kumparan
search-gray
News28 Desember 2019 18:15

Kisah Warga Kabupaten Kampar Saat Banjir Merendam Rumah Selama 14 Hari

Konten Redaksi Selasar Riau
Kisah Warga Kabupaten Kampar Saat Banjir Merendam Rumah Selama 14 Hari (348605)
WARGA Desa Buluh Cina, Siak Hulu, Kabupaten Kampar, saat makan bersama di atas pompong sambil menikmati rumah dan kampung terendam banjir Sungai Kampar.
SELASAR RIAU, PEKANBARU - Sudah 14 hari lebih Desa Buluh Cina, Siak Hulu, Kabupaten Kampar, terendam banjir luapan air Sungai Kampar usai dibukanya pintu air Waduk PLTA Koto Panjang yang berada di bagian hulu.
ADVERTISEMENT
Walau tertimpa bencana banjir, namun warga tak mau hanyut dalam duka. Justru mereka 'menikmati' banjir dengan makan bersama di atas pompong.
Hendri Domo, warga Buluh Cina mengatakan, walau kampungnya tergenang banjir, namun hal itu tidak menghalangi masyarakat untuk bersilaturahmi dengan satu sama lain.
Caranya dengan makan bersama di atas pompong (transportasi air) sambil melihat kampung yang terendam luapan Sungai Kampar usai pintu air PLTA Koto Panjang dibuka.
"Sudah dua pekan kami dilanda banjir, tapi kami menikmatinya dengan makan dan masak bersama keluarga di atas pompong," kata Hendri, Sabtu, 28 Desember 2019.
Untuk masak sendiri, tuturnya, tidak hanya dilakukan di atas pompong saja, sebagian warga melakukannya di dalam rumahnya yang sudah dibuatkan semacam pentas.
ADVERTISEMENT
"Ada juga mereka memasak tetap di dalam rumah, di dalam rumah dibuat seperti pentas, ditinggikan supaya tidak kena air. Sebagian lagi memasak diatas pompong dengan kompor gas," ujarnya.
Bahan makanan, jelasnya, ikan Sungai Kampar dan pemberian pemerintah maupun swasta. Bantuan tersebut berupa makanan cepat saji (instan), seperti telur dan mie.
"Selama kena banjir, Alhamdulillah dari pemerintah maupun ormas sudah menyalurkan bantuan, semoga pemberi bantuan bertambah rezekinya," tambahnya.
Aktivitas seperti ini sudah menjadi tradisi bagi masyarakat Desa Buluh Cina. Pasalnya, desa mereka selalu dilanda banjir hampir setiap tahunnya meski dengan kondisi yang berbeda.
"Setiap tahun selalu banjir, tinggi atau tidaknya tergantung dari curah hujan baik disini maupun di hulu," tutupnya.
ADVERTISEMENT
Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab publisher. Laporkan tulisan
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white