kumparan
20 Mei 2019 13:21 WIB

Kepedulian Mahasiswa IPB; Gelar Seminar Gerakan Protein Sehat

Mahasiswa IPB Gelar Seminar Protein Sehat
Mahasiswa dari Fakultas Peternakan (Fapet) Institut Pertanian Bogor (IPB) menggelar Seminar Gerakan Protein Sehat di Auditorium Andi Hakim Nasution, Kampus IPB Dramaga, Bogor (5/5). Dalam seminar ini terungkap bahwa rata-rata jumlah kecukupan protein pada masyarakat Indonesia per harinya masih jauh dari kata cukup. Oleh karena itu, dalam gerakan ini, mahasiswa Fapet ingin mengkampanyekan pentingnya mengkonsumsi susu dan telur.
ADVERTISEMENT
Dalam seminar ini, hadir tiga pembicara yakni Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Peternakan Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Dirjen PKH) Kementerian Pertanian RI, Ir. Fini Murfiani, M.Si, pakar gizi IPB, Dr. Rimbawan dan Production Manager dari PT. Cimory, Rasimin S.TP.
Menurut Ir. Fini, salah satu produk peternakan yang telah berada di angka aman untuk mencukupi konsumsi adalah produk unggas, termasuk telur. Namun sayangnya, produksi susu dalam negeri masih belum bisa mencukupi kebutuhan konsumsi. Satu sapi di Indonesia hanya mampu memproduksi susu 13 liter per ekor per hari, sedang di luar negeri sudah ada yang mencapai 50 liter per ekor per hari. “Hal ini pula yang menyebabkan jumlah impor susu masih besar,” ujarnya.
ADVERTISEMENT
Sementara itu, menurut Dr. Rimbawan, konsumsi protein semakin berkurang seiring dengan pertambahan umur. Padahal protein sangat penting bagi kehidupan, bagi pertumbuhan otak, recovery tubuh, pertumbuhan massa otot dan lain-lain. Dibandingkan dengan bahan pangan hewani lainnya, telur dan susu masih menjadi makanan penyedia protein terbaik. Dengan harga lebih murah daripada produk protein hewani lainnya, susu dan telur menjadi pilihan terbaik dalam mencukupi kebutuhan protein per hari.
Dr. Rimbawan juga menghimbau untuk tidak termakan dengan teori yang dicetuskan kelompok anti protein hewani dan selalu berpikir kritis. “Konsumsi protein hewani dan nabati harus seimbang agar semua aspek gizi terpenuhi. Perlu diingat, konsumsi telur dan protein yang kaya protein pun harus dibatasi per harinya, dua telur sudah cukup per harinya,” ujarnya.
ADVERTISEMENT
Dalam kesempatan ini, Rasimin menjelaskan bahwa visi dan misi Cimory ingin membantu masyarakat Indonesia untuk memenuhi kebutuhan protein dengan harga yang murah. Sebagai perusahaan lokal yang berkembang pesat, produk Cimory telah menjadi pilihan masyarakat dalam memenuhi kandungan protein. Cimory juga ingin jadi pioneer yang membantu para peternak Indonesia dalam mendistribusikan susu perahan sapi mereka. (ASK/Zul)
Keyword: susu, telur, gerakan protein sehat, cimory, peternakan, pakar gizi IPB
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan