban. Mengutip Very Well Mind, berikut ini beberapa cara menangani KDRT psikis:

1. Kenali Masalahnya

Langkah pertama adalah mengenali masalahnya. Anda bisa mulai berpikir bahwa apa yang dilakukan korban tak normal. Anda perlu mempelajari dinamika hubungan yang sehat, sehingga apabila terjadi perilaku yang tak sehat akan segera terdeteksi.

2. Tinggalkan Situasi Kekerasan

Apabila Anda merasa mengalami KDRT psikis oleh pasangan atau anggota keluarga lainnya, segera tinggalkan pelaku dan mencari bantuan dari teman, anggota keluarga lain, tetangga, penegak hukum, atau instansi yang tepercaya.

3. Catat Kekerasan yang Dialami

Pelaku kekerasan mungkin akan menyangkal pernah mengatakan hal-hal yang membuat korban meragukan diri sendiri. Untuk itu, agar membantu laporan dan penanganan, Anda dapat menulis semua detail situasi kekerasan psikis tersebut untuk ditunjukkan kepada pihak berwajib.
ADVERTISEMENT

4. Jangan Libatkan Pelaku

Korban harus memberikan batasan yang tegas dan menolak apabila diminta terlibat dengan pelaku.

5. Ingatlah Bahwa Anda Tak Bisa Disalahkan

Kemudian, korban harus selalu mengingat bahwa dirinya tak bisa disalahkan. Tak ada seorang pun yang pantas untuk dianiaya atau direndahkan.

6. Mencari Bantuan

Terakhir, Anda bisa mencari bantuan profesional seperti terapis untuk membantu memproses emosi, mengembalikan harga diri, dan menyembuhkan trauma.
Anda juga bisa bergabung dengan kelompok dukungan bersama orang-orang yang memiliki pengalaman serupa, sehingga dapat membantu menyuarakan kekerasan yang telah dialami.
Apabila mengalami atau melihat tindak kekerasan dalam rumah tangga (KDRT), segera hubungi hotline pengaduan kekerasan pada perempuan dan anak di nomor 129 (telepon) atau 081111129129 (WhatsApp).
(NSF)