Tekno & Sains
·
3 Desember 2020 16:49

Hewan-hewan Ini Kuasai Astronomi untuk Kawin dan Cari Makan

Konten ini diproduksi oleh Pandangan Jogja Com
Hewan-hewan Ini Kuasai Astronomi untuk Kawin dan Cari Makan (138558)
searchPerbesar
Kumbang kotoran. Foto: Pixabay
Manusia ternyata bukan satu-satunya yang mengembangkan pengetahuan astronomi, sebab ternyata banyak binatang yang menggunakan pengetahuan perbintangan demi kepentingan cari makan dan kawin.
ADVERTISEMENT
Ya, manusia memang telah menggunakan pengetahuan tentang gerak bintang-bintang sejak zaman kuno, tetapi sekelompok kecil spesies binatang yang beragam juga menggunakan langit malam untuk kepentingannya. Beberapa di antara mereka mengenali pergerakan pola bintang, sementara yang lain mengetahui arahnya melalui bintang individu yang sangat terang. Beberapa bahkan merencanakan jalur perjalanan mereka melalui galaksi kita, Bima Sakti.
Bagi hewan-hewan ini, memahami pergerakan bintang-bintang merupakan keterampilan yang penting karena akan membantu mereka dalam bermigrasi, mencari makanan, atau mencari pasangan.
Bahkan, dalam laporan Fiona McMillan yang diterbitkan National Geographic, makhluk sekecil kumbang kotoran dengan otak sebesar sebutir beras, dapat menatap malam berbintang dan memutuskan ke mana harus pergi.
“Saya merasa ini sangat menarik. Setiap kali saya melihat (kumbang kotoran), saya terkesan dengan apa yang dapat mereka lakukan,” ujar Marie Dacke, seorang ahli navigasi hewan di Universitas Lund Swedia dalam laporan yang terbit belum lama ini.
ADVERTISEMENT
Kenari Biru
Seperti banyak burung kicau yang bermigrasi, burung kenari biru atau indigo bunting di Amerika Utara terbang ke selatan selama musim dingin. Mereka lebih suka melakukan perjalanan ini pada malam hari.
Pada 1967, para peneliti di Michigan menangkap beberapa kenari biru selama migrasi musim gugur. Mereka membawa burung-burung itu ke Planetarium Robert T. Longway di Flint, Michigan, dan menempatkan burung-burung itu di dalam sangkar khusus yang memberikan pemandangan kubah yang diterangi bintang.
Selama musim migrasi, burung kicau menyesuaikan diri sebelum lepas landas dengan melompat ke arah yang mereka inginkan. Saat langit planetarium berputar mengelilingi bintang utara, meniru pergerakan langit malam alami yang tampak jelas, burung-burung itu tampak berusaha terbang ke selatan seperti yang diharapkan.
ADVERTISEMENT
Namun ketika para peneliti menghilangkan rasi bintang dalam jarak 35 derajat dari Bintang Utara, sesuatu yang menarik terjadi: burung-burung menjadi bingung.
Penelitian mengungkapkan, bintang individu tidak penting bagi burung, sebab mereka melihat rotasi pola bintang di sekitar titik pusat. Di alam liar, hal ini memungkinkan mereka untuk menentukan di mana utara berada, kemudian menggunakan informasi ini untuk terbang ke selatan.
Anjing Laut Pelabuhan
Hewan-hewan Ini Kuasai Astronomi untuk Kawin dan Cari Makan (138559)
searchPerbesar
Anjing laut. Foto: Pixabay
Para pelaut Polinesia mengandalkan bintang penuntun yang disebut lodestars untuk menemukan jalan mereka di laut selama ribuan tahun. Tetapi anjing laut pelabuhan mungkin telah mengalahkan kemampuan navigasi mereka.
Mamalia laut yang hidup di sepanjang garis pantai Atlantik dan Pasifik di belahan bumi utara, menghabiskan banyak waktu mereka mencari makan di malam hari. Dalam situasi tersebut, mereka kekurangan landmark terestrial.
ADVERTISEMENT
Pada 2006, para ilmuwan Jerman dan Denmark menempatkan dua anjing laut pelabuhan bernama Nick dan Malte dari Pusat Ilmu Kelautan di Jerman di sebuah planetarium terapung yang dibangun secara khusus.
Tim tersebut melatih Nick dan Malte untuk berenang ke arah lodestar tertentu dan kemudian menemukan bahwa hewan tersebut dapat mengidentifikasi satu bintang dari proyeksi realistis langit malam belahan bumi utara.
Hal ini menunjukkan bahwa anjing laut mungkin menggunakan lodestars tertentu sebagai petunjuk navigasi untuk menjelajah jauh dari pantai. Dan ini menjadi bukti ilmiah pertama dari mamalia laut yang berorientasi pada bintang.
Kumbang Kotoran
Anjing laut dapat melihat bintang satu per satu karena seperti semua vertebrata, mata mereka seperti kamera. Pengaturan anatomis ini memungkinkan banyak cahaya, memungkinkan deteksi objek kecil yang relatif redup seperti bintang.
ADVERTISEMENT
Sebaliknya, serangga tidak dapat melihat bintang satu per satu. Mata majemuknya tidak dapat mendeteksi detail halus seperti titik cahaya tunggal. Namun kumpulan bintang dalam jumlah besar dan padat seperti Bima Sakti akan tampak bagi mereka sebagai satu garis bercahaya.
Bagi seekor kumbang kotoran Afrika nokturnal Scarabaeus satyrus, ini menjadi sesuatu yang sangat berguna.
Saat pertama kali kotoran segar keluar, kumbang ini akan terbang masuk. Karena persaingan sangat ketat, beberapa akan membuat bola kecil kotoran dan menggulungnya di tempat yang lebih terpencil secepat mungkin.
Sekali lagi, efisiensi adalah kuncinya. Kumbang yang bergerak dalam garis lurus dapat menempuh jarak terjauh dalam waktu yang paling singkat.
Untuk melakukan ini, S. satyrus biasanya bernavigasi dengan cahaya bulan yang terpolarisasi. Tapi pada malam tanpa bulan, Bima Sakti menyediakan cadangan. Selama mereka tetap dalam orientasi yang sama dengan posisi awal, mereka akan bergerak lurus.
ADVERTISEMENT
Dacke mengatakan, kemungkinan ada lebih banyak hewan yang bernavigasi menggunakan bintang. Misalnya, bukti awal menunjukkan bahwa burung robin Eropa, ngengat sayap kuning, bahkan mungkin katak kriket dapat melakukan hal ini. (Widi Erha Pradana / YK-1)