Pencarian populer

Suka Duka Rumah Singgah Peduli Menolong Sesama

Anda tahu tidak, para pasien dan keluarganya yang berasal dari luar kota itu menginap di mana selama mereka berobat di Jakarta atau kota-kota besar lainnya di Indonesia? Ya betul, mereka yang tidak mampu untuk membayar penginapan atau menyewa kontrakan sementara biasanya akan tinggal di rumah singgah. Ada beberapa pasien pedulisehat.id yang saat ini sedang menghabiskan hari-harinya di salah satu rumah singgah yang ada di Jakarta, namanya Rumah Singgah Peduli.

Beberapa hari yang lalu, Tim pedulisehat.id mengunjungi salah satu cabang terbesar Rumah Singgah Peduli di daerah Kramat, Jakarta Pusat. Kami mewawancarai koordinator Rumah Singgah Peduli Jakarta Pusat yang bernama Bapak Hendi. Beliau sendiri sangat terbuka dan senang menerima kunjungan kami di rumah singgahnya, sekalian kami juga ingin menjenguk beberapa campaigner kami yang menginap di sana. Tim pedulisehat.id sedih dengan keadaan para pasien yang ada di sana, apalagi mereka berada di kota yang sama sekali tidak dikenali, namun beruntung ada para volunteer atau relawan Rumah Singgah Peduli yang senantiasa menolong mereka selama berobat di sini.

Rumah Singgah Peduli berdiri sejak sekitar 8 tahun yang lalu, yaitu pada tahun 2010. Berawal dari pengalaman teman-teman Bapak Hendi yang harus menemani orang tuanya berobat di ibukota, mereka tidak tahu harus menginap di mana, pasti selalu berpindah-pindah tempat, bahkan mereka pernah tidur di pos-pos satpam. Tidak hanya sebentar, mereka harus berpindah-pindah tempat untuk menginap selama berbulan-bulan di Jakarta. Akhirnya, tercetuslah ide untuk menyediakan tempat tinggal bagi para pasien dan keluarganya yang tidak mampu, yang biasanya disebut rumah singgah.

Komunitas ini awalnya hanya memiliki satu rumah singgah saja, namun perlahan-lahan hingga sekarang, mereka sudah memiliki 8 cabang rumah singgah yang ada di seluruh Indonesia. Meskipun hanya rumah petakan yang disewa, karena mereka belum memiliki dana untuk membeli rumah, tetapi Rumah Singgah Peduli ini sudah bisa membantu sekitar 547 pasien selama 8 tahun di seluruh Indonesia, baik itu yang masih hidup maupun yang sudah meninggal. Cabang-cabangnya saat ini sudah ada 3 di Jakarta, masing-masing 1 rumah singgah di kota Lampung, Surabaya, Semarang, Bali, dan sedang proses di kota Bandung, serta dalam tahap perancanaan di Makassar juga Palembang.

Biasanya yang kita tahu orang-orang baik yang ada dibalik komunitas sosial seperti ini terdiri dari banyak volunteer. Rumah Singgah Peduli sendiri sudah memiliki kurang lebih 250 relawan di seluruh Indonesia, baik yang masih aktif maupun yang sudah tidak, mereka datang dan pergi. Wajar, karena para relawan yang diterima di sini hanya relawan yang memiliki pekerjaan, kalau bisa tidak penggangguran bangetlah. Bapak Hendi sendiri memiliki 2 usaha di Lampung, sehingga beliau harus membagi waktunya, 4 hari menyediakan waktu untuk keluarganya yang ada di Rumah Singgah Jakarta Pusat, 3 hari beliau habiskan bersama keluarganya di Lampung. “Bahkan saya lebih sedikit menyediakan waktu buat keluarga saya yang ada di Lampung, saya lebih banyak menghabiskan waktu dengan keluarga yang ada di sini”, ucapnya sambil tertawa kecil kepada kami.

Kemauan dan ketulusan Bapak Hendi dan kawan-kawan volunteer dari Komunitas Peduli Generasi (nama komunitas khusus para volunteer dari Rumah Singgah Peduli) ini patut kita acungi jempol. Bisa dibilang mereka ini keren banget, mau menolong orang-orang sakit yang tidak cukup dana untuk membayar penginapan atau menyewa rumah kontrakan di kota-kota lokasi untuk berobat.

Namun, setiap hal yang direncanakan tidak selamanya akan berjalan dengan mulus, begitu pula dengan Rumah Singgah Peduli ini. Kesulitan terbesar dan yang paling sering mereka harus hadapi adalah masalah akomodasi. Jika ada pasien yang butuh diantar, tidak ada transportasi yang layak di setiap cabang rumah singgah. Atau, kalau ada jenazah yang harus dikirim kembali ke kampung halamannya, ke luar kota atau ke luar pulau, dan keluarga jenazah tidak punya dana yang cukup. Solusinya mereka hanya minta bantuan kepada teman-temannya melalui telepon atau WhatsApp, atau terkadang mereka akan pinjam uang juga.

Rintangan lainnya, yaitu sembako, saat ketersediaan sembako di masing-masing rumah singgah sudah mulai habis. Untungnya selalu saja ada pertolongan dari para donatur yang menyumbangkan kebutuhan sehari-hari. “Tuhan cukupkan ketika kami butuh. Sampai sekarang Tuhan jamin kita tidak akan kelaparan. Ketika Anda menggantungkan harapan kepada-NYA, Anda pasti tidak akan kecewa”, kata Bapak Hendi tersenyum.

Dana-dana untuk biaya operasional yang harus Rumah Singgah Peduli keluarkan juga didapatkan dari pemerintah, ada juga bantuan CSR (Corporate Social Responsibility) dari beberapa perusahaan ternama di Indonesia, sisanya dari para donatur yang selalu ada setiap dibutuhkan. Begitu banyak orang baik yang ada di sekitar kita. “Harapan kami di tahun depan, kami sudah bisa membeli rumah yang akan dijadikan sebagai rumah singgah tetap, jadi kami tidak menyewa-nyewa lagi. Saat ini sudah proses 1 rumah yang mana ada 1 donatur yang sudah siap membantu pendanaannya”, lanjut Bapak Hendi. Sama-sama kita doakan agar harapan dari kawan-kawan Rumah Singgah Peduli ini dapat segera terlaksanakan.

Cerita Bapak Hendi dari Rumah Singgah Peduli ini pastinya sangat menginspirasi bagi kita semua. Semoga membuat Anda sekalian tergerak untuk menolong sesama yang membutuhkan. Karena menolong orang-orang itu tidak sulit, Anda pun juga bisa seperti mereka, para relawan dari Rumah Singgah Peduli, menjadi bagian dari #InsanPeduli untuk #BersamaRingankanLara pasien-pasien yang tidak mampu. Anda bisa mendonasikan sebagian kecil dari milik Anda melalui website atau aplikasi pedulisehat.id.

Mari selalu sebarkan kebaikan kepada semua orang yang ada di dunia, Selamat Tahun Baru 2019. Semoga kita semua sehat sentosa di tahun 2019 ini.

Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.23