Pencarian populer
PUBLISHER STORY
23 April 2019 18:50 WIB
0
0

Kisah Pembuat Tungku di Sukabumi yang Hidup dalam Rumah Nyaris Ambruk

Rumah milik Majid (59 tahun), seorang pembuat tungku asal Kampung Pasekon, RT 02/RW 03, Desa Kademangan, Kecamatan Surade, Kabupaten Sukabumi. | Sumber Foto: Ragil Gilang

SUKABUMIUPDATE.com - Sehari-hari, Majid (59 tahun), seorang pembuat tungku sekaligus warga Kampung Pasekon, RT 02/RW 03, Desa Kademangan, Kecamatan Surade, Kabupaten Sukabumi, harus tinggal di rumah panggung berukuran 5,5x10 meter miliknya yang kondisinya memprihatinkan.

Dinding bilik rumah ini sudah lapuk, demikian juga dengan rangka atap bambu dan tiang-tiang kayu rumah yang sudah keropos. Kondisi itu menyebabkan beberapa genting rumahnya sudah mulai berjatuhan.

"Rumah ini sudah hampir 28 tahun usianya dan sampai saat ini belum pernah direhab karena memang tidak ada biaya," kata Majid kepada sukabumiupdate.com, Rabu (24/4/2019).

Majid, yang tinggal di rumah itu seorang diri, kerap dibayangi ketakutan akan rumahnya yang kapan saja bisa tiba-tiba ambruk. Kini, Majid memilih tidur di ruang tengah rumahnya, karena tiga kamarnya mengalami bocor di banyak titik.

Majid hanyalah seorang buruh pembuat tungku yang pendapatannya tergantung dari hasil penjualan tungku. Masalahnya, tungku buatan Majid biasanya tidak dijual secara langsung ke pembeli, melainkan dibeli dulu oleh pengepul dengan harga Rp 25 ribu. Jika ada yang hendak membeli langsung darinya, harga jualnya jadi Rp 30 ribu.

"Jangankan buat memperbaiki rumah, buat makan sendiri saja pas-pasan," imbuhnya.

Majid mengungkapkan, hingga sukabumiupdate.com mengunjunginya, belum ada bantuan yang datang dari pemerintah. Sejauh ini, hanya ada petugas dari pemerintah yang datang mengambil foto rumahnya. Katanya, keperluan pengajuan rehabilitasi rumah Majid. Ironisnya, alih-alih mendapat bantuan sementara, Majid malah dimintai uang untuk keperluan cuci foto tersebut.

"Dulu banyak yang datang ke sini memotret rumah, bahkan ada yang minta duit buat nyuci foto namun sampai saat ini tidak ada nongol lagi orangnya. Tidak seperti yang lainnya dapat bantuan rehab dan bantuan beras dari pemerintah," pungkasnya.

Tampak depan rumah milik Majid (59 tahun), seorang pembuat tungku asal Kampung Pasekon, RT 02/RW 03, Desa Kademangan, Kecamatan Surade, Kabupaten Sukabumi. Foto: Ragil Gilang/Sukabumiupdate.com
Rumah milik Majid ini terlihat amat memprihatinkan. Foto: Ragil Gilang/Sukabumiupdate.com
Atap rumahnya sudah nyaris ambruk. Foto: Ragil Gilang/Sukabumiupdate.com
Kalau hujan, rumah sudah pasti bocor. Foto: Ragil Gilang/Sukabumiupdate.com
Majid (59 tahun) menggenggam foto anaknya yang bekerja di Arab Saudi tapi sudah terputus komunikasinya. Foto: Ragil Gilang/Sukabumiupdate.com
Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.23