Pencarian populer

TNI AU Terbangkan 12 Hercules ke Palu, Bantu Korban Gempa dan Tsunami

Anggota TNI Angkatan Udara mengangkut daging kurban ke pesawat hercules A-1320 untuk dibagikan kepada korban gempa di Lombok. (Foto: Dok. TNI)

Akses bantuan menuju Kabupaten Donggala, Kota Palu, Sulawesi Tengah dan Kabupaten Mamuju Sulawesi Barat masih terkendala karena bandara udara hingga pelabuhan rusak parah setelah gempa dan tsunami. Untuk mempermudah masuknya bantuan, TNI Angkatan Udara menyiapkan sejumlah alutista.

Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal Madya Yuyu Sutisna menyebut sebanyak 12 pesawat Hercules diterjunkan membantu proses evakuasi di tiga wilayah yang terkena dampak gempa dan tsunami.

''Perlu saya sampaikan bahwa Angkatan Udara semenjak saya mendengar berita hari Jumat sore musibah di Palu yang sedemikian dahsyatnya, saya langsung menyiapkan alutista Angkatan Udara yang diperlukan bantuan untuk bantuan kemanusiaan ini. Saya menyiapkan sampai dengan hari ini sebanyak 12 Hercules karena saya yakin bantuan transportasi udara ini sangat diperlukan," kata Yuyu di Bandara Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Minggu (30/9).

Yuyu mengungkapkan, bantuan dari transportasi udara saat ini menjadi andalan untuk mengantarkan asupan makanan dan pakaian untuk ke lokasi gempa. Selain pesawat Hercules, Yuyu juga menyiapkan pesawat boeing hingga helikopter.

"Mengingat situasi di sana jalan darat cukup jauh, laut juga demikian bandaranya rusak karena tsunami. Saat ini disiagakan di Lanud Halim dan Hasanuddin di Makassar karena itulah yang paling dekat sehingga saya siapkan di dua tempat. Selain itu saya siapkan CN 295 sebanyak 5 pesawat CM 235 sebanyak 2 pesawat boing 237 saya juga manfaatkan untuk mengangkut personel sebanyak 4 pesawat dan juga pesawat helicopter," rinci Yuyu.

Bantuan bagi korban gempa di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah, menjadi prioritas utama. Agar tepat sasaran, T

Pesawat Hercules milik TNI AU saat diserahterimakan dari RAAF Australia (8/2/2016). (Foto: RAAF Australia)

NI AU menggunakan foto udara untuk memetakan persebaran bantuan. Karena, kebutuhan bantuan di perkotaan tentu saja berbeda dengan kebutuhan di kawasan terpencil.

“Foto-foto udara ini nanti akan dikaji lebih jauh. Kalau daerah perkotaan itu langsung bantuan tenaga kesehatan dan segalanya, itu sudah ke sana. Tentunya tidak boleh kita lupakan itu adalah daerah-daerah yang terkena bencana namun di wilayah yang sulit dijangkau,” ucap Kadispen TNI AU, Marsma Novan Samyoga di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, kemarin.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.53