kumplus- Opini Wasisto Jati 2
14 April 2021 17:33

Perilaku Politik Elite Makin Tertinggal dari Anak Muda, Kapan Mau Beradaptasi?

Pemilih muda (berusia 19-40 tahun) akan mendominasi pemilu di level nasional maupun lokal dalam beberapa tahun ke depan. Pada 2019, menurut survei LIPI, suara anak muda mencapai 35-40 persen dari keseluruhan DPT, yakni sekitar 80 juta.
Kekuatan itu diprediksi naik menjadi sekitar 120 juta suara pada Pemilu 2024. Tentu saja itu "pasar suara" yang menggiurkan bagi kandidat dan partai politik. Pertanyaannya, apakah para pemain politik praktis punya tawaran yang menggugah kalangan ini?
Kenaikan jumlah pemilih muda juga menandai perubahan narasi demokrasi di Indonesia. Semula, politik lebih banyak digerakkan lewat mekanisme-mekanisme konvensional macam kampanye, demonstrasi, atau “blusukan.” Namun, kini, kita kerap melihat isu-isu politik menjadi common interests dengan cepat berkat petisi daring atau pembicaraan di media sosial. Ada perubahan corak: demokrasi tak lagi terisolasi dalam momen atau ajang tertentu. Ia telah jadi bagian dari keseharian.

Hanya 20 ribu sebulan,
dapatkan ratusan konten premium kumparan+
Langganan Sekarang