kumparan
KONTEN PENGGUNA
17 Januari 2020 21:28

Buat Apa 'Getol' Kerja di Kantor tapi Tak Punya Dana Pensiun?

Karier, mengobrol
Ilustrasi mengobrol dengan rekan kerja Foto: Shutterstock
Di era digital begini, banyak orang makin getol bekerja. Berangkat pagi pulang malam. Saking cintanya pada pekerjaan, bila perlu bekerja terus hingga fisik sudah tidak kuat. Bahkan, tidak sedikit pekerja yang menjadikan kantor sebagai “rumah pertama”. Sementara rumah tempat tinggal hanya jadi tempat istirahat alias “rumah kedua”.
ADVERTISEMENT
Bekerja memang kewajiban. Ada juga yang bilang bekerja ibadah. Tidak ada yang salah. Jadi, silakan kerja di kantor. Tapi jangan lupa, persiapkan diri pula untuk masa pensiun. Saat tidak bekerja lagi. Karena cepat atau lambat, tiap pekerja pasti pensiun. Jangan sampai gaji selama bekerja hanya dipakai untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari plus gaya hidup. Hingga lupa, menyisihkan sebagian gaji untuk masa pensiun.
Silakan getol bekerja di kantor. Asal jangan lupa dana pensiun. Karena faktanya, banyak pekerja di Indonesia memang tidak siap pensiun. Agak mengenaskan, 7 dari 10 pensiunan di Indonesia pada akhirnya mengalami masalah keuangan. Hingga akhirnya bergantung kepada anak atau orang lain di masa pensiun.
Jadi, apa artinya getol bekerja? Bila akhirnya “gagal” mempersiapkan masa pensiun. Akibat tidak adanya dana yang cukup untuk membiayai hidup setelah tidak bekerja lagi, di hari tua.
pensiun5.jpg
Silakan getol kerja di kantor, asal jangan lupa dana pensiun
Silakan bekerja di kantor. Asal jangan lupa dana pensiun. Karena hari ini, hanya 7 persen pekerja di Indonesia yang sudah menyiapkan masa pensiun. Sementara 93 persen pekerja lainnya sama sekali tidak punya bayangan seperti apa hidupnya di masa pensiun. Sementara di luar sana, berapa banyak pekerja yang justru kesulitan keuangan di masa pensiun. Tabungan kian menipis, sementara gaji sudah tidak terima lagi.
ADVERTISEMENT
Maka mumpung belum terlambat. Sambil bekerja, mulailah untuk menyisihkan sebagian gaji yang ditabung di dana pensiun. Agar nantinya, lebih siap memasuki masa pensiun. Sayang sekali, bila bekerja puluhan tahun namun akhirnya tidak siap pensiun. Bukankah bekerja, salah satunya untuk mempersiapkan hari tua?
Silakan getol bekerja di kantor. Asal jangan lupa dana pensiun. Tidak ada jaminan Jaminan Hari Tua (JHT) , BPJS Ketenagakerjaan yang 5,7 persen dari gaji cukup di masa pensiun. Karena iuran sebesar itu hanya untuk memenuhi kebutuhan dasar. Begitu pula dengan iuran program pensiun dari kantor tempat bekerja. Itu pun belum mampu memenuhi kebutuhan di masa pensiun. Apalagi angka harapan hidup di Indonesia kian meningkat, hingga 72 tahun. Itu berarti, masih ada kehidupan 17 tahun bila pensiun di usia 55 tahun. Lalu, dari mana dana untuk membiayai hidup seorang pensiunan?
ADVERTISEMENT
Lalu, mengapa dana pensiun? Sudah tentu, karena dana pensiun merupakan program yang dirancang khusus untuk membantu pekerja dalam mempersiapkan masa pensiun. Agar tersedia dana yang cukup di masa pensiun. Sehingga siapapun pekerjanya dapat menikmati masa pensiun yang sejahtera lagi nyaman.
Namun lebih dari itu, setidaknya, dana pensiun pun memberikan 3 manfaat utama bagi seorang pekerja, yaitu: 1) adanya kepastian pendanaan yang ditabung khusus untuk masa pensiun, 2) adanya hasil investasi selama dananya dikelola di dana pensiun, dan 3) adanya insentif perpajakan saat manfaat pensiun dibayarkan di usia pensiun.
Silakan getol kerja di kantor. Asal jangan lupa dana pensiun. Agar saat pensiun terhindar dari kesulitan finansial. Dan setidaknya memastikan kesiapan pekerja untuk memasuki masa pensiun.
ADVERTISEMENT
Maka dari itu, mulailah untuk mencadangkan dana pensiun dari sekarang. Jadikan dana pensiun sebagai alokasi bulanan yang khusus disetor sebagai iuran pensiun. Agar kerja YES, pensiun OKE … #AsosiasiDPLK #YukSiapkan Pensiun #EdukasiDanaPensiun
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan