Pencarian populer

Mengenal Gontor sebagai Pesantren Modern di Indonesia

Di sebuah desa di Ponorogo Jawa Timur, berdiri Pondok Modern Gontor, salah satu pesantren modern terbesar di Indonesia. Didirikan pada 20 September 1926 silam, Gontor kini memiliki 21 kampus yang tersebar dari Sumatera, Jawa, hingga Sulawesi.

Berdirinya Pondok Modern Gontor tidak bisa dilepaskan oleh sosok yang kerap disebut trimurti, yaitu K.H. Ahmad Sahal, K.H. Zainudin Fananie, K.H. Imam Zarkasyi. Ketiga kakak beradik itu adalah pencetus berdirinya Pondok Gontor yang modern. Sebelumnya, Gontor adalah pesantren tradisional. Nama Gontor sendiri merujuk pada sebuat tempat yang menjadi sarang penyamun dan penjahat.

Namun, setelah ketiganya kembali belajar dari institusi modern di berbagai daerah, maka didirikanlah Pondok Gontor yang modern. Lalu, apa yang menjadi ciri dari Pondok Gontor ketika menyandang nama modern?

Menurut pengasuh Pondok, Kiai Hasan Abdullah Sahal yang merupakan putra dari K.H. Ahmad Sahal, Gontor menganut pola keterbukaan.

"Keterbukaan itu ada di dalam ayat Al quran. Wahai orang-orang yang beriman telah dikatakan kepada kamu, lapangkanlah tempat dudukmu. Orang yang tidak mau melapangkan, itu orang yang tidak berkemanusiaan. Setiap masa ada tokohnya, ada masalahnya, dan ada perkembangannya," ucap Hasan dalam pidatonya yang dihadiri kumparan (kumparan.com), Kamis (12/4).

Kuliah kepondok modernan dari pimpinan Gontor (Foto: Nesia Qurotta Ayuni/kumparan)

Senada dengan Kiai Hasan, Ahmad Suharto, wakil pengasuh santri di Pondok Gontor Putri 1 di Ngawi, para santri di Gontor diajarkan untuk bisa lebih terbuka dengan banyak hal.

"Barangkali anak Gontor lebih terbuka lebih bisa autodidak dan mengembangkan dan lebih berani mengkaji kitab yang belum pernah dipelajari. Sementara dari pondok-pondok lainnya mereka merasa kurang etis mengkaji kitab tanpa guru," kata Suharto kepada kumparan saat ditemui di rumahnya (15/4).

Di Gontor, para pengasuh juga menekankan orientasi kemasyarakatan, tidak hanya pada keilmuan. Oleh karena itu, para santri Gontor akan dibentuk karakter dan mentalitas mereka supaya bisa berjuang di masyarakat. Aspek keteladanan adalah hal yang diutamakan para pengasuh untuk membentuk karakter dan mentalitas tersebut.

"Maka mentalitas di Gontor itu yang diutamakan adalah keteladanan maka kami semua di sini hidup bersama santri. Kiai Gontor adalah kiai santri yang waktunya 24 jam untuk santri, mereka tidak boleh terlalu (sering) keluar (pondok)," sebut Suharto.

Metode Pengasuhan

Selama 92 tahun berdiri sebagai pondok modern, jumlah santri di Gontor hampir tak terhitung banyaknya. Mereka datang dari Sabang hingga Merauke, bahkan ada yang datang dari luar negeri.

Banyaknya santri yang belajar di Gontor tentunya membuat Pondok ini diwarnai dengan keberagaman. Meski begitu, perbedaan itu tidak membuat para santri terpecah, para pengasuh mengatur sedemikian rupa agar mereka bisa berbaur satu sama lain.

"Di sini dalam mengatur apa saja tidak membedakan suku. Di dalam satu kamar, tidak boleh satu daerah. Dalam permainan sepak bola, satu tim tidak boleh satu daerah. Di dalam bermain musik, drum band, sampai pencak silat dan kegiatan apa pun tidak ada sukuisme. Di sini tidak ada bahasa daerah, adanya bahasa Indonesia," terang Kiai Hasan.

Pimpinan Pondok Modern Darussalam Gontor (Foto: Satrio/kumparan)

Semua santri Gontor setiap enam bulannya akan digilir bergantian kamar. Mereka akan ditempatkan bersama kawan dari daerah lain yang berbeda.

Selain suku, latar belakang ekonomi keluarga di Gontor juga beragam. Oleh karena itu, untuk menyiasatinya, Pondok membatasi jumlah baju yang dibawa, menyamakan menu makanan, dan juga menerapkan sistem menabung, ATM tidak diperkenankan di Gontor.

"Tidak membedakan anak jenderal dengan anak prajurit, anak majikan dengan anak karyawan. Antara yang bertitel dengan anak yang awam. Anak-anak kita samakan. Yang kaya dan yang miskin, bayar sama bayar sama, tidak ada yang sombong tidak ada yang minder. Inilah Pancasila ada di sini, yang ndak ada apanya di sini, inilah Pancasila. UUD 1945 ada di sini, Bhineka Tunggal Ika ada di sini," lanjut Kiai Hasan.

Metode Pembelajaran

Jauh dari rumah tentu membuat santri Gontor rindu dengan orang tuanya. Namun, hal itu disiasati Pondok dengan membuat metode pembelajaran yang menyibukkan santri. Saat santri sibuk, mereka tidak akan mudah merindukan rumah dan orang tua mereka.

"Melalui kegiatan yang padat dan banyak sehingga anak-anak tidak punya waktu kosong. Oleh karena itu, terbentuk kepribadian para santri yang aktif kreatif, dan juga produktif," tutur Suharto.

Aktivitas sore para santri Gontor (Foto: Satrio Rifqi Firmansyah/kumparan)

Selama bertahun-tahun hidup di Pondok dengan disiplin kegiatan yang padat, disiplin waktu yang padat, aktivitas yang banyak yang terbimbing dan terarah, menurut Suharto membuat santri akan menjadi pribadi yang unggul.

"Mereka akan menjadi pribadi-pribadi yang cekatan, terampil, yang all around, punya banyak kreativitas, itu yang diharapkan. Sehingga anak-anak Gontor nanti diharapkan menjadi pemikir dan penggerak," sebut Suharto.

Selain dengan aktivitas yang padat, santri Gontor juga dituntut berbicara dalam tatanan setiap hari dengan Bahasa Arab dan Inggris. Setiap 3 pekan di satu bulannya, mereka harus berbicara dengan Bahasa Arab, sedangkan sisanya mereka harus menggunakan Bahasa Inggris.

Jika tidak menggunakan bahasa yang sudah ditentukan, maka konsekuensi telah menanti para santri. Sanksi akan diberikan sesuai jenis pelanggaran yang dilakukan, apakah berat atau ringan.

Untuk menunjang lancarnya proses pembelajaran, santri di Gontor juga tidak diperkenankan membawa ponsel. Mereka bisa menelepon dengan pergi ke wartel yang disediakan Pondok.

Salah seorang santri Gontor, Din Rusyda (24), mengungkap dia sempat berat meninggalkan orang tuanya. Namun, lama kelamaan dia menikmati hidup menjadi santri di Gontor. Kini, perempuan yang akrab disapa Din itu sudah 12 tahun 'mondok' di Gontor.

"Dulu awalnya berat meninggalkan orang tua, karena saya agak manja. Tapi setelah orang tua meyakinkan, akhirnya saya memutuskan mondok di Gontor. Setelah bertahun-tahun saya menikmati pendidikan di sini," papar Din saat berbincang dengan kumparan di sebuah masjid di Gontor.

Din Rusyda, Siswi Pondok Modern Gontor (Foto: Nesia Qurrota A'yuni/kumparan)

Tentang cita-cita 1.000 Gontor

Sebagai Pondok, Gontor juga punya cita-cita. Selama ini banyak bergema di masyarakat soal cita-cita berdirinya 1.000 Gontor. Namun, ternyata ide cita-cita itu bukanlah tercetus dari orang Gontor.

"1.000 Gontor itu tercetus bukan oleh orang Gontor sendiri. Tapi justru oleh kunjungan salah satu seorang Masaikh, tokoh-tokoh Al Azhar yang datang berkunjung ke Gontor," cerita Suharto.

Saat melihat Gontor dan dinamikanya, para masaikh itu menyimpulkan Gontor adalah miniatur Al Azhar. Gontor mempunyai program-program pendidikan yang baik sehingga mereka mendambakan betapa indahnya kalau di Indonesia ada 1.000 Gontor.

"Jadi itu merupakan harapan dan doa serta support bagi orang-orang Gontor. Dan itu sekaligus legitimasi pengakuan, setelah mereka melihat anak-anak Gontor yang melanjutkan studi ke Mesir bagus sekaligus ke masyarakat juga baik, akhirnya mereka mempunyai harapan seperti itu. Ditangkaplah kata-kata itu oleh Gontor, jadikan 1.000 Gontor," lanjut Suharto.

Ustaz Ahmad Suharto, Pengasuh Pondok Gontor. (Foto: Nesia Qurrota Ayuni/kumparan)

Mengenai 1000 Gontor, hal itu secara fleksibel sudah hampir terealisasi. Para alumni Gontor tersebar di mana-mana dan mereka mendirikan pesantren.

Sebagai contoh, saat silaturahim nasional forum alumni pesantren Gontor sudah terdata ada 330 pesantren alumni. Belum lagi pesantren cucu yang ada di bawahnya.

"Darunnajah itu pondok pesantren alumni kemudian memiliki filial-filial, itu ada 12 atau 14. Kemudian alumni Darunnajah mendirikan pesantren-pesantren seperti Gontor yang jumlagnya ada puluhan. Itu belum kita data jumlahnya. Itu bisa dikatakan 1.000 Gontor tidak mesti 1.000 tapi banyak Gontor di mana-mana," jelas Suharto.

UNIDA Gontor (Foto: Satrio Rifqi Firmansyah/kumparan)

Meski begitu, cabang Gontor yang ada saat ini masih terbatas. Pondok Gontor tengah memoratorium pendirian cabang. Mereka kini fokus untuk pengembangan universitas.

"Gemuk ke samping kan tidak sehat," pungkas Suharto

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: