Pencarian populer

Daftar Barang yang Diekspor RI ke Australia Sesuai Kesepakatan IA-CEPA

Kendaraan membawa peti kemas dengan latar belakang area bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (15/8/2018). (Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)
Selangkah lagi Indonesia akan menandatangani perjanjian bilateral ekonomi dengan Australia dalam Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA) pada November 2018.
ADVERTISEMENT
Dalam IA-CEPA, telah disepakati barang-barang yang siap diekspor Indonesia ke Australia dan barang-barang impor yang akan masuk ke Indonesia dari Negeri Kangguru tersebut.
Direktur Jenderal Perundingan Perdagangan Internasional Kementerian Perdagangan, Imam Pambagyo, mengatakan beberapa komoditas yang akan diekspor Indonesia ke Australia di antaranya produk otomotif seperti mobil dan sepeda motor.
Dia bilang, preferensi atau kemudahan ekspor mobil hybrid dan listrik juga akan diberikan dengan ketentuan asal barang berupa change in tariff heading (CTH), qualifying value content (QVC) 35 persen, dan Complete Knock Down kit (komponen rakitan) untuk Electric dan Hybrid Car.
“Selain itu ada tekstil dan produk tekstil seperti pakaian, t-shirt, celana, jersey. Preferensi tarif bea masuk 0 persen dari yang sebelumnya 5 persen, sehingga dapat berkompetisi kembali dengan Malaysia, Thailand, dan Vietnam yang sebelumnya sudah mendapatkan pembebasan tarif,” kata Imam di Kementerian Perdagangan, Jalan Ridwan Rais, Jakarta, Jumat (7/9).
ADVERTISEMENT
Peralatan elektronik, permesinan, karet dan turunannya seperti ban, kayu dan turunannya seperti furnitur, kopi, cokelat, dan kertas juga masuk. Produk-produk ini, kata Imam, sudah mendapatkan preferensi tarif bea masuk 0 persen dari Australia, namun dapat lebih ditingkatkan ekspornya melalui konsep 'Economic Powerhouse'. Kemudian produk Herbisida dan Pestisida juga masuk. Preferensi tarif bea masuk 0 persen dari yang sebelumnya 5 persen, sehingga dapat berkompetisi kembali dengan Malaysia, dan China yang sebelumnya sudah mendapatkan pembebasan tarif.
Earth Hour di Australia. (Foto: Peter Parks/AFP)
Imam bilang, untuk untuk komoditas pertanian lebih ditekankan produksinya berupa makanan olahan agar ada nilai tambahnya. Mulai dari mangga, pisang, salak, sampai durian masuk dalam ekspor ini.
“Mungkin jual mangga glondongan nilainya tidak banyak. Jadi justru di sektor olahan mangga jadi nilai tambah. Jadi produk olahannya di sektor pertanian,” jelas dia.
ADVERTISEMENT
Australia juga melakukan ekspor barang ke Indonesia dalam perjanjian ini. Perwakilan Kamar Dagang Indonesia dan Asosiasi Pengusaha Indonesia Shinta Kamdani mengatakan barang-barang yang akan diimpor mulai dari sapi, daging sapi, dan produk olahan sapi seperti keju. Lalu ada gandum, shorgum, dan barley juga masuk. Produk-produk ini untuk mendukung pengembangan industri olahan makanan Indonesia. Tak hanya itu, gula rafinasi pun akan impor dari sana.
“Juga gandum, gula rafinasi, juga kita butuh karena belum bisa dipenuhi dalam negeri,” kata Shinta.
Untuk tarifnya sendiri, Direktur Perundingan Perdagangan Jasa Kemendag Ni Made Ayu Marthini mengatakan semua barang yang akan masuk gratis. Sementara barang impor dari Australia tidak semuanya gratis.
“Semuanya, 7.000 post tariff dia untuk barang kita, semua nol. Jadi kita ekspor semua nol ke sana. (Kalau impor dari Australia ke sini) enggak semua nol. Ada 90 persen lah yang nol. Enggak semua karena kita punya sensitif kan, tapi harus kita kan lebih banyak,” jelasnya.
ADVERTISEMENT
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan dan Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.86