News
·
23 Januari 2021 13:47

Elizabeth Blackwell, Wanita Pertama yang Menyandang Gelar Kedokteran

Konten ini diproduksi oleh Potongan Nostalgia
Elizabeth Blackwell, Wanita Pertama yang Menyandang Gelar Kedokteran (111677)
Elizabeth Blackwell | Wikimedia Commons
Pada upacara wisuda di sebuah gereja di Jenewa, New York pada tanggal 23 Januari 1849, Geneva Medical College menganugerahkan gelar medis kepada Elizabeth Blackwell, wanita pertama di Amerika Serikat yang menerima gelar tersebut. Terlepas dari pertentangan yang hampir datang dari teman-teman mahasiswanya dan profesional medis, Blackwell mengejar panggilannya dengan tekad yang kuat dan mengabdikan hidupnya untuk merawat orang sakit dan menjadi inspirasi kaum wanita dalam bidang kedokteran.
ADVERTISEMENT
Blackwell lahir di tengah keluarga yang luar biasa. Ayahnya adalah seorang abolisionis yang gigih dan baik, saudara laki-lakinya serta istrinya aktif dalam gerakan hak pilih perempuan. Kakak ipar perempuan lainnya adalah pendeta wanita pertama yang ditahbiskan dalam denominasi Protestan arus utama, dan adik perempuan Elizabeth, Emily, juga belajar kedokteran.
Elizabeth Blackwell, Wanita Pertama yang Menyandang Gelar Kedokteran (111678)
Elizabeth Blackwell, dengan putri angkatnya Kitty dan dua anjingnya. 1905. | Black Family Papers
Sebagai seorang siswa yang berbakat, Elizabeth merasa terdorong untuk menjadi seorang dokter setelah percakapan dengan seorang teman yang tengah sekarat, yang mengatakan kepadanya bahwa cobaan beratnya menjadi jauh lebih buruk karena semua dokternya adalah laki-laki.
Keluarga Elizabeth menyetujui ambisinya, tetapi masyarakat lainnya masih menganggap jika wanita menjadi seorang dokter merupakan hal yang menggelikan. Secara harfiah, itu adalah lelucon bahkan bagi para pria teman sekampusnya di Geneva Medical College. Namun, demikian, Blackwell menerima surat penerimaannya dan mulai sekolah pada tahun 1847.
Elizabeth Blackwell, Wanita Pertama yang Menyandang Gelar Kedokteran (111679)
Geneva Medical College. | Wikimedia Commons
Rekan siswa Blackwell diketahui menghindarinya. Begitu pula warga kota Jenewa. Bahkan sang profesor pengajar mengeluh bahwa mengajarinya merupakan hal yang merepotkan, dan seseorang bahkan mencoba untuk menghentikan Blackwell menghadiri pelajaran tentang anatomi, karena takut tidak sopan jika dia hadir.
ADVERTISEMENT
Ketika Blackwell lulus, dekan sekolahnya mengucapkan selamat kepadanya dalam pidatonya, tetapi menambahkan catatan ke program yang menyatakan bahwa dia berharap tidak ada lagi wanita yang akan bersekolah di sekolahnya. Sentimen tersebut digaungkan oleh komunitas medis Amerika lainnya — sebuah surat kepada Boston Medical and Surgical Journal menggambarkan kelulusannya sebagai "lelucon". Sekali lagi, Blackwell berhasil melewati diskrimanasi tersebut, tidak hanya lulus tetapi juga menerbitkan tesisnya di Buffalo Medical Journal.
Elizabeth Blackwell, Wanita Pertama yang Menyandang Gelar Kedokteran (111680)
Surat kelulusan Blackwell. | Wikimedia Commons
Blackwell mendirikan klinik untuk orang miskin di New York City, di mana dia bertemu dengan apa yang dia gambarkan sebagai "dinding kosong antagonisme sosial dan profesional," tetapi tetap bertekad untuk merawat sebanyak mungkin pasien. Dia mendirikan sebuah rumah sakit, New York Infirmary for Women and Children, pada tahun 1857 dengan bantuan saudara perempuannya dan anak didik lainnya, keduanya wanita yang mengikuti jejaknya dan juga menerima gelar kedokteran.
Elizabeth Blackwell, Wanita Pertama yang Menyandang Gelar Kedokteran (111681)
New York Infirmary and Women's Medical College. | Wikimedia Commons
Dia dan saudara perempuannya melatih perawat selama Perang Saudara dan membuka perguruan tinggi kedokteran mereka sendiri pada tahun 1868. Dia akhirnya pindah ke London, menjadi profesor ginekologi di Sekolah Kedokteran untuk Wanita.
ADVERTISEMENT
Meskupun selalu dihadapkan dengan diskriminasi seksis di setiap kesempatan, Blackwell tidak hanya menerima gelarnya dan mempraktikkan kedokteran tetapi juga berkontribusi besar pada pendidikan dokter wanita generasi pertama di Amerika. Profesi dokter tetap identik dengan pria selama bertahun-tahun, tetapi kemajuan yang dimulai dengan Blackwell terus berlanjut. Pada 2017, untuk pertama kalinya, mayoritas mahasiswa kedokteran di Amerika Serikat adalah perempuan.
Blackwell, di tahun-tahun terakhirnya, masih relatif aktif. Pada tahun 1895, ia menerbitkan otobiografinya yang berjudul 'Pioneer Work in Opening the Medical Profession to Women'. Buku tersebut dinilai tidak terlalu sukses, dengan penjualan dari 500 eksemplar. Setelah publikasi ini, Blackwell perlahan melepaskan kehadiran reformasi publiknya, dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk bepergian.
Elizabeth Blackwell, Wanita Pertama yang Menyandang Gelar Kedokteran (111682)
Elizabeth Blackwell dan keluarganya. | Wikimedia Commons
Pada tahun 1907, saat berlibur di Kilmun, Skotlandia, Blackwell jatuh dari tangga, dan hampir sepenuhnya cacat mental dan fisik. Pada tanggal 31 Mei 1910, dia meninggal di rumahnya di Hastings, Sussex, setelah menderita stroke yang melumpuhkan separuh tubuhnya. Abunya dimakamkan di kuburan Gereja Paroki St Munn, Kilmun, dan berita kematian untuk menghormati dia muncul dalam publikasi seperti The Lancet dan The British Medical Journal.
ADVERTISEMENT
***
Referensi:

sosmed-whatsapp-whitesosmed-facebook-whitesosmed-twitter-whitesosmed-line-white