Entertainment
·
21 September 2020 21:29

5 Tanda Berpacaran dengan Seseorang yang Tidak Dewasa

Konten ini diproduksi oleh Relationship Goals
Ketika kamu menjalin hubungan dengan seseorang yang sangat mudah berubah-ubah dan tidak dewasa, kemungkinan kamu berpacaran dengan seorang anak kecil di tubuh orang dewasa.
5 Tanda Berpacaran dengan Seseorang yang Tidak Dewasa (19236)
foto: Unsplash
Meskipun mungkin pada saatnya dia akan bersikap dewasa, kemungkinan besar dia akan tetap terjebak dalam fase kehidupan kekanak-kanakkan selama bertahun-tahun yang akan datang. Terkadang selama beberapa dekade. Melansir Your Tango, berikut tanda kamu berpacaran dengan seseorang yang tidak dewasa.
ADVERTISEMENT
1. Semuanya Adalah Krisis
5 Tanda Berpacaran dengan Seseorang yang Tidak Dewasa (19237)
foto: Unsplash
Dia memandang semua permasalahan adalah krisis. Contohnya, seorang teman yang tidak menjawab panggilan teleponnya menciptakan kemarahan dan keputusasaan karena itu menunjukkan ketidaksensitifan yang kejam. Lalu dia berkata "Aku tidak akan berteman lagi dengannya, tidak butuh teman seperti itu!"
Jika kamu lupa meneleponnya ketika dia terlambat sampai rumah 20 menit, ini akan dianggap sebagai pengabaian yang tidak berperasaan karena tidak menjadikan hubungan sebagai prioritas. Ia akan marah sambil berkata “Baik, aku rasa aku tidak perlu memberi tahu kamu kalau keluar sepanjang malam dengan teman-teman."
2. Harus Setuju dengan Semua Keputusannya
5 Tanda Berpacaran dengan Seseorang yang Tidak Dewasa (19238)
foto: Unsplash
Pernahkah kamu bersama seseorang dengan sekap jika kamu tidak menyetujui sesuatu yang ia katakan, kamu tandanya menyakitinya. Atau lebih baik lagi dia berkata, "Kata-katamu adalah bentuk kekerasan terhadapku."
ADVERTISEMENT
Jika kamu seorang pemula dalam menangani seseorang seperti itu, kamu akan merespons dengan mencoba menunjukkan bahwa kamu tidak bermaksud jahat. Untuk penyesalan, kamu akhirnya memasak makanan khusus, menemaninya, dan bersikap sebaik mungkin. Selain itu, pengakuan bersalah tersirat kamu akan diangkat dengan penuh semangat sebagai bukti sifat kejam kamu.
3. Perselisihan Sering Terjadi
Perselisihan tidak hanya terjadi hanya pada masalah-masalah penting dalam hidup, tetapi bahkan hal kecil. Kamu diharapkan untuk meminta maaf dalam setiap kasus karena, kamu dianggap yang selalu salah.
Kemampuan untuk memunculkan konflik dari topik yang paling tidak berbahaya adalah kekuatannya. Perbedaan kecil mengenai rencana liburan, pandangan tentang teman, atau politik memicu badai api argumentatif. Akal tidak berperan dalam menyelesaikan konflik ini.
ADVERTISEMENT
4. Playing Victim
Kamu mungkin terkesan dengan seberapa sering ia muncul sebagai korban dalam hubungan. Dia akhirnya menjadi korban temannya, keluarga besar, dan terkadang kucing tetangga.
Karena pasangan kamu adalah korban, dia membutuhkan perhatian dan dukungan tak terbatas. Dengan mudah, status "korban" juga dapat digunakan sebagai sarana untuk melepaskan kewajiban orang dewasa yang normal.
5. Dia adalah Segalanya
5 Tanda Berpacaran dengan Seseorang yang Tidak Dewasa (19239)
foto: Unsplash
Emosi dia mendorong perilakunya. Ketika kecenderungan untuk mengikuti perasaan secara membabi buta menyebabkan sakit hati, dia menyesalinya. Mungkin pada titik ini kamu merasa bahwa dia harus belajar dengan kesalahan tersebut. Namun kenyataannya, tidak. Kembali lagi di poin sebelumnya, dia adalah korban. Kamu tetap harus berada di pihaknya.
sosmed-whatsapp-whitesosmed-facebook-whitesosmed-twitter-whitesosmed-line-white