Kasus Gigitan Hewan Penyebab Rabies di Minsel Meningkat di Tahun 2022

Konten Media Partner
11 Agustus 2022 6:36
·
waktu baca 1 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Kasus gigitan hewan penyebab Rabies di Kabupaten Minahasa Selatan (Minsel) di Tahun 2022 meningkat.
zoom-in-whitePerbesar
Kasus gigitan hewan penyebab Rabies di Kabupaten Minahasa Selatan (Minsel) di Tahun 2022 meningkat.
ADVERTISEMENT
MINSEL - Kasus gigitan hewan penyebab Rabies di Kabupaten Minahasa Selatan (Minsel) di Tahun 2022 meningkat dibandingkan Tahun 2021. Sampai bulan Juni Tahun 2022, sudah ada 332 kasus gigitan Anjing.
ADVERTISEMENT
Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Minsel, dr. Erwin Schouten mengatakan dibandingkan Tahun 2021, hanya ada 212 kasus gigitan Anjing.
"Akibat tingginya kasus gigitan Anjing, Vaksin Anti Rabies (VAR) yang dimiliki Dinkes Minsel sempat kosong. Kasus terakhir di Desa Radey kami meminta bantuan VAR dari Dinkes Provinsi Sulawesi Utara," kata dr. Erwin.
Bahkan menurut dr. Erwin sudah ada tiga kasus Rabies di Minsel yang meninggal di Tahun 2022.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
"Kasus gigitan Anjing menyebar di seluruh Kecamatan yang ada di Kabupaten Minsel. Dari laporan yang kami miliki kasus gigitan terbanyak ada di Puskesmas Poopo Kecamatan Ranoyapo dengan 75 kasus," ujar dr. Erwin.
Sementara, Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Minsel melalui Kepala Bidang Peternakan, drH. Ketut Wahyudiartha mengatakan VAR untuk Anjing masih tersedia.
ADVERTISEMENT
"Ada empat ribu Dosis tersedia di Tahun 2022 ini. Jadi di saat ada kejadian kasus gigitan Anjing, kami melakukan penyuntikan di desa kejadian dan juga di desa sekitar yang berbatasan dengan desa tersebut," kata drH. Ketut.
Tamura
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020