FSH UM Bandung dan FISIP UM Bengkulu Jalin Kerja Sama

Akun resmi Universitas Muhammadiyah Bandung
Konten dari Pengguna
5 Desember 2022 14:26
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari UM Bandung tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Dekan FSH UM Bandung dan Dekan FISIP UM Bengkul pada Jumat
zoom-in-whitePerbesar
Dekan FSH UM Bandung dan Dekan FISIP UM Bengkul pada Jumat
ADVERTISEMENT
Bandung — Berlokasi di Auditorium KH Ahmad Dahlan, Fakultas Sosial dan Humaniora UM Bandung adakan penandatanganan kerja sama dengan FISIP UM Bengkulu pada Jumat (02/12/2022)
ADVERTISEMENT
Hadir dalam acara Dekan dan Wakil Dekan FSH UM Bandung, Dekan FISIP UM Bengkulu, para kepala program studi kedua fakultas, dan tamu undangan lainnya.
Drs Juim Thaap MAP selaku Dekan FISIP UM Bengkulu menyampaikan bahwa kedua fakultas sudah merencanakan kerja sama ini sebelumnya.
“Kami menyambut baik adanya MoU antara kedua fakultas ini dan dari awal memang kami sudah merencanakan,” ujar Juim Thaap.
Banyak sekali bentuk kerja sama dari kedua fakultas ini. Misalnya pertukaran dosen FISIP UM Bengkulu dengan FSH UM Bandung.
Pada bidang AIK pun, kata Juim Thaao, akan ada pembinaan seputar AIK dan pembinaan Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) di kedua fakultas.
“Kami berharap MoU ini dapat berjalan dengan baik hingga ke depan karena kita satu payung di bawah Pimpinan Pusat Muhammadiyah,” harap Juim Thaap.
ADVERTISEMENT

Penguatan chatur dharma

Program MoU ini nantinya akan berdasarkan catur dharma Perguruan Tinggi Muhammadiyah Aisyiyah (PTMA).
“Program kerja samanya nanti akan berfokus pada bidang pendidikan, penelitian, pengabdian masyarakat, dan Al-Islam Kemuhammadiyahan (AIK),” ungkapnya.
Menanggapi hal yang sama, Dekan FSH UM Bandung Prof Dr Nanang Rizali MSD menerangkan chatur dharma di PTMA menjadi pembeda dengan kampus negeri dan swasta lainnya.
Nanang mengatakan, program kerja sama nantinya akan mencakup empat poin sesuai dengan catur dharma PTMA.
“Ya, mencakup pengajaran, pendidikan, penelitian bersama dari kultur yang berbeda, pengabdian masyarakat, dan AIK,” kata Nanang.
Khusus pada bidang AIK, Nanang menjelaskan bahwa perlu adanya penyamaan persepsi keislaman dan kemuhammadiyahan antar fakultas sesuai dengan putusan tarjih.
ADVERTISEMENT
“Paling utama yang menjadi ciri khas PTMA itu kan ada AIK-nya, nah inilah yang perlu kita satukan,” tuturnya.

Meningkatkan mutu PTMA

Nanang menerangkan melalui MoU ini, kedua fakultas harus memanfaatkannya untuk meningkatkan mutu PTMA.
Nanang berharap penandatanganan kerja sama sebagai ikatan yang menjadi tanggung jawab bersama, baik dari pihak UM Bengkulu maupun pihak UM Bandung.
“Jadi, kerja sama ini sangat baik dan diperlukan oleh kedua belah pihak,” tegas Nanang.
Selain itu, pada kesempatan ini juga dilakukan penandatanganan naskah kerja sama antara program Studi Administrasi Publik UM Bandung dan program studi Administrasi Publik UM Bengkulu.
Di samping hal tersebut ada juga rangkaian kegiatan lainnya. Di antaranya penampilan kreasi mahasiswa dari perwakilan program studi Administrasi Publik dan kuliah kepakaran.
ADVERTISEMENT
Kuliah kepakaran ini mengangkat tema “Ilmu Sosial dalam Era Kontemporer: Kebijakan, Media, dan Realitas”. Adapun narasumbernya yakni dosen Ilmu Komunikasi UM Bandung Roni Tabroni MSi dan Wakil Dekan I FISIP UM Bengkulu Dr Ledyawati M.Sos.***(MPAF)
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020