Peringati Malam 1 Suro, Warga Gunungkidul Gelar Kirab 4 Pusaka

Konten Media Partner
30 Juli 2022 8:12
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Kirab Pusaka di Gunungkidul untuk memeringati Malam 1 Suro
zoom-in-whitePerbesar
Kirab Pusaka di Gunungkidul untuk memeringati Malam 1 Suro
ADVERTISEMENT
Malam 1 Suro atau 1 Muharram menjadi salah satu malam yang ditunggu oleh sebagian warga Gunungkidul. Sebuah ritual akan dilaksanakan sebagai penanda memanjatkan syukur dan harapan di malam pergantian tahun dalam kalender Islam dan Jawa ini.
ADVERTISEMENT
Bagi warga Padukuhan Pengkol Kalurahan Pengkol Kepanewonan Nglipar, malam 1 Muharram atau 1 Suro menjadi moment untuk menjamas atau membersihkan pusaka Kalurahan tersebut. Gelaran yang seolah menjadi hal 'wajib' dilaksanakan jika tetap ingin terhindar dari sesuatu yang negatif.
Di mulai di Rumah Budaya Kalurahan Pengkol, Jumat (29/7/2022) malam, puluhan orang memanjatkan doa kepada Yang Maha Kuasa melalui tahlilan yang dipimpin oleh tokoh agama setempat. Upacara kirab dan jamasan empat pusaka Kalurahan tersebut di mulai sekitar pukul 20.00 WIB.
Sekitar pukul 22.00 WIB, doa dan tahlilan selesai digelar. Diawali dengan prosesi serah terima pusaka dari Juru kunci Rumah Budaya Pengkol Joko Narendro kepada tokoh yang merawat keempat pusaka abdi dalem yang juga warga sekitar. Satu persatu pusaka tersebut diserahkan kepada abdi dalem Keraton Yogyakarta yang kebetulan juga warga setempat.
ADVERTISEMENT
Empat pusaka milik Desa Pengkol ini masing-masing Pusaka tombak Korowelang, Tombak Kyai Umbul Katon, Pusaka Cemethi Pamuk dan Pusoko Payung Agung selama ini memang bersemayam di Rumah Budaya yang sekaligus juga kediaman Ki Joko Narendro.
Keempat pusaka tersebut kemudian dibawa keluar di depan rumah di mana sudah menunggu belasan warga yang membawa obor minyak tanah dan terbuat dari bambu. Keempat pusaka tersebut diarak menuju pemakaman Ki Ageng Damar Jati diikuti oleh puluhan warga Pengkol. Di makam Pengikut prabu Browijoyo Majapahit ini keempat pusaka tersebut dijamasi atau dibersihkan menggunakan ramuan jeruk nipis.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Usai dijamas, keempat pusaka tersebut dibawa kembali ke Rumah Budaya tempat bersemayam selama ini. Keempat pusaka tersebut kembali disemayamkan di tempat yang sudah disediakan sebelumnya. Usai disemayamkan, rangkaian prosesi dilanjutkan dengan menguras gentong Kyai Sobo yang berada di halaman Rumah Budaya Pengkol.
ADVERTISEMENT
Joko Narendro memulai prosesi nguras Gentong Kyai Sobo. Usai memanjatkan doa, air dari gayung pertama digunakan untuk membasuh tangan dan muka, kemudian air dari gayung kedua dipakai membasuh tangan Ki Joko Narendro.
Diikuti masyarakat sekitar yang bermaksud ingin mengalap berkah dari air yang berada di dalam gentong. Setelah semua masyarakat kebagian air dari gentong tersebut, sedikit demi sedikit gentong kembali diisi air dari tujuh curug, dan tujuh tempur sungai yang ada di Jawa Timur, Jawa Barat dan Jawa Tengah.
Menurut salah satu panitia, Ngadiman, air tersebut sebenarnya tidak ada kesaktian apa pun. Hanya saja, sebagian masyarakat masih menganggapnya sebagai sesuatu yang sakral dan suci sehingga memiliki khasiat menyembuhkan penyakit atau khasiat lainnya juga sebagai sarana bagi yang percaya dapat dikabulkan cita-citanya.
ADVERTISEMENT
"Sejatinya yang mengabulkan harapan seseorang adalah Tuhan Yang Maha Esa. Tetapi masih ada masyarakat yang masih percaya dengan hal ini. Air dalam gentong tersebut berisi air dari lokasi yang memiliki keistimewaan," terangnya, Jumat (29/7/2022) malam.
Air tersebut diambil dari 7 sumber dari petilasan walisongo. Air-air tersebut diambil dalam satu waktu yang kemudian diawetkan. Ditambah dengan berbagai air suci dari berbagai sumber mata air di Gunungkidul yang tak pernah kering meskipun musim kemarau.
Menurutnya selain makna religius, kirab pusaka dan kuras gentong juga terselip tujuan luhur. Adapun tujuannya salah satunya untuk menjalin hubungan yang baik antara sesama manusia melalui sikap kekeluargaan dan kegotongroyongan dalam karya bersama.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020