Opini & Cerita14 September 2020 8:30

Merindukan Momongan

Konten kiriman user
Merindukan Momongan (698802)
Yusuf Mansur. Foto: kumparan.
Dulu kita sering denger legenda dari para orang tua, kalau mau cepet punya anak, momong anak orang. Tapi kadang juga kita lupa sama yang ngasih momongan.
ADVERTISEMENT
Tahun 2005 mba ini jadi guru honorer. Gak gede gajinya, timbang Rp 275 ribu sebulan. Itu juga dibayarnya per 3 bulan, jadi untuk itungan makan tiap bulan mah udah keburu abis itu.
2008 dia nikah. Dan di tahun itu pula dia divonis terdapat kista di rahimnya. Jadi harus diangkat. Dan kalau rahim udah diangkat itu udah gak bisa hamil lagi. Subhanallah.
Di situlah Allah hadir dalam hatinya. Bukan dokter yang ngasih anak tapi Allah.
Salat Taubat dia lakuin, salat Tahajud digeber, salat Dhuha, Qobliyah Ba’diyah, speed up supaya Allah segera angkat penyakitnya dan Allah takdirkan dia punya anak.
Diem-diem, duit honor kerjanya dia sedekahin dah tuh. Anak yatim dan dhuafa, jompo, orang-orang susah, biar kata gak seberapa tapi kan kalau keluar semuanya gede juga, toh? Abis itu masjid yang belum kelar pembangunannya, dia samperin, kasih, masukin kotak amal.
ADVERTISEMENT
Dan hebatnya, bener-bener gak ada yang tau. “Udah ini mah urusan Allah aja,” kira-kira begitu. Gak sampai setahun, di tahun itu juga, dia positif hamil. Masya Allah.
Emang bener ya, gak boleh ngurusin aib orang. Yang kita urusin tuh kesejahteraan orang lain. Nanti Allah juga yang nyejahterain kita.
Mba ini pinter banget. Semenjak jadi mahasiswi itu pinter dan Cum Laude terus kemudian kerja ngabdi sama bangsa negara lewat jadi guru SD honorer yang gajinya Rp 275 perbulan. Selama 15 tahun gajinya honorer loh. Masya Allah Rp 275 ribu. Misal aja, kalo dia sedekah 50 atau 100 ribu berartikan seperempat dari gajinya, kalo secara logika sih gak cukup. Tapi kenapa bisa bertahan nyampe 15 tahun?
ADVERTISEMENT
Di simpuldaqu.id juga begitu. Kita gak cuma jualan buat diri kita sendiri tapi juga buat orang lain. Sebab uang yang kita keluarin buat daftar doang, inget loh buat daftar doang, gak bayar lagi, dipake buat pengembangan pesantren dan rumah tahfiz di seluruh Indonesia bahkan di dunia.
Saudara-saudara sekalian dapet keuntungannya, dapet duitnya, tapi secara ga langsung juga dapet pahalanya. Bahkan punya kesempatan buat ke Turki, Singapura, bahkan umrah kalau saudara bisa memenuhi targetnya. Tinggal klik, copy, paste, share, gitu doang. Gampang.
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Tim Editor
drop-down
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white