Pencarian populer
PUBLISHER STORY

Masih Ada Huntara di Sulteng yang Belum Dihuni

Salah satu bangunan huntara yang dibangun di Kota Palu. Foto: Dok. PaluPoso

Sekda Propinsi Sulawesi Tengah Dr. Moh. Hidayat Lamakarate, M.Si, memimpin rapat percepatan pemenuhan kelengkapan Hunian Sementara Dampak Bencana Sulawesi Tengah di ruang kerja Sekda Provinsi Sulawesi Tengah, Selasa, 21 Mei 2019. Foto: Humas Pemprov Sulteng

Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Tengah, Mohammad Hidayat Lamakarate menyampaikan, masih ada hunian sementara (huntara) yang dibangun PUPR dan NGO belum dapat ditempati. Penyebabnya, terkendala aliran listrik yang belum ada dan sarana air bersih juga belum tersedia.

"Untuk itu perlu secepatnya dicari solusi untuk menyelesaikan kendala- kendala tersebut agar huntara yang sudah dibangun dapat segera ditempati masyarakat," kata Hidayat saat memimpin rapat percepatan pemenuhan kelengkapan hunian sementara dampak Bencana Sulteng di ruang kerja Sekda Provinsi Sulawesi Tengah, Selasa (21/5).

Menurutnya, untuk percepatan pemenuhan sarana listrik dan air bersih perlu koordinasi yang baik.

Hidayat bahkan melemparkan gagasan untuk mendukung percepatan pemasangan listrik di huntara baik yang dibangun PUPR dan NGO, Dirjen Kelistrikan melalui dana CSR PLN membantu biaya SLO pemasangan Listrik. "Ada NGO yang siap membantu untuk penyediaan air bersih di huntara," kata Hidayat.

Sekda Propinsi Sulawesi Tengah Dr. Moh. Hidayat Lamakarate, M.Si, memimpin rapat percepatan pemenuhan kelengkapan Hunian Sementara Dampak Bencana Sulawesi Tengah di ruang kerja Sekda Provinsi Sulawesi Tengah, Selasa, 21 Mei 2019. Foto: Humas Pemprov Sulteng

Untuk itu katanya, Pemerintah Kota Palu dan Sigi agar dapat mengusulkan pemasangan listrik di huntara.

Pernyataan Sekdaprov tersebut sejalan dengan pengakuan pihak Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kota Palu, yang memaparkan bahwa masih terdapat huntara di Kota Palu yang belum ada aliran listrik dan juga sarana air bersih.

Pihak Pemerintah Kota Palu melalui Dinas PU Kota Palu berharap agar ada dukungan PLN dan Pemerintah Provinsi dalam penyelesaian kendala tersebut.

Pada Kesempatan itu, Asisten II Kabupaten Sigi, Iskandar Nontji menyampaikan kondisi huntara di Kabupaten Sigi saat ini. Menurutnya, tidak ada kendala lagi saat ini, hanya proses menempati huntara saja. Adapun kekurangan huntara tentang air bersih dan aliran listrik, hanya untuk sebagian kecil saja huntara yang mengalaminya.

Menyikapi persoalan tersebut, Manager Perencanaan PLN Area Palu, Nopri, mengatakan, PLN akan terus mendukung pembangunan jaringan dan penyambungan listrik pada huntara, sesuai dengan permohonan yang disampaikan kepala PLN. Menurutnya, ketersediaan meteran sangat besar yakni 15.000 meteran.

Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.41