kumparan
KONTEN PENGGUNA
21 Februari 2020 19:02

Ikuti Passion dan Ciptakan Karya yang Bisa Menginspirasi

image0.jpeg
Aulion - dok: tim Aulion
Dalam dunia sosial media, Aulion bukanlah orang asing. Salah satu video buatannya, ‘Lagu Galau dan Lagu Ceria Penyanyi Indonesia’, mengguncang internet. Video tersebut adalah satu dari ratusan video yang ia buat, baik di Twitter, Youtube, maupun Instagram.
ADVERTISEMENT
Pria yang kerap disapa Yoyon ini bercerita jika hobinya membuat video sudah ia lakukan jauh sebelum nama Youtuber atau Selebgram sering didengar. Ia bercerita video-video seperti itu sudah dibuat sejak 2003. Dahulu ia membagikannya kepada teman dekat dan keluarganya, menyebarkan dari handphone ke handphone menggunakan bluetooth dan infrared. Barulah pada 2007, Aulion mulai beralih ke Youtube.
“Dari tahun 2003, masih belum zaman sosmed emang suka bikin video kreatif. Tapi dulu gak tau gimana cara share video ke orang banyak, dulu cara share-nya masih ke keluarga dan tmn terdekat dengan ngirim pake bluetooth dan infrared,” cerita Aulion kepada kumparan.com.
“Nah waktu Youtube eksis di Indonesia (2007), baru mulai ngupload karya ke youtube. Pas instagram bisa upload video pun juga mulai ngupload disitu. Karena ada platform, jadinya makin seneng bikin video deh,” lanjutnya.
ADVERTISEMENT
13 tahun berlalu, sekarang content creator seperti dirinya adalah hal lumrah. Bahkan ribuan orang berusaha menjadi sesukses seperti dirinya di industri ini. Tak merasa tersaingi, pria yang menjadi salah satu pendiri Indovidgram ini malah merasa sangat senang dan ingin lebih banyak lagi menjadi content creator membuat karya.
Jika ada yang ingin mengikuti jejaknya, Aulion berpesan untuk mencari hal yang disukai terlebih dahulu. Karena setidaknya jika karya tersebut tidak seberhasil yang diharapkan, setidaknya bisa tetap bangga dengan karya yang dihasilkan.
“Aku harus suka sama yang dikerjain, viral / jumlah viewers banyak itu bukan tujuan utama, aku nganggepnya kalo viral ya bonus buat aku. Soalnya kalo ngerjain video yang aku gak suka, terus mengharapnya viral, nanti sakit hatinya double: videonya gak suka & gagal viral. Jadi kalo misalnya videonya udah suka sama videonya, tapi gak viral, ya gapapa, karena at least udah seneng sama videonya,” ujar Aulion.
ADVERTISEMENT
Sebelum obrolan antara kumparan.com dan Aulion selesai, ia berpesan kepada orang-orang yang mau mengikuti jejaknya menjadi content creator atau mereka yang berusaha hidup melalui passion atau hal yang disukai seperti dirinya. Ia berpesan, buat karya dengan sepenuh hati dan niat yang tinggi. Ia yakin, setidaknya ada 1 orang yang terinspirasi dengan karya kalian dan itu lebih baik daripada tidak sama sekali.

“Karya yang dibuat dengan sepenuh hati, dibuatnya dengan happy, teliti, keniatan yang tinggi dan ada pesan positif ke penonton menurutku karyanya akan terasa lebih 'hidup' dan bisa ber-impact baik ke penonton. Karena menginspirasi 1 orang jauh lebih baik daripada gak sama sekali. Kalo kita berbuat baik ke orang banyak, pasti akan ada hal hal baik yang juga menghampiri."

kumparan TALK Aulion.jpg
poster kumparanTALK - dok: kumparan.com
Tahu ngga kalian, Aulion sempet ngobrol dengan Teman kumparan di kumparanTALK tentang ‘Explore and Find Your Passion’ loh. Mau tahu isi obrolan kita? Simak rangkumannya di bawah ini ya...
ADVERTISEMENT
Tanya: Oke kak mau nanya gimana sih biar kita bisa percaya diri dengan apa yang kita miliki. Jujur saya kurang percaya diri terhadap diri kita sendiri. Pendapat kakak bagaimana?
Jawab: sumpah gue dulu juga kurang PD bangeet! Bener-bener gagap ngomong di kamera dan didepan banyak orang. Awkward banget iya. Cuman, kalo dipikir-pikir ya, kalo gak dipaksain, gak akan belajar. Jadinyaa nextnya dibiasain ngomong depan kamera, terus terima jadi pembicara didepan banyak orang. Makin kebiasa, makin santai siih. Percaya sama progress aja dan harus dimulai, jangan dipikirin doang yaaaaah!
Tanya: Dalam masa merintis karir, pernah nggak sih ngerasa kalo karya yang dirimu buat itu gak bagus-bagus amat, kayak takut akan penilaian orang lain gitu. Tipsnya gimana ya supaya kita bisa PERCAYA DIRI? Apalagi kan kontennya bang Yon ini full colour banget, apa itu termasuk ciri khas dari bang Yon sendiri?
ADVERTISEMENT
Jawab: nah nggak semua orang pasti suka sama karya kita kok. karyaku pun ada ajaa yang ngata2in gak jelas hahaha. Dan itu gapapa banget, kita harus ngertiin kalo selera semua orang itu pasti beda-beda. Kita gak bisa kontrol orang, tapi kita bisa dengan kontrol diri sendiri untuk respon ke mereka yg gak suka karya kita. Kalo ada yg ngata2in gak jelas, aku block. Kalo ada yang ngasih kritik pedes, aku ucapin makasih dan jadiin pelajaran untuk kedepannya.
Tanya: Aku sekarang sudah mulai mencoba konsisten untuk bikin konten. Biasanya berupa sketsa sampai flatlay buku di instagram, aku juga nulis di blog. Aku kan juga kuliah nih, kadang aktivitas aku padat banget, ditambah berorganisasi. Aku juga sadar kalau konten yang kuhasilkan sebenarnya potensial juga buat nambah 'isi' kantong. Nah, gimana sih seorang Aulion memanage waktunya untuk live the passion secara konsisten pas masih mahasiswa?
ADVERTISEMENT
Jawab: nah untuk MANAGE WAKTU niih, problematika yang paling sering ditemui hehe. dulu aku waktu kuliah juga gitu, ada tugas banyak dan kerjaan. Tapi karena menurutku pendidikan paling prioritas, jadi biasanya ngerjain tugas dulu ampe kelar, abis itu baru ngerjain kerjaan / hobi. Jadi, reward dari ngelarin tugas adalah ngerjain hobi. Jadi semuanya win win.
Tanya: Gini kak, aku tuh suka banget photography, videography dan editing foto pakai handphone. Selain itu aku juga pengen banget buka podcast tapi masih bingung aja sama topiknya. Ada saran gak gimana caranya biar tetap kreatif walaupun kita pake peralatan yg ada?
Jawab: kalo untuk topik, dimulai dari apa yang kamu suka ajaa. misalnya suka masak, ya ngobrolin tentang masak. pendengar akan "ngerasain" kok kalo misalnya kita ngobrolin hal yang kita suka, pasti jadi lebih enak ngobrolnya. Untuk peralatan, pake aja apapun yang ada. alat mahal gak menjamin bagusnya sebuah konten. Kalo peralatan mahal tapi kontennya gak menarik, pasti gak ada yang tertarik nonton
ADVERTISEMENT
Tanya: Gimana sih kak caranya untuk tetap konsisten dengan suatu bidang yg baru aja ditekuni?
Jawab: nah ini tergantung semangatmu dalam berbuat sesuatu itu untuk apa. Misalnya, aku punya visi untuk menjadikan anak2 Indonesia yang kreatif dan spread kindness, visi ini yang bikin aku semangat untuk jalanin misi-misi aku. Jadi semangat untuk bikin lagi dan lagi, gak berhenti.
image1.jpeg
Aulion ketemu membuat video stop motion - dok: tim Aulion
Tanya: Menjadi content creator pastinya butuh modal untuk beli alat-alat, traveling dan lain-lain. Jadi apakah kak Aulion punya pekerjaan utama utk mendukung passion kakak sebagai content creator? Dan apakah menjadi content creator itu menjanjikan? Setau saya penghasilan content creator didapat dari endorse/iklan di Instgaram, nah bagaimana cara kita agar suatu perusahaan mau pakai jasa kita?
ADVERTISEMENT
Jawab: ditengah banyaknya (atau ribuan) kreator yang ada, kita harus jadi yang paling unik, yang paling 'gak biasa'. Nah ini bisa kamu explore, kamu sukanya apa. Kalo aku, aku suka banget sama yang colourful. Jadinya konten aku semuanya colourful. Sehingga kalo ada yang nanya "eh kreator yang kontennya colourful siapa ya?" bisa ingetnya sama aku hehehe untuk survive di dunia kreator, kontennya harus beda dari yang lain, harus inovasi terusss biar gak bosen.
Tanya: Hi aulion, gimana sih cara kita menemukan sebuah circle pertemanan yang memiliki passion yang sama?
Jawab: wah bisa banget, dengan ikutan komunitas2, follow ajaa akun2 instagram komunitas yang kamu mau (misalnya komunitas sepeda, komunitas pembuat video, dll), nah biasanya kan mereka ada acara ketemuan, nah kamu ikut deh tuh dan kenalan. Pasti bisa nyambung obrolannya karena 1 passion.
ADVERTISEMENT
Tanya: Kak sesuai tema nya nih, gimana caraa paling ampuh untuk mengenali potensi diri kita sendiri? Trus gimana caranya biar kita percaya diri sama potensi yang kita miliki?
Jawab: kalo dari pengalamanku dulu, aku sering banget disuruh nyoba banyak hal sama orangtuaku. Sampai akhirnya nemuin alat perekam video, dan setiap hari bikin aku kepikiran terus untuk explore lebih dalam tentang pervideoan. Dari situ aku ngerasa kayanya ini passionku deh. Sejak itu baru mulai baca buku tentang video, dan mulai utak atik kamera. Tapi sekarang udah ada teknologi macem youtube ya kaan, enak banget bisa banyak belajar dari internet. Trust your feeling, kalo kamu suka banget, lanjutin aja dipelajari.
Tanya: struggle apa sih yang biasa bang Yoyon hadapi dalam menjadi content creator dan gimana cara handlenya?
ADVERTISEMENT
Jawab: struggle yang biasa dihadapi pasti di ide. harus brainstorm bikin konten apa yang beda dari yang lain. apalagi aku tipe konten yang gak mau ikutin trend, jadi harus berjuang mikir konten yang gimana yang nyaman ditonton orang. Research idea itu sih yang paling penting dan cukup sulit.
Tanya: misal nih kita bikin suatu karya, lalu pas kita review karya kita suka mikir 'ih apaan sih nih kok kayak gini'. jadi aku suka gimana ya kayak minder sendiri gitu ngeliat karyaku sendiri, bang aulion pernah kayak gitu gak sih? terus apa sih yang bikin bang Aulion semangat bangett bikin karya dari awall banget sampai sekarang
Jawab: Hai! hahhaha pernah doong, wajar aja kalo ngerasa minder sama karya orang lain. Tapi.. sayang banget kalo nyerah disitu? iya gak sih? Kalo menurutku tiap kreator punya 'rasa' yang beda dalam berkarya, tiap orang punya personality yag berbeda juga, aku yakin tiap kreator itu ada sisi uniknya. Jadi, karya orang lain jangan dijadiin halangan, justru jadiin pecutan untuk kita lebih semangat bikin karya yang lebih baik dari yang sebelumnya
ADVERTISEMENT
Tertarik ikut keseruan di dalam Whatsapp Grup Teman kumparanMILENIAL?
Ayo gabung di sini!
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan