Buzz
·
22 Juli 2021 11:06
·
waktu baca 1 menit

Toleransi dan Menerima Sikap Pasangan, Apa Bedanya?

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Toleransi dan Menerima Sikap Pasangan, Apa Bedanya? (52822)
searchPerbesar
Ilustrasi pasangan. Foto: Shutter Stock
Memberi toleransi dan menerima sikap pasangan jadi hal penting. Sebab kalau enggak bisa melakukan dua hal itu, sulit buat menjaga hubungan biar langgeng.
ADVERTISEMENT
Tapi, ternyata ada perbedaan, lho, antara memberi toleransi dan menerima sikap pasangan. Kira-kira apa, ya? Simak selengkapnya di bawah ini seperti dikutip dari Times of India, yuk!

Toleransi

Saat memberi toleransi, sebenarnya kalian belum menerima sikap maupun kekurangan pasangan sepenuhnya. Salah satu tandanya masih suka mengeluhkan perilaku dia selama pacaran.
Sebab, kalian cuma baru membuka pikiran dan memahami adanya sejumlah perbedaan. Belum menerimanya.
Biasanya toleransi ini ditunjukkan pada awal hubungan. Kalian masih sama-sama merasa ketergantungan serta pengin selalu dekat satu sama lain.
Makanya memberikan toleransi, biar tetap mendapatkan kasih sayang serta perhatian dari pasangan.
Meski begitu, toleransi di awal hubungan menjadi hal penting agar bisa terus menjalaninya ke depan.
Nah, nantinya kalian enggak cuma bisa saling menoleransi sikap pasangan, tapi lama-lama juga dapat menerima seutuhnya.
ADVERTISEMENT

Penerimaan

Sementara, penerimaan terjadi saat kalian bisa sepenuhnya menerima pasangan apa adanya. Biasanya terjadi ketika hubungan udah berjalan beberapa bulan bahkan tahunan.
Sebab kalian udah mengenal satu sama lain luar dalam. Jadi kekurangan pasangan bukan lagi sebuah masalah yang harus dibesar-besarkan.
Kalian udah cukup dewasa dalam menjalani hubungan tersebut, dan sama-sama melengkapi satu sama lain dengan mudah. Akhirnya menjalani hubungan enggak menjadi beban.