Ini Klarifikasi Pemuda yang Ditilang Polantas Bandar Lampung di Depan Dealer

Konten Media Partner
25 Juni 2022 12:00
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Sepeda motor yang ditilang Polantas Bandar Lampung di depan dealer Kawasaki. | Foto: Ist
zoom-in-whitePerbesar
Sepeda motor yang ditilang Polantas Bandar Lampung di depan dealer Kawasaki. | Foto: Ist
ADVERTISEMENT
Lampung Geh, Bandar Lampung - Andri Kurniawan (31), pemuda yang ada di video penilangan sepeda motor Kawasaki ZX250F BE 2142NCQ oleh anggota Satlantas Polresta Bandar Lampung, mengklarifikasi insiden tersebut.
ADVERTISEMENT
Andri juga turut meminta maaf kepada Satlantas Polresta Bandar Lampung yang dirugikan atas rekamannya.
"Kepada Satlantas Polresta Bandar Lampung saya juga merasa salah karena memakai knalpot racing," kata Andri.
Andri pun mengikuti aturan dan mengganti knalpot racing atau brongnya dengan knalpot sesuai standar.
Kejadian tersebut memang benar penilangan di depan dealer. Namun, bukan di halaman dealer. Dikarenakan khawatir mengganggu arus lalu lintas, jadi bergeser ke depan dealer Kawasaki.
Pengendara sepeda motor yang ditilang Polantas Bandar Lampung di depan dealer Kawasaki. | Foto: Ist
zoom-in-whitePerbesar
Pengendara sepeda motor yang ditilang Polantas Bandar Lampung di depan dealer Kawasaki. | Foto: Ist
Soal video beredar, Andri malah tak mengetahui unggahan tersebut. Bahkan, ia maupun rekan wanita yang merekam tak pernah mengunggah ke TikTok.
"Untuk video yang di TikTok itu kita malah nggak tau pak, jadi bohong semua yang katanya baru keluar dari dealer ataupun banyak beredar motor baru, gitu enggak. Di situ enggak benar," kata Andri.
ADVERTISEMENT
Video tersebut memang hasil rekamannya, tapi Andri meyakinkan tak pernah mengirimkan ke grup-grup WhatsApp maupun media sosial seperti TikTok.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
"Kita gak menyebarkan kemana-mana. Ntah gimana video tersebut kesebar di TikTok," ungkapnya.
Meskipun demikian, karena video tersebut ia dan rekan wanitanya yang merekam, Andri tetap meminta maaf karena merugikan petugas Polantas.
"Untuk video yang beredar ini yang di TikTok terutama Polresta Bandar Lampung, merasa dirugikan soalnya beredar gak sesuai kejadian di Lapangan. Kita minta maaf," kata Andri.
Sementara itu, Kasatlantas Polresta Bandar Lampung, AKP M Rohmawan mengatakan, kejadian benar pada Rabu, 22 Juni 2022 sekitar pukul 08.30 WIB.
"Jadi yang bersangkutan memasuki kawasan tertib lalulintas. Saat anggota patroli melihat ada pelanggaran kasat mata, kemudian dihentikan pas di depan Dealer Kawasaki," kata Rohmawan, Sabtu (25/6).
ADVERTISEMENT
Dikhawatirkan mengganggu arus lalu lintas pagi hari, petugas meminta pengendara bergeser ke depan halaman Dealer Kawasaki.
"Karena mengganggu lalulintas, naiklah di situ . Dan bukan kendaraan yang baru. STNK nya pun ada," kata Rohmawan.
Untuk pelanggarannya, Andri melanggar Pasal 285 Ayat 1 UU LAJ itu sendiri berbunyi, "Setiap pengendara sepeda motor yang tak dilengkapi kelayakan kendaraan seperti spion, lampu utama, lampu rem, klakson, pengukur kecepatan, dan knalpot dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250 ribu,".
"Ia melanggar Pasal 285 Ayat 1 UU LAJ, karena pakai knalpot bising dan tidak pakai beberapa perlengkapan lainnya," terangnya. (*)
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020