News
·
8 Desember 2020 10:02

Martin Bryant, Penembak Asal Australia yang Bunuh 35 Orang

Konten ini diproduksi oleh Selidik
Martin Bryant, Penembak Asal Australia yang Bunuh 35 Orang (15142)
searchPerbesar
Foto: dok. murderpedia.org
Martin Bryant adalah pembunuh massal asal Australia. Ia juga tercatat pernah melakukan penculikan, dan salah satu penembakan paling mematikan di seluruh dunia yaitu pembantaian Port Arthur. The Port Arthur pembantaian dari 28-29 April 1996 merupakan penembakan massal di mana 35 orang tewas dan 23 terluka dalam Port Arthur, Tasmania. Bryant mengaku bersalah dan diberi 35 hukuman seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat. Perubahan mendasar dari undang-undang kontrol senjata di Australia mengikuti insiden tersebut. Kasus ini adalah pembantaian terburuk di Australia modern yang dilakukan oleh satu orang.
ADVERTISEMENT
Lahir di Tasmania, Australia, sebagai anak sulung Maurice dan Carleen Bryant, Bryant dikenal sebagai orang yang aneh bahkan pada usia dini, dengan temperamennya yang tidak terkendali dan fokusnya selalu jauh. Pada usia enam belas bulan, ia memiliki kebiasaan lari dan kabur dari ibunya, sehingga sulit baginya untuk membesarkannya. Seorang anak yang kasar dan mengganggu, dia sering diintimidasi di sekolah dan dia dikenal karena menyebabkan masalah sendiri. Dalam salah satu contoh yang terakhir, dia menarik snorkeling dari anak laki-laki lain saat mereka menyelam; di tempat lain, dia menebang pohon tetangga. Bryant segera diskors dari sekolah dasar pada tahun 1977 dan datang untuk menghadiri unit pendidikan khusus di sekolah menengah, di mana ia terus memburuk secara akademis dan perilaku. Selama sekolah dasar, Bryant ditemukan memiliki IQ rendah 66 dan kemungkinan autis. Pada usia 14 tahun, ia diberi senapan angin oleh Maurice, yang senang ia gunakan, sering menggunakannya untuk menembak lalu lintas dari kejauhan dan diduga untuk membunuh burung beo secara brutal.
Martin Bryant, Penembak Asal Australia yang Bunuh 35 Orang (15143)
searchPerbesar
Foto: dok. murderpedia.org
Pada usia 19 tahun, Bryant bertemu seorang wanita kaya bernama Helen Harvey. Harvey mempekerjakan Bryant sebagai seorang tukang di rumahnya. Akan tetapi, banyak orang melihat bahwa hubungan mereka berdua lebih dari relasi kerja semata. Harvey sering membeli kan Bryant barang barang mewah. Di antara barang-barang yang dibeli ada lebih dari tiga puluh mobil, semuanya dibeli dalam waktu kurang dari tiga tahun. Setelah Ibu Harvey meninggal, Bryant diundang untuk tinggal bersamanya. Hubungannya bisa dikatakan harmonis. Akan tetapi pada 20 Oktober 1992, Harvey tewas dalam kecelakaan mobil mematikan yang disebabkan oleh Bryant sendiri. Pasca kematian Harvey, Bryant mengalami kondisi mental yang tidak stabil dan harus didukung oleh perawatan psikiatri.
ADVERTISEMENT
Pada akhir 1993, Bryant menggunakan setidaknya sebagian uangnya untuk membeli senapan semi otomatis AR-10 melalui iklan surat kabar Tasmania. Dia juga berusaha menemukan senapan AR-15 di beberapa toko senjata lainnya. Pada beberapa titik yang tidak ditentukan, Bryant akhirnya dapat secara legal membeli AR-15, bersama dengan senapan tempur L1A1 Self-Loading Rifle dan senapan otomatis USAS-12. Hanya beberapa bulan sebelum pembantaian, Bryant mengunjungi situs bersejarah Port Arthur dan membeli tas olahraga besar yang cukup besar untuk membawa amunisi dalam jumlah besar, dengan cermat mengukur beberapa sebelum menetapkannya. Kunjungan ke Port Arthur sebelum penembakan ini menunjukkan bahwa penyerangan yang akan terjadi telah direncanakan sebelumnya.
Martin Bryant, Penembak Asal Australia yang Bunuh 35 Orang (15144)
searchPerbesar
Foto: dok. murderpedia.org
Pembantaian Port Arthur sendiri dilaksanakan pada 28 April 1996. Bryant bangun sekitar jam enam pagi. Ia berangkat dengan membawa senjata dan tas olahraganya, yang terakhir membawa amunisi. Sekitar pukul 1:30 siang, dia tiba di Port Arthur, memarkir Volvo-nya, dan memasuki Broad Arrow Café di situs tersebut, yang memiliki setidaknya enam puluh hingga tujuh puluh orang di dalamnya. Setelah selesai makan, Bryant berjalan kembali ke dalam kafe, mengembalikan nampannya, meletakkan tas olahraganya, dan mengeluarkan senapan AR-15 miliknya, menembaki dua turis Malaysia, Moh Yee Ng dan Sou Leng Chung; keduanya tewas seketika. Kira-kira lima belas detik kemudian, sepuluh orang lagi ditembak dan dibunuh dengan sepuluh lainnya luka-luka, beberapa di antaranya parah, dengan hanya tujuh belas peluru. Bryant kemudian berjalan menuju toko souvenir; sana, dia membunuh delapan korban lagi dan sedikit melukai dua lainnya dengan sisa dua belas peluru di magazin senapannya. Di luar, di tempat parkir, orang-orang berkumpul di sekitar kafe, mendengar suara tembakan tetapi percaya itu adalah peragaan sejarah. Bryant mengambil keuntungan ini untuk berjalan keluar dan melepaskan tembakan ke kerumunan, menewaskan empat orang dan melukai enam lainnya. Pada saat itulah dia mengalihkan senjata api ke SLR L1A1.
ADVERTISEMENT
Dengan total 24 orang tewas dan 18 cedera, Bryant masuk ke dalam Volvonya, menyalakan mesin, dan melaju sejauh 300 meter di jalan menuju pintu tol. Di sana, dia melihat seorang wanita muda, Nanette Mikac, dan kedua anaknya Madeline dan Alannah, berhenti di samping mereka, berjalan keluar, dan menodongkan senjata kepada mereka. Dia langsung membunuh Nanette dan Madeline, sementara Alannah berusaha melarikan diri, tetapi Bryant mampu mengejar dan membunuhnya dengan satu tembakan ke leher. Bryant kemudian memasukkan kembali Volvo-nya dan berkendara sejauh 200 meter ke pintu tol, di mana ia menemukan BMW emas, memblokirnya. Sempat berdebat singkat dengan salah satu penghuni mobil, alhasil, Bryant kemudian membunuhnya, lalu pengemudi BMW dan dua penumpang lainnya, sebelum mentransfer beberapa amunisi, satu set borgol, AR-15, dan peti kemas bensin yang dia beli ke dalam BMW. Setelah melukai pengendara yang datang, Bryant kemudian pergi dengan BMW, meninggalkan Volvo miliknya, yang masih berisi USAS-12 miliknya dan ratusan amunisi lainnya. Bryant berkendara keluar dari Port Arthur dan mendekat ke sebuah bengkel. Ia berusaha untuk mencuri sebuah mobil Toyota Corolla putih yang dimiliki Glenn Pears dan pacarnya, Zoe Hall. Setelah merebut mobill tersebut, kedua penumpang tewas ditembak.
Martin Bryant, Penembak Asal Australia yang Bunuh 35 Orang (15145)
searchPerbesar
Foto: dok. murderpedia.org
Sekitar pukul 14:10, Bryant menerima telepon dari seorang wanita yang bekerja untuk jaringan ABC yang telah mendengar tentang penembakan di Port Arthur dan mencoba menerima informasi tentang peristiwa tersebut dari bisnis lokal. Menyebut dirinya Jamie, Bryant menjawab beberapa pertanyaan sebelum mengancam akan membunuh Pears jika dia menelpon lagi.
ADVERTISEMENT
Pada pukul 21.00, Grup Operasi Khusus dari tim Kepolisian Tasmania tiba, menyelamatkan polisi di selokan, dan memulai negosiasi dengan Bryant, yang terus menyebut dirinya Jamie. Tim menolak untuk melepaskan tembakan karena takut mengenai ketiga sandera yang ditahan Bryant. Akan tetapi selama negosiasi, korban yang ditawan akhirnya tewas. Bryant berhasil ditangkap setelah ia mencoba membakar rumah, tetapi api malah melahap pakaian yang ia gunakan. Ia berlari keluar rumah dan langsung ditangkap oleh pihak kepolisian.
Penghakiman terhadap Bryant dimulai pada 7 November 1996. Hakim menjatuhkan hukuman 35x penjara seumur hidup ditambah 1.652 tahun penjara. Selama delapan bulan pertama penahanannya, dia ditahan di sel khusus pencegahan bunuh diri di sel isolasi yang hampir lengkap . Dia tetap dalam tahanan pelindung untuk keselamatannya sendiri sampai dia dipindahkan ke pusat penahanan yang baru dibangun 10 tahun setelah hukumannya. Pada 25 Maret 2007, Bryant berusaha mengakhiri hidupnya dengan menyayat pergelangan tangannya dengan silet. Pada 27 Maret, dia memotong tenggorokannya dengan silet lain dan dirawat di rumah sakit. Pada tahun 2020, Bryant ditempatkan di Penjara Risdon dengan keamanan maksimum dekat Hobart.
ADVERTISEMENT
Sumber: https://criminalminds.fandom.com/wiki/Martin_Bryant