Pencarian populer

Kala Dosen Universitas Muhammadiyah Malang Berjuang Jadi Pemimpin KPK

Luthfi J. Kurniawan. (foto dokumen)

TUGUMALANG.ID-Luthfi J. Kurniawan, dosen Universitas Muhammadiyah Malang sekaligus pendiri Malang Corruption Watch, lolos seleksi administrasi calon pemimpin (capim) Komisi Pemberantasan Korupsi, Kamis (11/7).

Luthfi mendaftarkan diri menjadi capim KPK lantaran ingin komisi antirasuah itu lebih fokus ke program pencegahan korupsi--tak melulu mengurusi penindakan korupsi.

"Harus dikombinasikan antara penindakan dan pencegahannya, agar penindakan itu ada efek jera. Jadi contoh kecilnya mungkin dengan penindakan dan pengawasan melalui infrastruktur yang sudah ada sampai ke 'bawah' di seluruh Indonesia, misalnya PKK (Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga) atau Karang Taruna," kata Luthfi.

KPK, menurut Luthfi, harus bekerja sama dengan lembaga penegak hukum lain dan tidak asal serobot. "KPK juga harus membuka diri untuk bekerja sama dengan institusi-institusi publik seperti pemerintahan," terangnya.

Ketika disinggung terkait kesiapan dirinya menjelang tes tahapan berikutnya, Luthfi menjawab bahwa dirinya masih akan terus belajar lagi. "Persiapan sebenarnya tidak ada. Hanya ingin review kembali dari pengalaman saya. Ini kan proses saya melakukan aktivitas dan pekerjaan. Ini untuk me-refresh kembali tentang pengalaman saya, dan pemahaman saya. Tentang bagaimana membangun dalam pemberantasan korupsi," pungkasnya.

Reporter : Gigih Mazda Editor : Irham Thoriq

Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.55