Opini & Cerita12 September 2020 12:16

Bukti Nyata Hasil dari Bersedekah

Konten kiriman user
Bukti Nyata Hasil dari Bersedekah (645655)
Yusuf Mansur. Foto: kumparan.
Rezeki itu dilewatin ke kita, ngapain mikir. Lewat aja. Ngapain itung-itungan. Allah itu kan Maha Kaya, jadi ngapain itung-itungan lagi.
ADVERTISEMENT
Mba Arfiani, sekarang udah punya 138 anak asuh. Itu belum termasuk jompo-jompo, dhuafa, kemudian ada yang sakit talasemia dan lupus juga.
Awalnya sekitaran rumah aja gitu. Anak-anak yatim piatu, anak-anak miskin. Semangatnya itu biar dalam satu keluarga minimal ada satu yang bisa sampe sarjana. Masya Allah.
Ada satu anak, anak tukang cuci baju. Ibunya sakit, akhirnya dia sekolahin. Dari satu, satu, satu, satu, satu sampe akhirnya jadi lima. Dan itu semua dari hasil dagangannya dia, usahanya dia sendiri.
Saya aja ya, yang katanya ustaz sedekah, tapi kalau dengar kayak gini ngiri gitu loh. Malahan ada dua anak asuhnya yang udah jadi sarjana.
Nah, temen-temen yang mau kayak Mba Arfiani juga sebetulnya bisa banget. Pake uang sendiri? Bareng-bareng? Pt-pt? Bebas. Dan yang pasti dari hasil jualannya sendiri.
ADVERTISEMENT
Nah, jajalnya bisa di simpuldaqu.id. hehehe. Bukan jualan loh, saya mau ajak temen-temen semua gabung sama kita di Daarul Qur’an, di mana udah banyak banget yang ngerasain kayak Mba Fia ini dengan manfaat sedekah.
Balik lagi ke cerita mba Fia. Yang sarjana tuh ada dua, yang satu ekonomi yang satu bidan. Bayangin, setiap satu anak yang lahir dari bidan si anak asuhnya mba Fia itu, dia akan mendapat satu pahala. Kalau seumur hidupnya dia bantuin lahiran seratus? Seribu? Seratus ribu? Masya Allah. Gak kebayang dah.
Mba Fia ini sekarang jadi desainer, Alhamdulillah duit mah udah ada gitu. Hehehe. Tapi gak berarti dia berenti.
Suatu saat, dia ini liat postingan temennya. Bapak-bapak, tua, dan cuma punya cita-cita satu, yakni pergi umroh. Tanpa ba-bi-bu ditelfon tuh temennya. Dia bayarin biaya umrohnya. Asli. Masya Allah. Bahkan tekadnya adalah memberangkatkan haji siapapun yang ingin naik haji. Masya Allah.
ADVERTISEMENT
Nanti hasilnya, ya seperti Mbak Fia tadi. Bisa buat biayain anak-anak yatim, yatim piatu, nanti kita juga kan punya santri-santri yang jumlahnya ribuan. Kebayang ga tuh? Kita terlibat dalam ekosistem yang bernilai ribuan pahala?
Kuncinya, kalau mikirin susah, udahlah, siapa juga sih orang yang gak punya kesusahan? Pada saat kita berasa “Aduh, kok idup begini aja.” Terus tau-tau kita punya duit gitu. Coba jajal. Cari anak-anak yatim, yang fakir, yang miskin. Dateng ke mereka, kasih, bayarin biaya sekolahnya. Jajal dah.
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Tim Editor
drop-down
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white