Tekno & Sains
·
29 September 2020 15:19

Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber

Konten ini diproduksi oleh Pandangan Jogja
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310609)
Tristan Haris, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: Istimewa.
Film dokumenter terbaru keluaran Netflix: The Social Dilemma, menjadi perbincangan hangat di jagat maya belakangan ini bahkan 'The Social Dilemma' disebut-sebut oleh sebuah media Inggris sebagai film dokumenter paling penting di zaman kita.
ADVERTISEMENT
Film ini membongkar dampak-dampak negatif penggunaan media sosial, seperti beredarnya berita bohong, pengaruh kesehatan mental manusia, interaksi antarindividu yang semakin terdegradasi, bagaimana iklan di internet bekerja, hingga hal-hal yang berkaitan dengan politik dan kepentingan negara.
Alih-alih bahaya media sosial ini diungkapkan oleh akademisi atau aktivis (outsider), sebaliknya, dan ini yang terpenting dari seluruh narasi film ini: narasumber The Social Dilemma adalah serupa whistleblower, yakni orang-orang yang bahkan ikut mendirikan dan memperbesar skala perusahaan-perusahaan media sosial itu. Seperti orang di balik Facebook, Twitter, Instagram, Google, serta platform media sosial lainnya.
Orang-orang yang awalnya menjadi perancang platform media sosial tersebut, kini justru mengkhawatirkan dampak berkepanjangan yang diakibatkan oleh ciptaan mereka sendiri. Karenanya, ini adalah serangan sangat serius pada platform media sosial!
ADVERTISEMENT
Siapa saja mereka? Berikut ini adalah biografi orang-orang yang menjadi narasumber dalam The Social Dilemma.
Tristan Harris
Tristan Harris sempat menghabiskan waktunya selama tiga tahun sebagai Ahli Etika Desain Google. Dia bertugas untuk mengembangkan kerangka kerja tentang bagaimana teknologi seharusnya secara etis mengarahkan pikiran dan tindakan miliaran orang dari layar.
Saat ini, Tristan menjadi salah seorang pendiri dan presiden Center of Humane Technology, yang memiliki misi membalikkan ‘penurunan kualitas manusia’ dan menyelaraskan kembali teknologi dengan kemanusiaan. Selain itu, dia juga seorang co-host di podcast Your Undivided Attention Center for Humane Technology dengan salah satu pendiri Aza Raskin.
Majalah Rolling Stone menyebut Tristan sebagai salah seorang dari ‘25 Orang yang Membentuk Dunia’. Dia juga masuk dalam daftar Fortune 40 pada 2018 atas karyanya dalam mereformasi teknologi. Pada 2016, Tristan meninggalkan Google untuk bekerja dalam mereformasi ekonomi perilaku dengan inisiatif nirlaba.
ADVERTISEMENT
Tristan telah menghabiskan lebih dari satu dekade mempelajari pengaruh yang membajak pemikiran dan tindakan manusia. Dari masa kecilnya sebagai pesulap hingga pekerjaannya di Lab Teknologi Persuasif Stanford dimana ia mempelajari teknologi persuasif, Tristan menjadi prihatin tentang perlunya teknologi yang beretika dan manusiawi.
Karyanya tentang ekonomi perhatian dimulai pada 2013, ketika dia membuat slide deck di Google yang menjadi viral, memperingatkan tentang perlombaan senjata industri teknologi untuk menarik perhatian manusia dan tanggung jawab moral yang dimiliki perusahaan atas cara mereka merestrukturisasi masyarakat.
Karya Tristan telah ditampilkan di TED, The Atlantic, 60 Minutes, The New York Times, The Associated Press, Wall Street Journal, dan banyak lagi. Tristan telah memberi pengarahan kepada Kepala Negara, CEO perusahaan teknologi, dan anggota Kongres AS tentang ekonomi perilaku.
ADVERTISEMENT
Sebelum di Google, Tristan adalah salah seorang pendiri dan CEO Apture, yang diakuisisi Google pada 2011. Apture memungkinkan jutaan pengguna mendapatkan penjelasan instan dan langsung di seluruh jaringan penerbit yang luas.
Tristan memegang beberapa paten dari karyanya di Apple, Wikia, Apture dan Google. Dia lulus dari Universitas Stanford dengan gelar di bidang Ilmu Komputer, yang berfokus pada Interaksi Komputer Manusia, sambil mencoba-coba di bidang ekonomi perilaku, psikologi sosial, perubahan perilaku, dan pembentukan kebiasaan di lab Teknologi Persuasif Stanford milik Profesor BJ Fogg.
Aza Raskin
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310610)
Aza Raskin, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: 5x15.com
Aza Raskin adalah Presiden sekaligus salah seorang pendiri Humanized. Dia memiliki pengalaman lebih dari enam tahun di bidang konsultasi dan desain antarmuka profesional. Sejak 2008 sampai 2010, dia bekerja sebagai Head of User Experience di Mozilla Labs.
ADVERTISEMENT
Dia adalah anak Jef Raskin, penemu proyek Macintosh, dan telah mengikuti pelatihan desain antarmuka selama 22 tahun. Pada usia 13 tahun, Aza telah memberikan ceramah pertamanya tentang desain antarmuka di cabang lokal San Fransisco SIGCHI.
Pada usia 17 tahun, dia berbicara dan menjadi konsultan internasional. Pada usia 19 tahun, dia ikut menulis buku teks fisika, dan pada usia 21 tahun dia ikut mendirikan Humanized.
Aza juga melakukan penelitian Dark Matter di Universitas Tokyo dan Universitas Chicago, tempat dia lulus dalam bidang matematika dan fisika. Dia menulis buku dengan judul ‘Phising and Countermeasures: Understanding the Increasing Problem of Electronic Identity Theft.
Buku ini membahas bagaimana dan mengapa phishing (pencurian data sandi dan pin - kartu kredit misalnya) merupakan ancaman, dan menyajikan tindakan pencegahan yang efektif. Buku ini juga menunjukkan kepada pembaca bagaimana serangan phishing telah meningkat selama bertahun-tahun, cara mendeteksi, dan mencegah serangan saat ini maupun di masa depan.
ADVERTISEMENT
Justin Rosenstein
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310611)
Justin Rosentein, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: Twitter
Justin Michael Rosenstein adalah seorang programmer dan pengusaha perangkat lunak di Amerika. Dia adalah salah seorang pendiri kepala produk di perusahaan perangkat lunak kolaborasi bernama Asana.
Rosenstein dibesarkan di San Francisco Bay Area dan menghadiri The College Preparatory School di Oakland, CA. Dia adalah seorang debater sekolah menengah Lincoln-Douglas yang sukses. Dia diterima di Universitas Stanford, dan lulus dengan gelar Bachelor of Science di bidang matematika pada usia 20. Sebagai sarjana, dia menjabat sebagai anggota Program Mayfield Fellows.
Rosenstein keluar dari program pascasarjana dalam ilmu komputer di Stanford pada tahun 2004 untuk bergabung dengan Google sebagai manajer produk. Di Google, Rosenstein memimpin proyek di divisi komunikasi dan kolaborasi Google. Proyek awalnya termasuk Google Page Creator, pendahulu Google Sites, dan proyek internal dengan kode nama "Platypus," yang akhirnya menjadi Google Drive. Dia juga menemukan dan menulis prototipe asli untuk Obrolan Gmail dan banyak fitur di editor teks kaya Google.
ADVERTISEMENT
Pada Mei 2007, Rosenstein meninggalkan Google untuk menjadi pemimpin teknik di Facebook, bekerja sama dengan Mark Zuckerberg dan Dustin Moskovitz. Dia adalah pimpinan teknis yang bertanggung jawab atas Halaman Facebook, tombol Suka Facebook, dan Beacon Facebook. Dia diberi kompensasi dengan 239.165 saham Kelas B ($ 16 juta dengan $ 70 / saham), yang dia simpan ke dalam perwalian.
Pada Oktober 2008, Rosenstein meninggalkan Facebook untuk ikut mendirikan perusahaan perangkat lunak kolaboratif Asana bersama Moskovitz. Di situsnya, Asana menyatakan misinya adalah untuk membantu umat manusia berkembang dengan memungkinkan semua tim untuk bekerja sama tanpa susah payah.
Rosenstein memimpin produk dan desain di Asana. Dia sering menjadi pembicara tentang masalah bisnis dan teknologi. Dia telah menerbitkan pendapat tentang membangun perangkat lunak kolaboratif yang efektif di Wired, strategi kepemimpinan dan desain perangkat lunak perusahaan di Fast Company, dan kewirausahaan di TechCrunch, dan produktivitas di TIME.
ADVERTISEMENT
Rosenstein juga merupakan pendiri organisasi nonprofit bernama One Project. Pada 2014, dia menyampaikan pidato utama di konferensi TechCrunch Disrupt di New York, tentang penggunaan teknologi untuk kebaikan sosial sebagai bagian dari satu proyek manusia untuk pertumbuhan global.
Shoshana Zuboff
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310612)
Shoshana Zuboff, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: thelavinagency.com
Shoshana Zuboff adalah seorang penulis dan akademisi yang fokus penelitiannya saat ini adalah pada transisi yang diperebutkan ke peradaban informasi. Buku barunya, The Summons: Our Fight for the Soul of an Information Civilization, diterbitkan oleh Public Affairs di AS dan Eichborn di Jerman.
Dia adalah Profesor Administrasi Bisnis Charles Edward Wilson, Harvard Business School (pensiunan). Shoshana meraih gelar Ph.D. dalam psikologi sosial dari Universitas Harvard dan gelar B.A. dalam bidang filsafat dari The University of Chicago.
ADVERTISEMENT
Zuboff mulai mempelajari dilema teknologi informasi di tempat kerja pada tahun 1978. Proyek sepuluh tahun itu menghasilkan buku pertamanya, In the Age of the Smart Machine: The Future of Work and Power (Basic Books, 1988).
Penelitiannya meyakinkan dia bahwa dengan tidak adanya paradigma ekonomi dan sosial yang baru, arus informasi baru dalam lingkungan korporat akan tunduk pada tujuan-tujuan sempit yaitu kontrol, pengawasan, penggantian tenaga kerja, dan pengurangan biaya.
Saat itulah dia memulai karya baru tentang evolusi kapitalisme, sebuah proyek yang berpuncak pada The Support Economy: Why Corporations Are Failing Individuals and the Next Episode of Capitalism (Penguin, 2002, dengan Jim Maxmin).
Pada 2009, Zuboff kehilangan semua pekerjaan ilmiahnya, sebuah penelitian lanjutan untuk The Support Economy, proyek dua puluh tahun tentang perkembangan orang dewasa ketika rumahnya terbakar habis dalam serangan kilat.
ADVERTISEMENT
Namun Zuboff perlahan bangkit dan menata kehidupannya lagi. Dia kembali menulis sebuah buku berjudul ‘The Summons: Our Fight for the Soul af an Information Civilization'.
Buku ini bertujuan untuk berkontribusi pada narasi positif baru dari digital untuk dunia pasca-Snowden. Karya ini menanyakan pertanyaan tertua, pertanyaan yang sama yang telah dia tanyakan selama ini: tuan atau budak?
Buku ini berisi kemunculan historis individualitas psikologis, kondisi perkembangan manusia, revolusi informasi, dan evolusi kapitalisme. The Summons adalah penyelidikan tentang asal-usul peradaban informasi dan prospeknya. Sebagian besar fokus dia adalah pada dampak logika kapitalisme yang berkembang pada kemungkinan lingkungan peradaban baru.
Saat ini, dia telah menjadi kolumnis unggulan untuk BusinessWeek.com dan Fast Company. Dia juga sering menulis untuk Frankfurter Allgemeine Zeitung (FAZ).
ADVERTISEMENT
Jaron Lanier
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310613)
Jaron Lanier, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: Youtube
Jaron Lanier adalah seorang ilmuwan komputer, komposer, seniman, dan penulis yang menulis tentang berbagai topik, termasuk bisnis teknologi tinggi, dampak sosial teknologi, filosofi kesadaran dan informasi, politik Internet, dan masa depan humanisme.
Buku pertama Lanier, ‘You Are Not a Gadget, A Manifesto’, menjadi sebuah ekspresi kepekaan spiritual di zaman teknologi tinggi. Buku tersebut dipilih sebagai salah satu buku terbaik tahun ini oleh Majalah Time dan The New York Times.
Michiko Kakutani, yang menulis di The New York Times menyebutnya, "Lucid, powerful dan persuasif. Bacaan yang diperlukan bagi siapa pun yang tertarik dengan bagaimana Web dan perangkat lunak yang kita gunakan setiap hari membentuk kembali budaya dan pasar”.
Buku berikutnya, ‘Who Owns the Future ?’, memberikan kritik mendasar terhadap ekonomi internet dan satu-satunya kerangka kerja untuk reformasi. Buku terlaris internasional lainnya, terus membentuk ide-ide untuk regulasi teknologi dan ekonomi.
ADVERTISEMENT
Pada 2015 Jaron Lanier menerbitkan kumpulan esai berjudul ‘Wenn Träume Erwachsen Werden (When Dreams Grow Up)’. Kemudian menyusul buku berikutnya, ‘Dawn of the New Everything’, kenangan Lanier tentang masa kecilnya yang tidak biasa, awal Silicon Valley, dan asal-usul Virtual Reality. Selain tender memoire, buku ini juga berfungsi sebagai buku sains untuk pembaca umum dan pembedahan sejarah tentang asal-usul budaya teknologi.
Buku keempat Lanier berjudul ‘Sepuluh Argumen untuk Menghapus Akun Media Sosial Anda Saat Ini’, juga menjadi buku terlaris internasional. Buku ini menyatukan apa yang kita ketahui tentang teknologi baru untuk menipu orang dengan algoritma.
Buku-buku Lanier telah memenangkan berbagai penghargaan, termasuk Penghargaan Perdamaian 2014 dari Perdagangan Buku Jerman, salah satu penghargaan sastra tertinggi di dunia, Hadiah Buku Tukang Emas Harvard, dan buku terbaik tahun ini di festival buku seperti Festival Buku San Francisco.
ADVERTISEMENT
Jaron Lanier telah berada di titik puncak inovasi teknologi sejak awal hingga saat ini. Pelopor dalam virtual reality (istilah yang dia ciptakan). Lanier mendirikan VPL Research, perusahaan pertama yang menjual produk VR, dan memimpin tim yang membuat aplikasi VR untuk kedokteran, desain, dan banyak bidang lainnya. Dia dijuluki sebagai OCTOPUS, yang merupakan singkatan dari Office of the Chief Technology Officer Prime Unifying Scientist di Microsoft. Dia adalah pendiri atau prinsipal startup yang diakuisisi oleh Google, Adobe, Oracle, dan Pfizer.
Pada 2018, Lanier dinobatkan sebagai salah satu dari 25 orang paling berpengaruh dalam 25 tahun sejarah teknologi sebelumnya oleh Wired Magazine. Dia juga dinobatkan sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di dunia oleh Majalah Time, seratus intelektual publik teratas di dunia oleh majalah Foreign Policy, 50 besar Pemikir Dunia oleh majalah Prospect, dan salah satu dari 300 atau lebih penemu terbesar dalam sejarah di dunia. Encyclopedia Britannica. Pada tahun 2009 Jaron Lanier menerima Penghargaan Karir Seumur Hidup dari IEEE, masyarakat teknik internasional terkemuka.
ADVERTISEMENT
Tim Kendall
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310614)
Tim Kendall, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: techrunch.com
Tim Kendall adalah mantan Presiden Pinterest. Di sana, dia memimpin penjualan global, pemasaran, dan pengembangan produk untuk solusi periklanan, perdagangan, dan kemitraan.
Sebelum di Pinterest, Tim Kendall sempat menjadi Direktur Monetisasi Facebook. Di sana dia memimpin pengembangan bisnis periklanan Facebook. Sebelumnya, dia bekerja sebagai Manajer Produk di Amazon dan penulis kontributor untuk rubrik teknologi di Forbes. Dia memperoleh gelar teknik dan MBA dari Universitas Stanford.
Setelah lima tahun memimpin upaya penjualan, pemasaran, dan periklanan di Pinterest, Tim Kendall memutuskan keluar untuk fokus pada startup perawatan kesehatan barunya. Startup itu fokus pada memerangi kecanduan perangkat elektronik dan mengekang konsekuensi kesehatan mentalnya.
Sejak bergabung dengan tim Pinterest, Kendall telah memainkan peran besar dalam meningkatkan pendapatan perusahaan dari hanya 25 juta pada 2014 menjadi 500 juta lebih pada 2017.
ADVERTISEMENT
Kendall dan timnya tidak hanya dikenal sebagai ujung tombak kampanye pemasaran Pinterest yang paling sukses dan menghasilkan semua dari produk iklannya termasuk Pin Promosi, ia juga dikenal karena kebiasaan kerjanya yang eksentrik, seperti mandi es di pagi hari dan menolak menggunakan ponsel atau laptopnya saat rapat.
Minat kuat Kendall dalam kesehatan mental dan praktik kerja peremajaan dan metodenya dalam menggunakan cetakan kertas versus cetakan elektronik pada pertemuan memberikan alasan lebih lanjut untuk kepergiannya.
Rashida Richardson
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310615)
Rashida Richardson, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: harvard.com
Rashida Richardson adalah Direktur Riset Kebijakan di AI Now. Di sana, dia bertugas untuk merancang, menerapkan, dan mengoordinasikan strategi dan inisiatif penelitian tentang topik hukum, kebijakan, dan hak sipil.
Rashida bergabung dengan AI Now setelah bekerja sebagai Penasihat Legislatif di New York Civil Liberties Union (NYCLU), afiliasi negara bagian New York dari American Civil Liberties Union, tempat dia memimpin pekerjaan organisasi pada masalah privasi, teknologi, pengawasan, dan pendidikan.
ADVERTISEMENT
Sebelum di NYCLU, dia adalah pengacara staf di Pusat Hukum dan Kebijakan HIV, di mana dia bekerja pada berbagai masalah hukum dan kebijakan terkait HIV secara nasional. Sebelumnya, dia juga bekerja di Facebook Inc. dan HIP Investor di San Francisco.
Rashida saat ini menjabat sebagai Dewan Penasihat Proyek Hak Sipil dan Keadilan Restoratif dan Dewan Direktur College & Community Fellowship. Dia menerima gelar BA dengan pujian di College of Social Studies di Wesleyan University dan JD dari Northeastern University School of Law.
Renee DiResta
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310616)
Renee DiResta, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: Pinterest.com
Renee DiResta adalah salah seorang pendiri dan kepala pemasaran di Haven, sebuah perusahaan teknologi perdagangan yang mengubah perdagangan global dengan membawa logistik di luar skala manusia. Dia adalah investor, penasihat, dan penulis The Hardware Startup: Building Your Product, Business, and Brand.
ADVERTISEMENT
Selain itu, Renée DiResta adalah Manajer Riset di Stanford Internet Observatory. Dia menyelidiki penyebaran narasi jahat di jejaring sosial, dan membantu pembuat kebijakan dalam memahami dan menanggapi masalah.
Renee telah mempelajari operasi pengaruh dan propaganda komputasi dalam konteks konspirasi pseudosains, aktivitas teroris, dan perang informasi yang disponsori negara, dan telah memberi nasihat kepada Kongres, Departemen Luar Negeri, dan organisasi akademik, masyarakat sipil, dan bisnis lainnya tentang topik tersebut.
Atas perintah SSCI, dia memimpin salah satu dari dua tim peneliti yang menghasilkan penilaian komprehensif terhadap operasi pengaruh Badan Riset Internet dan GRU yang menargetkan AS dari 2014-2018.
Renée secara teratur menulis dan berbicara tentang peran platform teknologi dan algoritma kuratorial dalam perkembangan teori disinformasi dan konspirasi. Dia adalah kontributor Ide di Wired.
ADVERTISEMENT
Penulisan, analisis, pembicaraan, dan visualisasi data industri teknologinya telah ditampilkan atau diliput oleh berbagai media termasuk New York Times, Washington Post, CNN, CNBC, Bloomberg, Yale Review, Fast Company, Politico, TechCrunch, Wired, Slate, Forbes, Buzzfeed, The Economist, Journal of Commerce, dan banyak lagi.
Dia adalah Sarjana Kepemimpinan Presiden 2017, rekan keamanan Proyek Keamanan Nasional Truman 2019, dan anggota istilah Council on Foreign Relations.
Sebelumnya, Renée adalah Principal di dana modal ventura tahap awal O’Reilly AlphaTech Ventures (OATV), di mana dia berinvestasi pada perusahaan rintisan teknologi awal dengan fokus pada perusahaan perangkat keras, manufaktur, dan logistik. Dia menghabiskan tujuh tahun di Wall Street sebagai pedagang derivatif ekuitas dan pembuat pasar di Jane Street, sebuah perusahaan perdagangan berpemilik kuantitatif teratas di New York City.
ADVERTISEMENT
Renée memiliki gelar dalam Ilmu Komputer dan Ilmu Politik dari Honors College di SUNY Stony Brook. Dia adalah Sarjana Kepemimpinan Presiden 2017, anggota masa Council on Foreign Relations, dan Truman National Security Fellow.
Dia adalah Staf Associate di Columbia University Data Science Institute, afiliasi Harvard Berkman-Klein Center, dan merupakan Penasihat Pendiri Center for Humane Technology. Dia sangat menyukai pendidikan STEM dan advokasi imunisasi masa kanak-kanak, dan merupakan salah satu pendiri organisasi advokasi orang tua Vaccinate California.
Anna Lembke
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310617)
Anna Lembke, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: a4m.com
Anna Lembke adalah seorang Profesor Asosiasi Psikiatri dan Ilmu Perilaku di Pusat Kedokteran Universitas Stanford.
Anna Lembke menerima gelar sarjana di bidang Humaniora dari Universitas Yale dan gelar kedokterannya dari Universitas Stanford. Dia saat ini adalah Associate Professor dan Medical Director of Addiction Medicine, Stanford University School of Medicine.
ADVERTISEMENT
Dia juga bekerja sebagai Direktur Program dari Stanford Addiction Medicine Fellowship, dan Kepala Klinik Diagnosis Ganda Pengobatan Ketergantungan Stanford. Dia adalah diplomat dari American Board of Psychiatry and Neurology, dan diplomate dari American Board of Addiction Medicine.
Anna Lembke adalah salah satu orang pertama di komunitas medis yang membunyikan peringatan tentang pemberian resep opioid yang berlebihan dan epidemi opioid.
Pada 2016, dia menerbitkan buku terlarisnya tentang epidemi obat resep, Drug Dealer, MD - How Doctors Were Duped, Patients Got Hooked, dan Why It's So Hard to Stop (Johns Hopkins University Press, 2016), yang menggabungkan studi kasus dengan kebijakan publik, antropologi budaya, dan ilmu saraf, untuk mengeksplorasi hubungan kompleks antara dokter dan pasien seputar peresepan obat yang dikendalikan.
ADVERTISEMENT
Bukunya disorot di New York Times sebagai salah satu dari lima buku teratas untuk dibaca untuk memahami epidemi opioid. Dengan menggunakan platform publik dan jabatan fakultasnya di Fakultas Kedokteran Universitas Stanford, Anna Lembke terus mendidik para pembuat kebijakan dan publik tentang penyebab dan solusi untuk masalah kecanduan.
Roger McNamee
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310618)
Roger MnNamee, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: elevation.com
Roger McNamee telah menjadi investor Silicon Valley selama lebih dari 35 tahun. Dia memiliki beberapa perusahaan teknologi atas namanya yang sukses.
McNamee adalah mentor awal Mark Zuckerberg dan investor di Facebook. Pengalamannya bekerja di Facebook dia tulis di dalam bukunya dengan judul ‘Zucked: Waking Up to the Facebook Catastrophe’.
Melalui tulisannya, McNamee berharap dapat meningkatkan kesadaran tentang praktik bertanggung jawab yang menurutnya harus diterapkan oleh perusahaan teknologi seiring dengan perubahan lanskap Internet.
ADVERTISEMENT
Dalam beberapa bulan terakhir, McNamee telah berbicara secara terbuka tentang bahaya Facebook di platform seperti NPR, The New York Times, The Guardian, dan banyak lagi. Pada 2011, dia memberikan TEDx Talk berjudul “6 Cara Menyelamatkan Internet,” di mana dia memprediksi bahwa dalam sepuluh tahun, kita akan berinteraksi dengan internet dengan cara yang sangat berbeda.
McNamee memulai karirnya di T. Rowe Price Associates pada 1982, dan pada 1991, dia meluncurkan Integral Capital Partners - dana persilangan pertama - dalam kemitraan dengan Kleiner Perkins Caufield & Byers dan Morgan Stanley & Co.
McNamee kemudian mendirikan Silver Lake Partners , dana ekuitas swasta pertama yang berfokus pada bisnis teknologi, pada tahun 1999. Pada tahun 2004, ia meluncurkan Elevation Partners - kemitraan investasi yang berfokus pada persimpangan media dan teknologi - yang ia dirikan bersama dengan Bono U2.
ADVERTISEMENT
Selain Zucked, McNamee juga menulis ‘The New Normal dan The Moonalice Legend: Posters and Words, Volumes 1-9’. Dia telah menjabat sebagai penasihat teknis untuk beberapa musim di acara TV HBO Silicon Valley, dan mengumpulkan uang untuk mendirikan Wikimedia Foundation.
McNamee memiliki gelar sarjana seni dari Universitas Yale dan master administrasi bisnis dari Amos Tuck School of Business di Dartmouth College.
Guillaume Chaslot
Ulasan 'The Social Dilemma' Bagian 2: Biografi Semua Narasumber  (310619)
Guillaume Chaslot, salah satu narsumber film dokumenter Netflix 'The Social Dilemma.' Foto: Github.com
Guillaume Chaslot adalah seorang ilmuwan komputer dan insinyur perangkat lunak asal Prancis. Sebelumnya, dia berafiliasi dengan Google, namun kemudian keluar dan sekarang mendirikan perusahaan sendiri bernama AlgoTransparency.
Dia juga terlibat dalam Bayes impact, sekelompok idealis praktis yang percaya bahwa jika diterapkan dengan benar, data dapat digunakan untuk memecahkan masalah terbesar di dunia.
ADVERTISEMENT
Chaslot meraih gelar Ph.D. pada tahun 2010 dari Maastricht University di Monte-Carlo Tree Search, kemudian bekerja di bidang Artificial Intelligence dan Machine Learning.
Itulah profil para narasumber yang ada di film The Social Dilemma. Sebagian dari mereka adalah para praktisi yang pernah menjadi bagian dari pembangunan mesin algoritma pada media sosial. Sementara sebagian lainnya merupakan penulis dan akademisi yang fokus di bidangnya masing-masing. (Widi Erha Pradana, dari berbagai sumber terverifikasi / YK-1)