kumparan
search-gray
Tekno & Sains17 Maret 2020 21:00

Sejarah dan Perkembangan Transfusi darah

Konten kiriman user
blood-1813410_1920.jpg
Sumber gambar : Pixabay
Pada tahun 1881, dokter William Halsted bergegas untuk membantu adiknya Minnie, yang mengalami pendarahan setelah melahirkan. Dia dengan cepat memasukkan jarum ke lengannya, mengambil darahnya sendiri, dan memindahkannya padanya. Setelah beberapa menit yang tidak pasti, dia mulai pulih. Halsted tidak tahu betapa beruntungnya mereka. Transfusinya hanya berhasil karena dia dan saudara perempuannya kebetulan memiliki golongan darah yang sama — sesuatu yang tidak dijamin, bahkan di antara saudara dekat. Golongan darah belum ditemukan pada masa Halsted, meskipun orang telah bereksperimen dengan transfusi selama berabad-abad - kebanyakan tidak berhasil.
ADVERTISEMENT
Pada 1667, seorang dokter Prancis bernama Jean-Baptiste Denis menjadi orang pertama yang mencoba teknik pada manusia. Denis mentransfusikan darah domba ke Antoine Mauroy, seorang pria yang kemungkinan menderita psikosis, dengan harapan hal itu akan mengurangi gejalanya. Setelah itu, Mauroy bersemangat. Tetapi setelah transfusi kedua, ia terserang demam, sakit parah di punggung bawahnya, rasa terbakar hebat di lengannya, dan ketika ia buang air kecil, cairannya hitam. Meskipun tidak ada yang mengetahuinya pada saat itu, ini adalah tanda-tanda respon imun berbahaya yang terjadi di dalam tubuhnya.
Respons imun ini dimulai dengan produksi protein yang disebut antibodi, yang membedakan sel-sel tubuh sendiri dari pengganggu. Mereka melakukannya dengan mengenali protein asing, atau antigen, yang tertanam dalam membran sel pengganggu. Antibodi menempel pada antigen, memberi sinyal pada sel imun lain untuk menyerang dan menghancurkan sel asing. Sel-sel yang hancur memerah dari tubuh dalam urin. Dalam kasus ekstrem, kerusakan sel secara besar-besaran menyebabkan pembekuan dalam aliran darah yang mengganggu aliran darah ke organ vital, membebani ginjal, dan menyebabkan kegagalan organ. Untungnya, pasien Denis selamat dari transfusi. Tetapi, setelah transfusi lintas-spesies lain terbukti fatal, prosedur itu dilarang di seluruh Eropa, tidak disukai selama beberapa abad.
ADVERTISEMENT
Tidak sampai tahun 1901 bahwa dokter Austria Karl Landsteiner menemukan golongan darah, langkah penting dalam keberhasilan transfusi darah manusia ke manusia. Dia memperhatikan bahwa ketika berbagai jenis dicampur bersama, mereka membentuk gumpalan. Ini terjadi ketika antibodi menempel pada sel dengan antigen asing, menyebabkan sel darah menggumpal. Tetapi jika sel-sel donor adalah golongan darah yang sama dengan sel-sel penerima, sel-sel donor tidak akan ditandai untuk dihancurkan, dan tidak akan membentuk rumpun.
Pada tahun 1907, dokter-dokter mencampurkan sejumlah kecil darah sebelum mentransfusikannya. Jika tidak ada rumpun, jenisnya cocok. Ini memungkinkan mereka untuk menyelamatkan ribuan nyawa, meletakkan dasar untuk transfusi modern. Hingga saat ini, semua transfusi telah terjadi secara real time, langsung antara dua individu. Itu karena darah mulai membeku segera setelah bersentuhan dengan udara - mekanisme pertahanan untuk mencegah kehilangan darah yang berlebihan setelah cedera.
ADVERTISEMENT
Pada tahun 1914, para peneliti menemukan bahwa bahan kimia natrium sitrat menghentikan pembekuan darah dengan mengeluarkan kalsium yang diperlukan untuk pembentukan gumpalan. Darah sitrat dapat disimpan untuk digunakan nanti — langkah pertama untuk memungkinkan transfusi darah skala besar. Pada tahun 1916, sepasang ilmuwan Amerika menemukan antikoagulan yang lebih efektif yang disebut heparin, yang bekerja dengan menonaktifkan enzim yang memungkinkan pembekuan. Kami masih menggunakan heparin hari ini.
Pada saat yang sama, para peneliti Amerika dan Inggris mengembangkan mesin-mesin portabel yang dapat mengangkut darah donor ke medan perang Perang Dunia I. Dikombinasikan dengan heparin yang baru ditemukan, petugas medis dengan aman menyimpan dan mengawetkan liter darah, mengarahkannya langsung ke medan perang untuk ditransfusikan. prajurit yang terluka. Setelah perang, kotak portabel yang sederhana ini akan menjadi inspirasi bagi bank darah modern, perlengkapan rumah sakit di seluruh dunia.
ADVERTISEMENT
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white