KSAL: Kapal Selam Nanggala Sempat Kirim Sinyal Tempur, Diyakini Tidak Blackout

24 April 2021 17:07

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

KSAL: Kapal Selam Nanggala Sempat Kirim Sinyal Tempur, Diyakini Tidak Blackout
Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono. Foto: Dispen AL
ADVERTISEMENT

Kapal Selam TNI AL, KRI Nanggala-402 dinyatakan hilang di perairan utara Bali saat uji tembak torpedo Rabu kemarin. Namun, sebelum dinyatakan hilang, dan kini tenggelam, KRI Nanggala sempat menyampaikan isyarat-isyarat tempur beberapa saat sebelum mereka menyelam.

ADVERTISEMENT

"Isyarat-isyarat peran tempur, peran menyelam itu masih bisa terdengar dari kapal penjejak Kopaska yang berada di jarak 50 meter," ucap KSAL Laksamana TNI Yudo Margono, saat konferensi pers di Lanud I Gusti Ngurah Rai, Bali, Sabtu (24/4).

Dengan adanya isyarat seperti itu, Yudo meyakini kapal tidak mengalami blackout. Artinya, sistem kelistrikan dari kapal masih menyala. Jika demikian, cadangan oksigen di kapal bisa mencapai 5 hari.

Foto ini mungkin mengganggumu, apakah tetap ingin melihat?

Kapal Selam KRI Nanggala-402. Foto: AFP

"Kalau kapal blackout bisa hanya 72 jam. Kalau kelistrikan hidup bisa sampe 5 hari," kata Yudo.

KRI Nanggala sendiri memiliki baterai berkapasitas 4 x 120 sel baterai. Namun, seperti operasi kapal selam pada umumnya, mereka dituntut naik ke permukaan untuk mengisi kembali cadangan oksigen dan mengecas baterai.

ADVERTISEMENT

Saat dinyatakan hilang, KRI Nanggala sendiri tengah dalam perjalanan melakukan latihan penembakan torpedo. Kontak terakhir kapal ini diperkirakan terjadi pada Rabu (21/4) dinihari.

***

Saksikan video menarik di bawah ini: