Pencarian populer
PUBLISHER STORY
22 Desember 2018 6:13 WIB
0
0

Rangkum 23 Desember 2018: Tsunami Anyer hingga Der Spiegel

Melalui tulisan ini, kami sekaligus menghaturkan doa kepada para korban tsunami. Berikut Rangkum selengkapnya.

1. Tsunami Terjadi di Banten dan Lampung

Kondisi pesisir pantai Lampung. (Foto: Dok. Istimewa)

Tsunami melanda kabupaten Pandeglang dan Lampung Selatan, sekitar pukul 21.00 WIB, Sabtu (22/12). Menurut BMKG, penyebabnya adalah erupsi Gunung Anak Krakatau.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, menjelaskan 20 orang meninggal dunia, 165 orang luka, dan 2 orang hilang terdapat di 3 wilayah yaitu di Kabupaten Padenglang, Lampung Selatan, dan Serang, dalam keterangannya, Minggu (23/12).

Kondisi Desa Cinangka Pasca Tsunami Anyer (Foto: istimewa)

Informasi korban kemungkinan masih akan terus bertambah mengingat belum semua daerah terdampak di data.

Baca: Tsunami Terjadi di Banten dan Lampung

2. OSO Dicoret oleh KPU dari Daftar Caleg DPD

Oso Hadiri Rakor pemenangan Hanura. (Foto: Ricad Saka/kumparan)

KPU mencoret Ketua Umum Hanura, Oesman Sapta Odang (OSO), dari daftar calon legislatif DPD RI. Lantaran ia belum juga menyertakan surat pengunduran diri sebagai pengurus partai hingga Sabtu (21/12).

Baca: OSO Dicoret oleh KPU dari Daftar Caleg DPD

3. Kisah Pak Majen dan Anaknya: 15 Tahun Hidup Berdua di Gubuk Tua

Gubuk Pak Majen. (Foto: Dok: Sukabumi Update)

Sudah 15 tahun Majen (70 tahun), warga Pasanggrahan, Kabupaten Sukabumi, hidup di gubuk berdinding bambu yang sudah bolong. Di gubuk yang hanya berukuran 5 meter persegi itu, ia hidup bersama anaknya, Reza (12 tahun).

Para tetangga berencana merenovasi dan memindahkan lokasi rumah ke lahan pemberian warga. Namun, hingga kini mereka masih terkendala dana.

Baca: Kisah Pak Majen dan Anaknya: 15 Tahun Hidup Berdua di Gubuk Tua

4. Jurnalis Der Spiegel Dipecat karena Membuat Berita Hoaks

Ilustrasi berita palsu di Internet (Foto: Pixel2013)

Majalah Jerman, Der Spiegel, pecat wartawan bernama Class Relotius (33 tahun), lantaran membikin berita hoaks selama bertahun-tahun. Relotius mengakui kesalahannya dan memilih mengembalikan empat penghargaan pers yang pernah ia terima.

Steffen Klusman, editor Der Spiegel, mengatakan ada 14 berita bohong yang ditulis Relotius. Di antaranya, mengenai seorang anak di tengah perang Suriah; anak-anak yang diculik Isis; narapidana di tahanan Guantanamo; serta wanita yang menjadi saksi eksekusi mati di Amerika Serikat.

---

Baca Rangkum lainnya di sini.

Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Sabtu,25/05/2019
Imsak04:26
Subuh04:36
Magrib17:47
Isya19:00
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.23