kumparan
KONTEN PENGGUNA
12 Juni 2019 0:06

Badai Debu di Uttar Pradesh Renggut 26 Nyawa dan Melukai 50 Orang Lainnya

Trubus.id -- Badai debu dahsyat dan sambaran kilat di berbagai bagian Uttar Pradesh merenggut sedikitnya 26 nyawa dan menyebabkan 57 orang terluka ketika rumah dan dinding runtuh dan pohon-pohon tumbang. Karena kondisi ini, pihak berwenang meluncurkan operasi bantuan skala besar, Jumat (7/6).
ADVERTISEMENT
Distrik Mainpuri menanggung beban terburuk dari fenomena alam yang berlangsung Kamis (6/6) malam ketika enam orang meninggal di sana dalam kasus terpisah runtuhnya dinding dan kilat, kata komisioner bantuan negara.
Empat puluh satu orang terluka di distrik itu dan pohon-pohon tumbang menghalangi pergerakan kendaraan di jalan raya negara bagian, yang menyebabkan kemacetan besar untuk waktu yang cukup lama.
Polisi mengatakan sebagian besar korban luka-luka terjadi ketika orang-orang yang tidur di dalam rumah lumpur mereka tidak sadar akan datangnya badai disertai dengan hujan, yang menyebabkan dinding rumah mereka runtuh.
Orang-orang juga terluka ketika papan nama dan marka jalan terhempas di beberapa tempat, dan menimpa mereka, kata polisi.
ADVERTISEMENT
"Sementara enam orang tewas di Mainpuri, tiga masing-masing tewas di Etah dan Kasganj, dua masing-masing di Farrukhabad dan Barabanki, dan masing-masing satu di Moradabad, Badaun, Pilibhit, Mathura, Kannauj, Sambhal, Ghaziabad, Amroha, Badaun dan Mahoba dalam insiden terkait dengan badai debu dan kilat," tulir komisioner bantuan negara dalam keterangan resminya seperti dilansir Indiatoday, Jumat (7/6).
Sebuah catatan pers resmi mengatakan berbagai bagian negara bagian menyaksikan badai debu Kamis malam, yang mengakibatkan tembok runtuh dan mencabut pohon. 31 sapi mati dan 16 rumah juga rusak dalam insiden itu, kata para pejabat.
Pemadaman listrik besar-besaran dilaporkan dari berbagai bagian negara bagian, termasuk Lucknow, ketika kabel listrik putus akibat angin kencang.
ADVERTISEMENT
Ketua Menteri Yogi Adityanath mengarahkan para pejabat untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk memberikan bantuan kepada orang-orang yang terkena dampak.
"Dia (Adityanath) telah mengarahkan para menteri yang bertanggung jawab atas distrik-distrik terkait untuk mengawasi operasi bantuan," kata Awanish Awasthi, sekretaris utama, informasi.
Bantuan keuangan Rs 4 lakh telah diumumkan oleh menteri utama untuk keluarga almarhum. Para hakim distrik telah diminta untuk memantau situasi, kata juru bicara pemerintah Shrikant Sharma.
Sebelumnya, ketua Partai Bahujan Samaj Mayawati menuntut agar pemerintah negara bagian maju dengan bantuan dan kompensasi yang memadai kepada para korban. [RN]
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan