Amnesia Sejarah - Dalipin - kumplus

Amnesia Selektif Sejarah

tidak tertarik dengan banyak hal. insecure one trick pony.
22 April 2022 10:26
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Aforisme “sejarah ditulis oleh pemenang” memberi kesan seolah sejarah tidaklah faktual dan tak lebih dari pemaksaan sudut pandang pemenang atas sebuah peristiwa. Aforisme populer ini dalam banyak kasus benar adanya, tetapi tidak untuk semua dan tidak bisa selamanya.
Pemenang memang akan menulis sejarah dengan sudut pandangnya, namun selalu ada narasi alternatif yang hidup paralel dengan “sejarah” yang ada, seberapa pun si pemenang mencoba menutupinya. Entah itu yang hidup dalam kesunyian tetapi tetap menyebar di kalangan mereka yang kalah, atau direkam oleh para pencatat sejarah yang dianggap tidak sah (unauthorised), atau bertahan di catatan-catatan yang tersembunyi-disembunyikan.
Dan karena waktu tidak mengizinkan pemenang untuk menang selamanya, rezim untuk berkuasa selamanya, dan manusia untuk hidup selamanya, sejarah pada akhirnya akan menemukan keseimbangan faktualnya. Narasi dari yang kalah dan catatan yang tersembunyi-disembunyikan akan muncul ke permukaan, saling melengkapi, saling mengoreksi dan akhirnya menjadi sejarah yang utuh.
Lanjut membaca konten eksklusif ini dengan berlangganan
Keuntungan berlangganan kumparanplus
check
Ribuan konten eksklusif dari kreator terbaik
check
Bebas iklan mengganggu
check
Berlangganan ke newsletters kumparanplus
check
Gratis akses ke event spesial kumparan
Kendala berlangganan hubungi [email protected] atau whatsapp +6281295655814
Konten Premium kumparanplus
Sejarah, dan Borobudur adalah monumen kesejarahan, di antara lainnya, memberi rasa nyaman akan ketersinambungan eksistensi kita dengan masa lalu. Kolom Yusuf "Dalipin" Arifin, terbit tiap Jumat.
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten