Cover- Yusuf Mansur
25 November 2020 9:28

Sempatkan Ngaji, Jangan Nunggu Sempat

Sempatkan Ngaji, Jangan Nunggu Sempat (1917)
Yusuf Mansur. Foto: kumparan.
Suka denger cerita gak kalau pohon dingajiin, tumbuhnya beda, berbuahnya beda, bakal lebih lebat, lebih manis? Sapi perah kalau dingajiin nanti susunya tambah banyak, daging tambah gemuk? Ayam petelur jadi bagus, ayam pedaging juga tambah bagus, tambah gede?
ADVERTISEMENT
Terus rumah-rumah yang dingajiin juga tambah barokah, banyak tamu-tamu yang datang memberikan keuntungan kebaikan. Begitu juga warung. Misalkan, toko, kantor, pabrik, tempat kerja, yang kalau kemudian banyak dibacain Al Quran nanti akan beda. Beda suasananya, beda keberkahannya, beda kemudian situasi dan kondisinya.
Tapi sebaliknya, misalnya yang gak dingajiin jadi kaya kuburan, Pernah denger gak? Pernah lah ya? Sekarang saya ingin bawa untuk ngajiin badan kita sendiri, ngajiin tubuh kita sendiri, ngajiin pikiran kita, hati kita, bawa ngaji sel-sel yang ada di badan kita. Kan ada 100 triliun nih sel-sel di badan kita, yang kita bisa ajak ngaji.
Bila yang lain saja hebat dengan dingajiin, bagaimana dengan badan kita sendiri? Kalau sudah punya anak, anak tuh yang dingajiin. Kemudian kalau sudah punya istri, ngaji bersama istri sehingga akan beda tumbuhnya, akan beda suasananya. Kalau punya masalah, masalahnya dingajiin. Kalau punya hajat, hajatnya dingajiin, sehingga masalahnya selesai, hajatnya tercapai.
ADVERTISEMENT
Maksudnya kita ngajiin tuh gimana? Contohnya, kita baca Al Quran lalu berdoa. Kita baca surah Yasin, Ar-Rahman, Al-Waqi’ah, Al-Mulk, habis itu kita berdoa, itu namanya dingajiin. Sehingga masalah tadi selesai, hajat-hajatnya terkabul, cita-cita tercapai.
Kalau kita punya anggota keluarga yang sakit, apa lagi orang tua, kita ngajiin. Supaya suara ngaji kita didengerin oleh beliau. Kita punya temen nih, lagi sakit, kemudian kita ngajiin di dekat beliau, tempat tidur aja kalau kita ngajiin bakal jadi tempat tidur yang barokah, tempat tidur yang bakal jadi tempat tidur yang mendatangkan mimpi-mimpi yang baik, menyehatkan dan kualitas tidurnya juga menjadi bagus.
Begitu juga ketika kita punya guru, kemudian kita datengin lalu ngaji lagi. Mudah-mudahan teman-teman tidak bosen, tidak kemudian ada capek-capeknya membaca Al Quran. Aaamin.
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-whitesosmed-facebook-whitesosmed-twitter-whitesosmed-line-white