kumparan
23 Mei 2019 10:19 WIB

Ustaz Arifin Ilham dalam Kenangan

Arifin Ilham. Foto: Instagram @kh_m_arifin_ilham
Innalillahi wa innailaihi rojiun. Malam tadi, kita berduka dengan kabar meninggalnya KH. Arifin Ilham di sebuah rumah sakit di Penang, Malaysia. Sebelumnya, beliau dirawat dalam waktu yang cukup lama akibat mengidap penyakit kanker getah bening stadium 4A.
ADVERTISEMENT
Kabar meninggalnya pertama kali disampaikan oleh putranya, Muhammad Alvin Faiz, lewat akun Instagramnya. Beliau telah berjuang dengan penyakitnya. Tapi Allah Swt. lebih cinta kepadanya.
Banyak kenangan yang saya punya dengan beliau. Banyak sekali. Tidak sedikit. Beliau orang yang senang dengan silaturahim dan mengumpulkan orang. Beliau sangat meyakini hadits Rasulullah tentang keutamaan silaturahim, yang di antaranya bisa menambah rezeki dan memudahkan kita masuk ke surga. Ini harus menjadi pelajaran bagi kita semua bangsa Indonesia. Jangan putus silaturahim antar anak bangsa agar negeri ini bertambah keberkahannya.
Beliau juga orang yang sangat senang dengan olahraga dan mengajak orang untuk olahraga bareng bersamanya. Beliau meyakini mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allâh Azza wa Jalla daripada mukmin yang lemah.
ADVERTISEMENT
Beliau juga murah senyum dan senang berkisah yang penuh dengan nilai-nilai kebaikan. Kepada siapa saja beliau senyum dan beliau tidak malu untuk berkunjung kepada junior-juniornya.
Lalu ajaran yang paling membekas dan saya pakai hingga saat ini adalah anjurannya untuk menjaga wudu 24 jam. Batal, wudu lagi. Batal, wudu lagi. Batal, wudu lagi. Dengan menjaga wudu, maka kita juga menjadi diri. Termasuk berwudu sebelum tidur karena malaikat akan mendoakan tanpa henti, sampai bangunnya.
Dan yang akan kita rindukan adalah suara zikirnya yang membekas di hati. Zikir bukan sekadar dari merdunya suara tapi zikir yang insya Allah berasal dari hati yang murni. Zikirnya mudah dimengerti dan dipahami. Lewat zikir beliau ingin mengajak kita semua mengenal Allah lebih total sekaligus menyadari kekotoran diri.
ADVERTISEMENT
Masih banyak-banyak lagi kenangan yang saya punya dengan beliau. Insya Allah beliau husnul khotimah terlebih meninggalnya di bulan penuh berkah ini. Saya, Yusuf Mansur, Pendiri Pondok Pesantren Tahfizh Daarul Quran, mengajak segenap masyarakat turut mendoakan beliau. Al-fatihah.
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·