Pencarian populer

Penyebab Kematian 73 Ekor Paus Abu-abu Sepanjang 2019 Masih jadi Misteri

Trubus.id -- Sejak Januari 2019, lebih dari 70 paus abu-abu ditemukan mati di pesisir California, Oregon, Washington, Alaska, dan Kanada. Jumlah itu merupakan yang terbesar dalam satu tahun sejak tahun 2000, dan para ilmuwan prihatin.

Pekan lalu, Perikanan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) menetapkan untaian ini sebagai bagian dari Kejadian Kematian yang Tidak Biasa (UME). Di bawah Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut AS, penunjukan UME berarti bahwa lebih banyak sumber daya dan keahlian ilmiah akan didedikasikan untuk menyelidiki apa yang menyebabkan begitu banyak paus mati.

Melihat banyak paus abu-abu (Eschrichtius robustus) berenang di sepanjang pantai barat sepanjang tahun ini adalah hal yang sangat diharapkan. Dari sekitar bulan Maret hingga Juni, mamalia laut besar ini berenang ke utara dari pantai Baja California, Meksiko, ke perairan sejuk dan kaya makanan di laut Bering dan Chukchi, utara Alaska. Mereka akan memulai perjalanan kembali ke selatan pada bulan November. 

Baca Lainnya : Fakta Menakjubkan di Balik Kematian Jubi Lee, Paus Sperma yang Terdampar di Singapura

Sepanjang tahun ini, 73 paus mati telah terlihat di pantai Pantai Barat dengan rincian 37 ekor ditemukan di California; 3 di Oregon; 25 di Washington; 3 di Alaska; dan 5 di British Columbia, Kanada. 

Sebagian besar dari mereka kurus dan kurang gizi, yang menunjukkan mereka mungkin tidak mendapatkan cukup makan selama musim menyusui terakhir mereka di Kutub Utara, kata Michael Milstein, seorang petugas urusan publik perikanan NOAA dilansir dari Live Science belum lama ini.

Kondisi paus mati juga menunjukkan ada banyak yang tidak dihitung oleh para ilmuwan karena paus kurus cenderung tenggelam, kata John Calambokidis, seorang ahli biologi penelitian dengan Cascadia Research Collective. 

"Jadi, angka-angka yang benar-benar muncul memang mewakili sebagian kecil dari angka sebenarnya. Beberapa perkiraan menyarankan hanya 10%." katanya lagi.

Raksasa lembut ini pernah sangat terancam oleh pemburu paus. Hanya ada sekitar 2.000 dari mereka yang tersisa pada tahun 1946, ketika sebuah perjanjian internasional untuk menghentikan perburuan paus abu-abu dimulai untuk membantu populasi pulih, menurut The Marine Mammal Center, sebuah organisasi nirlaba yang menyelamatkan dan merehabilitasi mamalia laut di California. 

Baca Lainnya : Sonar Dapat Memicu Perilaku Bunuh Diri Paus

Paus abu-abu dikeluarkan dari Daftar Spesies Terancam Punah A.S. pada 1994, ketika populasinya diperkirakan sekitar 20.000. UME sebelumnya dari tahun 1999 hingga 2000 merobohkan populasi ini, yang disebut populasi Pasifik Utara Timur, menjadi sekitar 16.000 individu, tetapi paus tersebut telah pulih. Pada 2016, para ilmuwan memperkirakan ada sekitar 27.000.

"Kami tahu dari data sebelumnya bahwa populasi ini mampu pulih dari kehilangan setidaknya 6.000, mungkin," kata David Weller, seorang ahli biologi kehidupan liar dengan Pusat Sains Perikanan Barat Daya NOAA. 

Namun masih belum jelas apa yang menyebabkan begitu banyak paus mati. Jadi untuk saat ini, prioritasnya adalah belajar sebanyak mungkin dari hewan-hewan yang terdampar, kata Weller. 

"Kami mendapatkan denyut nadi dan saya akan mengatakan bahwa kami ingin terus memantaunya dengan cermat." tandasnya lagi. [RN]

Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.37