Pencarian populer
Aturan Main Merawat dan Ganti Ban Mobil, Jangan Bereksperimen
Sejumlah pengunjung melihat ban kendaraan yang dipajang di booth pameran di GIIAS 2018, ICE, BSD, Tangerang, Sabtu (4/8). (Foto: Aditia Noviansyah/kumparan)
Menjaga kondisi ban mobil untuk tetap optimal, jadi modal penting jaga keselamatan di jalan. Pemilik kendaraan harus rajin memeriksakan kondisinya, buat memastikan ban masih layak digunakan.
Deputy General Manager PT YHI Indonesia (distributor resmi ban Yokohama) Eka Satria coba berbagi saran. Selain melakukan rutinitas standar, seperti periksa ekanan angin dan menghindari jalan berlubang, pemilik kendaraan juga sebaiknya melakukan rotasi untuk keempat (atau lima termasuk ban cadangan) bannya. Hal ini perlu dilakukan agar tingkat keausan tiap ban jadi lebih merata.
"Referensi dari kami itu setiap minimal empat bulan dengan kondisi jalan (di Indonesia). Nah, rolling (rotasi) itu bisa dilakukan bersamaan dengan spooring ini," ujar Eka.
Cara perawatan seperti itu, diperuntukan bagi kendaraan yang sering digunakan sehari-hari. Sedangkan bila kendaraan jarang dipakai, cukup periksa tekanan angin saja.
Jangan Tunggu Sampai Botak
Ban serep temporary (Foto: yourmechanic.com)
Jika perawatan rajin dilakukan maka dijamin kondisi ban akan lebih awet dan tahan lama. Walaupun memang pada waktunya, kendaraan tetap perlu melakukan pergantian ban jika memang kondisinya sudah tidak layak.
"Jangan pakai sampai botak. Kalau sudah ditambal beberapa lubang juga sudah jadi penanda harus diganti," katanya.
Karakteristik BanNah, bila akan melakukan pergantian ban, pemilik kendaraan sebaiknya pilik ban yang karakternya sesuai dengan penggunaan sehari-hari.
"Ban sendiri harus lihat dulu peruntukannya untuk apa. Sebenarnya bukan tidak bisa dipakai untuk segmen tertentu, tapi --istilahnya-- buat apa punya sepatu basket dibuat lari? Bisa sih bisa, tapi tidak akan menghasilkan performa sebagaimana seharusnya, secara safety juga kurang," tutur Eka.
Pada mobil, Eka merujuk analogi sepatu itu pada ban sport utility vehicle (SUV) dan mobil perkotaan misalnya. Ban mobil sedan atau MPV yang biasanya lebih kecil secara dimensi dan ketebalan, tentu punya karakter yang berbeda dan kurang pas jika dipasang pada mobil SUV misalnya.
Jangan Nekad BereksperimenEka mengingatkan, supaya pemilik kendaraan tidak terlalu bereksperimen dengan jenis ban yang digunakan pada mobil. Jadi sebaiknya pilihlah yang memang cocok dengan kendaraan dan mobilitas sehari-hari.
Karena bila memaksa, resikonya bukan cuma cepat rusak tapi juga dari sisi kenyamanan dan keselamatan.
"Kalau ban terjadi apa-apa itu dampaknya langsung ke mobil, karena dia yang bersentuhan langsung dengan tanah. Jadi salah satu komponen paling penting dari mobil ya ban ini," ucap Eka.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: